Aku dan Gajet

Tuesday, July 3, 2012
Aku ni kalau orang ajak shopping memang laju je. Tapi bukannya reti nak membeli macam orang lain. Beli barang dapur tu memangla semangat. Bertroli-troli pun boleh. Tapi nama nak beli baju,kasut,beg dan jenis-jenis macamtu memang taklah. Walaupun lepas shopping dah tentulah akan cari kedai makan untuk mengisi masa dan perut yang lapang.

Tapi ada satu hal yang aku memang lemahla..lemah lutut. Padahal sembahyang belum pun dapat lemah lutut. Yaallah...ampuni aku. Aku ni memang selalu bermujahadah bila melihat alat-alat gajet. Tapi mujahadah aku memang dibantulah sebab bukannya banyak duit nak rembat semua benda tu. Jadi boleh tengok jelah. Alhamdulillah..tidaklah membazir. Cuba kalau aku ni minat baju,kasut,beg tu. Kalau kat tangan ada 100rm je pun dah boleh kaut macam-macam jenis,paling kurang kat pasar malam. Tapi 100rm nak beli gajet apa? Oklah..walkman pasar malam mungkin ada yang murah.

Dalam keadaan itu pun sedar tak sedar boleh tahan juga banyaknya koleksi gajet yang aku miliki. Tapi sebab adik beradik ramai,maka yang betul-betul aku rasa aku punya tu hanya Blackberry aku ni jela. Itupun kadang hilang juga. Huhu..

Sebenarnya tidaklah berniat nak jadikan mengoleksi alat gajet ni sebagai hobi,tapi aku perasan dari dulu rezki aku memang murah bila masuk bab ni. Waktu zaman PDA tengah top tu,tiba-tiba kakak ipar aku sudi hadiahkan PDA dia kat aku. Diikuti dengan handphone philips yang comel. Waktu tu rasa besarla sangat. Padahal nak masuk satu lagu pun tak boleh. Tapi sibukla gantung kat leher macam dah canggih sangat. Ala..waktu start pakai handphone,dapat double three sekupang tu pun dah macam apa teruja dia. Sibuk compose ringtone sendiri pastu pasang volume kuat-kuat konon ramai orang nak tengokla. Buat malu je..


Tak lama lepastu aku trade in 3310 tu dengan Sony Ericsson T230. Bila ada duit sikit aku tukar dengan Sony yang lebih latest. Yang sebelum ni ada infrared je,tapi yang baru ni ada bluetooth pulak. Ada hp baru,yang lama aku bagi adik. Dekat setahun aku pakai Sony,aku kembali pada Nokia dengan jenama sabun. Ala..Nokia yang debab bentuk macam sabun mandi tu. Tah apa nama asli dia. Dalam masa yang sama PDA masih ada aku pakai buat dengar lagu. Philips comel aku bagi orang pinjam sampai sekarang dia tak pulang. Masa berlalu,aku kembali memburu model terkini yang lebih canggih supaya kelihatan up to date. Aku kumpul duit dekat setahun untuk dapatkan hp Sony Ericsson K series yang berharga 600rm kalau tak silap. Yang ni aku beli sebab konon waktu tu kamera dia canggihlah. Pixel ke pensil ke aku memang tak ingat. Dan setelah itu Tuhan rezkikan aku dengan hp Nokia yang lebih canggih iaitu N82. Aku memang suka sangat sebab kamera dia memang cun. Sakan jugakla bergambar waktu tu. Hp-hp yang sebelum ni masih aku simpan. Aku pernah 2 kali je trade in hp. Yang selebihnya semua beli baru dengan yang lama masih dalam simpanan.


Tragedi paling sadis berlaku bilamana N82 aku telah jatuh kedalam laut waktu kami tengah lalai dan leka berkelah di Albany kat Australia. Saja Tuhan buat gempar! Macam nak tercabut jantung aku. Walaupun adik aku gagah terjun dan cuba selamatkan tapi dikeranakan lama terendam dengan air masin maka hp itu telah menemui ajalnya serta merta ditempat kejadian. Sedihnyalah hatiku ini.. N82 tu pergi sekali membawa kesukaan bergambar aku. Lepastu aku beli E72 pula tapi jarang sangat kameranya aku gunakan. Masih terkenangkan hp yang pergi.


Waktu mendewasakan aku.. Kini Blackberry menjadi pilihan hati hinggakan aku tidak lagi pernah menoleh kearah Nokia mahupun Sony. Aku kehilangan 3 hp ku serentak bila Sony dan PDA ku telah hilang juga dicuri orang. Aku yakin Tuhan yang hilangkan sebab nak buang cinta dunia yang tebal bersarang. Yang tinggal kini hanya BB dan E72.


Tapi tulah..rezki gajet aku memang murah aku cakap dah. Baru-baru ni A.ngah offer untuk angkat iphone 4s dia dengan harga adik beradik. Aku tengok kat kedai yang 2nd pun dekat 2k. Tapi aku dapat harga jauh lagi rendah dari tu. Terima kasih Tuhan.. Oh ya..sebelum ni aku pakai iphone 3g,hadiah dari kawan di Australia. Itu aku dah sedekah kat adik-adik di Jordan sebab depa suka sangat main game 'chicktionary' konon nak belajar bahasa inggeris.

Betullah..nak barang murah memang kena ke pasar malam dan bundle. Sedang aku berjalan-jalan di pasar bundle di Jerman pada suatu hari,aku ternampak orang jual ipod comel lote dengan harga hanya 20euro. Padahal baru lagi. Teruslah aku beli. Sapa nak bagi ipod bin apple dengan harga macamtu. Kan rezki namanya tu. Dan setelah bertahun-tahun teringin ipad 2 sebab dah tak larat usung Macbook yang berat macam batu sedangkan sangatlah perlu,Tuhan kabulkan hasratku itu bila ada pula orang hadiahkan aku mende alah ipad 2 itu. Murah lagi rezki aku.


Dalam adik beradik,aku memang tak boleh nak berkongsi baju sebab saiz yang sungguh ke laut berbanding adik beradikku yang hanya ke sungai. Kecillah maknanya.. Depa nak pinjam tudung aku pun labuh sampai lutut. Tapi Tuhan takdirkan mereka boleh turut sama merasakan bahawa gajet aku,gajet mereka juga. Maka mereka bebaslah membuat semua aktiviti yang dikehendaki sampai habis bateri dan malas nak cas pula. Indahnya berkongsi..





4 comments:

ummu syahid said...

Slm olah pkb?mg shat..terbaca pula ttg hp philip yg di pinjamkan pd orang tu..dia tak dapat pulangkan sbb hp tu kene rompak bersama beg orang yg pinjam hp tu..apa pun kalau terjumpa hp yg serupa insyaallah dia akan pulangkan balik..:) rindu ngan kamu..

Khaulah bt Hj Asaari said...

Hahaha... X sangka enti sudi baca blog ana yang dhaif ini..
Philips tu dah x ingatlah..saja nak tulis..hehe..lawaknye

ummu syahid said...

Ana sentiasa baca apa yang enti tulis..tulisan yang memberi seribu kebaikkan..

real faith(raihanah mohammad) said...

salam'alay'k...kak olah..
nice your post...best sgt2...
i'm so happy..