Skip to main content

Hudud di Masjid Qisas


Semalam angkut adik-adik ke Jeddah untuk beli barang butik yang dah banyak habis. Dalam keadaan berhimpit dengan makanan yang perlu dihantar ke airport,kami gagahkan diri jugalah. Bukan senang nak dapat keluar ramai-ramai macam ni.



Akibat diharamkan memandu di Saudi ni,kalau ke Jeddah selalulah sangat sesat. Sebab driver yang bawak memang tak jenis nak tanya jalan kat orang. Harapkan aku yang dah banyak kali pergi tapi tetap dungu jalan sebab kononnya tak pernah drive. Tapi semalam taklah sesat teruk sangat,agak lancar juga Alhamdulillah..





Lepas melalui saat-saat getir bila tak dibenarkan masuk ke airport(terminal hajj),akhirnya misi hantar makanan terlaksana jua. Aku sepanjang keliling banyak negara kat dunia ni memang tak pernah jumpa satu pun airport yang tak bagi orang masuk kecuali sapa yang nak naik flight sahaja. Dimana logiknya? Bukan ke airport ialah tempat terakhir untuk kita berpisah dan melambaikan tangan kepada mereka yang nak musafir? Sungguh tak faham! Tapi sebab malas nak bergaduh dengan puak yang memang takkan nak kalah punya,aku rela beralah. Beralah bulan bererti kalah. Huhuhu..



Bila dah masuk asar,kami cari masjid dan berhenti solat di Masjid Qisas. Bagi yang belum tahu,Masjid Qisas ini adalah tempat dilaksanakan hukum hudud yang diguna pakai oleh kerajaan Saudi. Setiap lepas solat jumaat,pesalah akan dibawa ke sini dan akan dijalankan hukuman keatas mereka. Bayangkan..anda akan dapat lihat manusia dipenggal kepalanya,dipotong tangannya disini. Seram sejuk. Ambulan yang berderet bukan hanya untuk bawa pesalah yang dihukum,tapi juga untuk penonton yang pengsan,pitam,sawan,meracau dan sebagainya. Dah tau tak kuat tapi gagah nak tengok. Ish..ish..





Hukum hudud ni memang ada didalam syariat islam. Ayahanda saya juga ada menulis buku tentangnya (www.kawansejati.org) Malah dizaman kegemilangan islam dahulu memang hukum hudud ini yang diguna pakai. Tapi perlaksanaannya tidak mudah. Tuhan mengenakan syarat yang cukup ketat. Ia mesti dijalankan bila rakyat semua dah dikenalkan Tuhan,diberi ilmu tentang Tuhan yang cukup,dididik dengan sistem dan cara hidup islam,dan bila bersalah juga barulah hudud dikenakan. Sebelum dihukum,pesalah diajak bertaubat,muhasabah dan menginsafi diri,memohon sebanyaknya kepada Tuhan agar diampunkan dan dilepaskan dari hukuman diakhirat. Biarlah ketika dihukum,mereka didalam keadaan sudah ditaubatkan dan cukup bersedia untuk bertemu Tuhan. Zalimlah kalau kita sibuk untuk menghukum tapi tidak pun memberikan kesedaran yang baik sebelumnya. Bukankah kita juga mahukan kesudahan yang indah iaitu husnul khatimah..



Jika semua perkara diatas belum pun dilakukan,rasanya hudud tidaklah akan memberikan kebaikan. Kejahatan tetap merata dimana-mana. Manusia tidak pun takut untuk berbuat dosa kerana merasa Tuhan sedang sangat melihatnya,sebaliknya hanya menambah derhaka. Jadilah hudud hanya hukuman lahiriah yang dibuat konon atas nama islam sedangkan yang melaksanakannya pun belum cukup kenal,cinta dan takutkan Tuhan. Maka hudud yang dijalankan tidak pun menjamin mereka untuk terlepas dari hukuman Allah diakhirat sana.



Berlaku waktu aku masih menuntut di Jordan.. Ada seorang budak perempuan melayu lari kerumah kami di Amman( dia tinggal dinegeri lain) untuk menyelamatkan diri dari hukuman hudud iaitu dia akan direjam. Waktu dengar cerita dia tu kami macam,eh dia ni bergurau ke apa. Tapi bila melihat kesungguhannya siap merayu memohon simpati,kami percaya jelah walaupun rasa macam kelakar pun ada. Tak lama tu ada seseorang yang call aku dan marah sebab kami memberikan perlindungan untuk pesalah yang layak untuk direjam. Dan orang misteri itu telah mengugut kami untuk tidak masuk campur dalam hal ini. Tapi disebabkan aku tak yakin yang pihak itu mampu untuk melaksanakan rejam dinegara yang orang tak pakai sistem hudud ni,silap haribulan depa yang akan direjam balik,jadi aku abaikan saja. Dan memang pun lepastu dia tak hubungi aku lagi setelah aku pulak yang ugut dia entah apa yang aku cakap dah lupa!



Bila islam kembali gemilang,masyarakat sangat mencintai Tuhan dan berkasih sayang sesama,manusia akan sangat takut untuk berbuat dosa. Jika bersalah,mereka sendiri akan menyerah diri dengan perasaan sangat takutkan neraka Allah dan sanggup dihukum didunia daripada dihukum diakhirat sana..


Comments

Anonymous said…
Alhamdulillah... Terima kasih atas perkongsian. Post Khaulah agak panjang juga skrg...
:-) mood rajin sedang meriah..
kittyLady84 said…
salam olah sayang.hajar here...alhamdulillah,i finally found you here...lama olah menyepi.i read everything u jot down.it's really touch my heart so deeply and so many thing that i don't even know it.feel free to contact me at kittylady84@gmail.com,send me ur contact number and i'll call you.i miss you,really.
Love.

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…