Skip to main content

Ladang kurma: Empayar melayu

Rasa macam dah terlambat je nak cerita hal ni. Tapi disebabkan ianya masih dan akan sentiasa relevan,evergreen,maka taklah segan sangat bila baru terhegeh nak cerita pasal ladang kurma GISB di Madinah. Ala..walaupun dah tau,dah tgk gambar..rai jelah tau!

Awal-awal nak ambil alih ladang kurma kat Madinah tu aku memang ada terfikir,apa istimewanya? Mampu ke kita? Mungkin sebab waktu tu aku tak berapa suka makan kurma lagi. Dan..memang akal aku ni selalu mengandalkan logik. Bab rasa hati,perasaan ni kemudian sikit baru datang. Sedangkan nanti akal akhirnya akan mengalah pada kekuatan hati.

Sekarang akal aku surrender habislah bila tengok perkembangan dan tarikan yang ada pada ladang kurma ni. Biasanya orang balik umrah ni ole-ole utama dia memang kurma. Lagilah nak dekat Ramadhan ni. Padahal bukan takde kurma kat Malaysia tu. Tapi itulah salah satu bukti bahawa pasaran kurma ni memang mantop. Hanya akulah yang ketinggalan zaman. Tapi sekarang aku dah semakin moden bila kurma itu aku usung kemana-mana dan bila-bila. Yusof Taiyob pun jeles.

Ladang kurma ni terletak berhampiran dengan Jabal Bhaida ataupun dikenali juga dengan nama bukit magnet. Kalau sesiapa yang pernah datang sini insyAllah tau tentang satu kawasan yang bila kita naik kereta dan free kan gear,kereta itu akan ditarik oleh bukit magnet tu dan boleh berjalan sendiri hingga mencapai kelajuan 80km/jam. Mula tu aku macam tak caya,tapi bila dah alami sendiri,fuyoooo... teruja! Jadi,laluan ke ladang kurma ni memang antara yang utama jugalah bagi para pengunjung.

Berlatar belakangkan Banjaran Uhud,ladang kurma ni betul-betul mengembalikan nostalgia Rasulullah dan para sahabat satu ketika dulu. Menurut ceritanya,ladang kurma ni dulu ialah milik seorang sahabat Rasulullah iaitu Saidina Zubair Al Awwam. Moga keberkatannya teruslah mengalir hingga ke detik ini.

Aku baru tau yang kurma ni memerlukan air masin untuk dia tumbuh dengan baik. Maka air diladang kurma ni dah macam air laut masinnya. Mujahadah betul nak kumur-kumur. Bila mandi rambut keras je. Tapi takpelah asalkan kurma kita sihat. Kat ladang ni ada bilik-bilik macam chalet juga. Tapi belum dibuka untuk orang ramai. Masih lagi jadi penempatan untuk staff. InsyAllah akan datang boleh dikembangkan. Mana tau ada yang nak ambil pengalaman tidur ditengah ladang kurma. Jemaah umrah memang semangat betul bila dengar cerita ladang kurma melayu ni. Pakat tak sabar nak tengok.

Haritu aku dah cite tentang pohon kurma yang kini sudah pun mengeluarkan hasil kan? Alhamdulillah..siapa-siapa yang nak mohon kerja kosong silalah hubungi kami sebab nak kutip kurma yang dah masak ni memang satu hal la. Banyak tak terkira. Bukannya macam durian jenuh nak tunggu! Kalau lambat petik nanti kurma ni rosak. Jadi sekarang dah banyak kurma yang dipacking dan dah mula jual pun. Terus terang aku cakap,aku tak pernah rasa kurma sedap macam ni. Bukanlah nak bias,tapi memang betul. Salah satu faktornya ialah kerana kurma ni fresh. Kalau yang ada dipasaran tu kan yang dah lama. Jadi bila dapat barang baru dah tentulah lebih baik. Kami dah test jual kat rombongan umrah dah memang semua kata sedap sebab segar itu penting rupanya. Ala..macam buah tin la. Selalu kan kita dapat buah tin yang dah dikeringkan tu. Itupun sedap dah. Rupanya buah tin yang segar dari pokok tu berganda-ganda lagi sedapnya. Samalah kurma ni pun. Artis datang haritu pun jamu kurma tu jugak. Semua makan tu macam makan gula-gula je sebab sedap sangat. Pandai tak aku kempen?

Demikianlah kisah ladang kurma milik GISB. Bangga tak bila kini orang melayu pun dah ada ladang kurma. Orang arab nak cakap apa lagi? Orang arab pun takde dusun durian. Dahsyat jugak orang Malaysia ni,kata orang arab dalam hati. Hehe..

Aku dah lama tak ke Madinah. Rindu sangat nak ziarah Masjid Nabi. Walaupun Nabi tu tempatnya dihati,tapi bila melihat kubah hijau tu bertambah-tambahlah rasa rindu yang menggamit. Moga ada rezki nanti. Boleh juga singgah diladang kurma memetik hasil. Nanti aku kirim ke Malaysia ye..

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…