Skip to main content

Luar biasa

Selepas skrip teater umrah,menyusul pula skrip terbaru iaitu Alfatehah. Maka kami pun kalut malut menyiapkan susun atur babak sebab Ummu hanya bagi matan skrip dan masa 5 hari untuk bersiap. Tenaga tambahan dari Jerash baru sampai 3 orang telah pun aku kerahkan untuk menyiapkan props yang diperlukan. Sponsor untuk baju belum ada,jadi teruslah reka sendiri kostum yang akan dipakai. Kedai kain India yang murah telah kami terokai untuk mencari material. Tugas mereka cipta koreografi dah aku serahkan pada Ema',Jiha dan Fairuz. Ajwad dan Adib pun aku minta usahakan juga walaupun tau depa tu sibuk dengan kerja-kerja yang dah sedia ada. Tapi memang macamnilah..siapa yang tak sibuk kan? Ummu yang sibuk sesibuknya pun sempat je buat skrip. Takde alasanlaa..

Inilah gambaran biasa bila baru dapat skrip untuk persembahan. Kita memang tak cukup tenaga profesional,kurang pengalaman,peralatan serba dhaif,sponsor tak ada. Tapi dalam keadaan inilah kita terus mengorak langkah. Kita cukup yakin betapa Tuhan mampu untuk lakukan keluar biasaan didalam kekurangan ini. Bukankah kita niatkan semua ini untuk Tuhan? Kita harap Tuhan yang akan buatkan demi sampainya mesej besar perihal AlFatehah kepada masyarakat. Teater umrah yang lepas pun rasanya lebih kurang je kami buat. Tapi kesan dan maklum balas yang diterima? Sungguh... Tuhan ada cara untuk membesarkan pengaruh agamanya.

Memang ada yang sering memandang remeh terhadap apa yang kita usahakan. Katanya tak profesional. Kerja macam kartun. Memang...nak capai taraf macam teater-teater yang disembahkan di Istana Budaya bukanlah mudah. Nak dapatkan kesempurnaan disetiap sudut pun macam mustahil. Untuk mencapai tahap itu,mereka hidup matinya hanya berteater. Memang itu kerjanya. Mereka punya waktu berbulan untuk latihan. Sedangkan kita hanya beri arahan dengan telefon. Disamping puluhan kerja lain yang mesti dibuat tapi masih menyempatkan diri untuk turut mengambil ruang dan peluang berjuang dibidang kebudayaan ini. Diatas semua itu,apa sebenarnya matlamat didalam berseni budaya ini? Bidang kita bisa sama,tapi tujuan yang membezakan. Kita tidak hanya berteater tapi turut mahu buktikan bahawa didalam bekerja,lebih-lebih lagi jika tujuannya ialah Tuhan,bukan sekadar hal lahir diperhatikan. Tapi yang jauh lebih besar ialah perhubungan hati dengan Tuhan disepanjang berkarya. Perkara ini jauh lebih susah untuk diusahakan berbanding hal teknikal yang digembar gemburkan. Hasil dari hati yang tak putus dengan Tuhan,semoga Tuhan lah yang akan merubah hati setiap yang menonton melalui mesej agung yang didapatkan.

Ok..kerja banyak ni. Blog rehat jap. Kalau sempat,adalah.. Mohon doa dari semua. Biarlah keberkesanan itu dimulai dari diri yang menyampaikan..
Keluarnya dari hati,moga turun ke hati..

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…