Skip to main content

Puasa tradisi

Rindunya nak puasa di Malaysia. Bila kawan-kawan hantar gambar bazar Ramadhan yang panjang berderet,hati memang ditarik-tarik. Diorang pun satu,tak sensitif langsung! Kalau kat Malaysia tu sape yang tak ke bazar kiranya macam jakun sikitla. Bazar tu dah kira termasuk dalam syarat sah puasa rasanya. Aku antara pejuang yang sangat gagah dimedan selera bazar Ramadhan. Walaupun payah akan ku jalani. Hebat tak hebat?

Namun dalam rasa rindu yang memuncak terhadap 'nuansa' kemeriahan bazar disana,ada terselit kelegaan pada hatiku disini..cheh ayat tak boleh sastera lagi ke? Maksud dari bait syair diatas ialah,aku memang rindu gile dengan suasana Ramadhan(bazar)di Malaysia. Tapi jauh disudut hati sebenarnya aku lega sangat. Kenapa lega? Sebab disini tiada bazar. Bila tiada bazar,fikiran pun tenteram. Tak perlu nak beria merancang jadual untuk membeli makanan,nak makan apa,nak lahap yang mana. Aku hanya teringatkan makanan betul-betul bila juadah dah terhidang diatas meja untuk berbuka. 5minit sebelum tu pun aku boleh terlupa. Macam baik je.. Tapi 5minit selepas tu tetaplah membesarkan selera.

Sepanjang berpuasa selama bertahun-tahun dah ni aku rasa sebenarnya pengisian puasa aku tu hanyalah bersifat tradisi semata. Bila Ramadhan,semua orang islam puasa,baca quran,kerap ke masjid,terawih 20 rakaat. Itulah yang biasa kita lakukan. Tapi kenapa sampai adanya peringatan Nabi bahawa banyaknya orang yang berpuasa hanya lapar dan dahaga sedangkan roh puasa itu sendiri tiada. Bukankah dengan berpuasa boleh mengubah hati. Tapi kenapa kita berpuasa tapi hati tetap mati. Apa silapnya dengan puasa kita?

Puasa ni ibadah sama macam sembahyang. Kalau setakat tonggak tonggek,tapi tak faham makna bacaan,lebih lagi tidak pun dihayati,jadilah seperti yang Tuhan sebutkan bahawa neraka weil lah untuk orang yang bersembahyang tapi lalai. Begitu jugalah puasa. Kalau kita sanggup menahan diri dari melakukan hal yang membatalkan puasa,namun tidak pun berusaha mendapatkan roh puasa,apalah ertinya. Baca quran khatam sampai 10 kali pun takde maknanya. Semuanya sia-sia.

Ramadhan sepatutnya jadi pesta ibadah. Hati bertambah hidup dengan segala ibadah yang dihayati kerana Allah. Peribadi sangat akan terbentuk dengan amalan yang dilakukan sepanjang Ramadhan.

Tapi Ramadhan aku sepi. Kerana aku hanya melaksanakannya secara tradisi. Puasa ku jalani hanya ikut-ikutan tanpa ada yang aku fahami. Semakin ke hujung semakin lesu. Puasaku tidak pun mampu melemahkan nafsu. Dengan persembahan puasaku seperti ini,masihkah ada Ramadhan hadapan untukku?

Kerana itu walau hati terusik dek kemeriahan Ramadhan nun ditanah air tercinta,aku akur. Mudah-mudahan ini juga satu cara Tuhan untuk membuatkan fikiran dan 'rasa' ku ini penuh untuk Tuhan disepanjang Ramadhan. Hingga walaupun Ramadhan berlalu namun hatiku tetap padaMu..

Pesan Abuya..

Jangan isi Ramadhan secara tradisi
Amal ibadah kita didalamnya sia-sia
Tapi isilah ia dengan ibadah
Cukup 2 rakaat sembahyang
Jika disertakan didalamnya hati yang bertaqwa

Jangan sekadar membanyakkan ibadah
Tetapi kualitinya tiada
Cukup buat sedikit tinggi mutunya
Barulah Allah terima ibadah sekalipun sedikit

Ramadhan tradisi dan adat itu
Membanyakkan makan dan minum
Kerja kita bercampur diantara kebaikan
Dan jua kemungkaran
Puasa itu sekadarkan tak makan dan tak minum
Seluruh anggota lahir dan batin kita tidak puasa

Makin dekat kepadanya (raya)
Makin kurang amal kita
Kerna sibuk dengan juadah dihari raya
Ibadah yang dibuat hanya rangka sahaja
Macam bangkai yang tidak bernyawa

Bukankah Allah telah berfirman
Sesungguhnya Allah menerima
Ibadah itu dari orang bertaqwa
Allah tidak terima ibadah jika hanya orang islam

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…