Luar biasa

Saturday, June 30, 2012
Selepas skrip teater umrah,menyusul pula skrip terbaru iaitu Alfatehah. Maka kami pun kalut malut menyiapkan susun atur babak sebab Ummu hanya bagi matan skrip dan masa 5 hari untuk bersiap. Tenaga tambahan dari Jerash baru sampai 3 orang telah pun aku kerahkan untuk menyiapkan props yang diperlukan. Sponsor untuk baju belum ada,jadi teruslah reka sendiri kostum yang akan dipakai. Kedai kain India yang murah telah kami terokai untuk mencari material. Tugas mereka cipta koreografi dah aku serahkan pada Ema',Jiha dan Fairuz. Ajwad dan Adib pun aku minta usahakan juga walaupun tau depa tu sibuk dengan kerja-kerja yang dah sedia ada. Tapi memang macamnilah..siapa yang tak sibuk kan? Ummu yang sibuk sesibuknya pun sempat je buat skrip. Takde alasanlaa..

Inilah gambaran biasa bila baru dapat skrip untuk persembahan. Kita memang tak cukup tenaga profesional,kurang pengalaman,peralatan serba dhaif,sponsor tak ada. Tapi dalam keadaan inilah kita terus mengorak langkah. Kita cukup yakin betapa Tuhan mampu untuk lakukan keluar biasaan didalam kekurangan ini. Bukankah kita niatkan semua ini untuk Tuhan? Kita harap Tuhan yang akan buatkan demi sampainya mesej besar perihal AlFatehah kepada masyarakat. Teater umrah yang lepas pun rasanya lebih kurang je kami buat. Tapi kesan dan maklum balas yang diterima? Sungguh... Tuhan ada cara untuk membesarkan pengaruh agamanya.

Memang ada yang sering memandang remeh terhadap apa yang kita usahakan. Katanya tak profesional. Kerja macam kartun. Memang...nak capai taraf macam teater-teater yang disembahkan di Istana Budaya bukanlah mudah. Nak dapatkan kesempurnaan disetiap sudut pun macam mustahil. Untuk mencapai tahap itu,mereka hidup matinya hanya berteater. Memang itu kerjanya. Mereka punya waktu berbulan untuk latihan. Sedangkan kita hanya beri arahan dengan telefon. Disamping puluhan kerja lain yang mesti dibuat tapi masih menyempatkan diri untuk turut mengambil ruang dan peluang berjuang dibidang kebudayaan ini. Diatas semua itu,apa sebenarnya matlamat didalam berseni budaya ini? Bidang kita bisa sama,tapi tujuan yang membezakan. Kita tidak hanya berteater tapi turut mahu buktikan bahawa didalam bekerja,lebih-lebih lagi jika tujuannya ialah Tuhan,bukan sekadar hal lahir diperhatikan. Tapi yang jauh lebih besar ialah perhubungan hati dengan Tuhan disepanjang berkarya. Perkara ini jauh lebih susah untuk diusahakan berbanding hal teknikal yang digembar gemburkan. Hasil dari hati yang tak putus dengan Tuhan,semoga Tuhan lah yang akan merubah hati setiap yang menonton melalui mesej agung yang didapatkan.

Ok..kerja banyak ni. Blog rehat jap. Kalau sempat,adalah.. Mohon doa dari semua. Biarlah keberkesanan itu dimulai dari diri yang menyampaikan..
Keluarnya dari hati,moga turun ke hati..

0 comments: