MAHU atau PERLU

Tuesday, July 24, 2012
" Tuhan tidak berikan apa yang kamu mahu,tapi Dia memberikan apa yang kamu perlu "

Ungkapan diatas memang mudah untuk dilafazkan. Namun realitinya bila kita dihadapkan dengan situasi sebenar,tidak sedikit orang yang melatah,melenting malah ada yang menyalahkan Tuhan.

Aku sendiri secara ilmunya cukup faham dengan apa yang dikatakan bahwa Tuhan memberi apa yang kita perlu. Tapi secara praktiknya,selalu je berlaku bila aku akan rasa sedih ketika Tuhan tak bagi apa yang aku mahu. Malah waktu tu aku fikir hal tulah yang aku perlu. Lupa dah kata bahawa Tuhan lagi tau apa keperluan kita.

Memanglah manusia selalu lupa. Bukan orang melayu je mudah lupa ye. Orang arab,cina,india,orang putih,orang hitam kalau dah namanya insan semuanya pelupa. Bercakap ilmu semuanya cerdik pandai. Namun mengamalkannya semua macam keldai (dungu). Hal-hal dunia sangatlah kuat diingatan tapi hal berkait dengan Tuhan semua terlupakan.

Aku sedang memotivasi diri sendiri untuk bersangka baik dengan Tuhan dalam semua situasi. Kadang kita merancang dan mengharapkan begian,tapi perancangan Tuhan yang berlaku. Kalau tak segera diingatkan,bukan senang nak lapang dada dan berkata,aku setuju denganMu Tuhan.. Lagi-lagilah bila ujian tu selalunya datang waktu kita sama sekali tak menduga.

Contoh kecil..kita dah rancang nak pergi makan kenduri rumah orang. Dah sewa bas untuk angkut ramai-ramai. Dalam perjalanan,tayar bas pecah. Bila dah dapat dibaiki,sampai rumah orang rupanya hidang air dengan biskut je padahal dah sehari suntuk tahan perut sebab bajet nak melahap. Balik perut kosong,masuk angin,kepala pening. Ha..ingat senang ke tu nak redha? Mesti akan persoalkan Tuhan punya. Kenapa Tuhan tak izinkan? Kenapa Tuhan buat macamni? Sampai hati Tuhan..
Boleh ke waktu tu nak cakap,ohh...menurut Tuhan,inilah yang aku perlu.. Aku terima jelah Yaallah.. Tak semudah itu. Setengah orang mungkin tak teruji sangat bab ni. Tapi ada hal lain pula yang Tuhan saja buat untuk uji kesabaran hambaNya. Setiap kita pasti akan dicubakan untuk melihat sejauh mana kita mampu bersangka baik dengan Tuhan.

Ramadhan diharap mampu membentuk hati kita untuk pandai berperasaan dengan tepat terhadap Tuhan. Tuhan beri nikmat ke,ujian ke,hati tetap mampu tersenyum. Tiada sangka jahat pada ketentuan Tuhan. Benar-benar berserah kepada kebijaksanaan Tuhan dalam mengatur kehidupan.

0 comments: