Mana boleh melenting!

Monday, July 16, 2012
Setiap kejayaan yang Tuhan hadiahkan biasanya akan diiringi dengan ujian dan kesusahan. Itulah cara Tuhan untuk kita sentiasa ingat padanya. Sepertimana kita bergembira menerima nikmatNya,maka setujulah atas setiap ujian yang menimpa. Itulah yang Abuya ajarkan pada kami sepanjang hayatnya. Kita akan lebih selamat jika mampu untuk hidup diatas pergiliran nikmat dan ujian yang akan terus berlaku hinggalah penamat kita tiba.

Melihat perjalanan jemaah/syarikat GISB yang sudah sampai ke tahap ini,laluannya tidak semudah yang disangka. Hakikatnya apa yang berlaku ialah kita jarang diberi sebarang penghargaan terhadap setiap usaha baik yang dilakukan. Walaupun usaha-usaha itu jelas sangat memberi manfaat kepada negara dan masyarakat. Tapi jika ada hal yang dilihat tidak sesuai dengan kefahaman orang ramai,teruslah dihukum tanpa sebarang budi bicara. Terbentuklah keadaan dimana segala apa yang kita lakukan sekalipun positif tetap akan dilihat negatif.

Namun kerana kita yakin Tuhanlah yang mengizinkan semua itu diperlakukan keatas kita,maka kita sentiasa menerima semua itu dengan hati yang terbuka. Rasa sedih,tak puas hati sebagai manusia biasa itu pastilah wujud. Namun tidak pernah sekalipun kita menzahirkannya dengan membuat kacau seperti demonstrasi,perarakan beramai-ramai dan sebagainya yang boleh menggugat keamanan negara. Kalau ada pun isu kontroversi yang tercetus,namun itu hanyalah berbentuk cara berfikir,cara hidup atau cara memahami sesuatu hal yang mungkin berbeza dengan orang lain. Itupun sebenarnya bukanlah sampai memaksa masyarakat untuk ikut dengan cara kita. Kalau memang kita berbeza,kenapa tidak kita katakan saja 'lakum dinukum wa liyadin'. Sedangkan orang bukan islam pun diberi kebebasan menganut fahaman mereka,kenapa pula kita yang masih islam ini tidak pernah boleh berdamai dan bertolak ansur? Kalau benar kita menegakkan kebenaran,sengketa tidak sepatutnya ada diantara kita. Perbezaan pandangan dibenarkan dalam islam. Jadi,dimana salahnya?

Diawal Abuya dan Ummu ditahan ISA,kami masih terlalu kecil untuk memahami semuanya. Namun sebagai anak memanglah ada perasaan marah kerana mak ayah kita diperlakukan begitu. Marah pun marah budak-budaklah. Tidaklah sampai buat tunjuk perasaan dipadang sekolah rendah Rawang tu. Tapi apa yang berlaku,kalau Abuya dengar je kami anak-anak contohnya bebel-bebel kenapa polis tangkap mak ayah kita,Abuya akan marah kami seolah-olah kami dah lancarkan mogok. Abuya pantang sangat bila kami cuba-cuba nak ejek polis ke,kerajaan ke. Malah Abuya pesan pada mak-mak kami untuk ingatkan kami agar tetap menjaga adab dengan semua orang. Begitu sekali sikap Abuya bila berdepan dengan ujian yang cukup besar itu.

Aku sendiri sedang belajar meniru kesabaran Abuya dan Ummu melewati segala kesusahan yang Tuhan takdirkan. Tak berjaya tiru lagi pun. Tapi tengah cubalah sikit-sikit ni. Kalau tiba-tiba ada je orang menyerang kita tanpa usul periksa,hanya dengar hujung telinga,ambil maklumat ditepi facebook,sabarlah... Tak nampak ke nikmat Tuhan yang jauh lebih besar dari itu? Kata sanggup hidup mati untuk Tuhan. Takkan bila orang kata sikit pun dah nak melatah kan? Huhu..betul-betul nak praktik ilmu. Kalau yakin Tuhan bersama orang yang benar,tunggulah. Sabar sikit je lagi. Tuhan ada cara untuk menjawab semua pertuduhan yang dikenakan keatas kita.

Sekarang ni sebenarnya yang paling kita takuti ialah dosa-dosa dan kezaliman kita terhadap Tuhan. Takutnya kalau sampai mati pun belum sempat bertaubat diatas segala kesalahan. Ketakutan terhadap itu jauh lebih besar dari ketakutan kita bila dicaci maki orang. Rasul dan nabi pun terpaksa mengalah dulu pada kekejaman kaumnya. Kenapa kita tidak mencuba mengikuti jalan itu?

Oklah...macam panjang je aku tulis. Larat ke nak baca? Apapun doakan kami disini ye. Sedang dalam proses mendapatkan PR dikampung Allah dan Rasul ini. Moga Tuhan mudahkan segalanya...

1 comments:

siti athira said...

kak khaulah , tak dapat komen saya ?