Kerana keluarga kecil itu..

Tuesday, June 19, 2012

Sudah jadi amalan sejak dulu,Abuya mengajarkan untuk berdoa dan berzikir selepas solat.
" Bila lagi kita hendak memohon pada Tuhan kalau bukan diwaktu sembahyang (dan selepasnya) " pesan Abuya pada kami. Jadi macam janggal sikit bila tengok orang lepas solat terus bangun tanpa sebarang doa atau zikir. Memang sembahyang pun sudah merupakan doa,tapi apa salahnya kita panjangkan sedikit masa lagi untuk dapat bercakap,memohon pada Tuhan. Lebih-lebih lagi kita tak patut merasa lega dengan sembahyang yang baru didirikan memandangkan kita tidak tahu apakah ianya diterima atau solat kita akan dicampakkan kembali ke muka. 
"Ini sajalah Tuhan yang dapat aku sembahkan..terlalu banyak kekurangan..tapi apakan daya..ini saja yang aku termampu.."

Kita sangat pasti bahawa sembahyang kita itu tiada nilainya untuk disembahkan kepada Tuhan. Kita sedar sebenarnya solat kita selalu hanya akan menambah dosa derhaka kepada Tuhan. Tapi kita ingin sekali agar ianya diterima walau terlalu banyak cacat cela. 

Selepas solat,Abuya ajarkan bacaan li khamsatun..
' Li khamsatun uthfi biha harrul waba'il khatamah al mustafa wal murtadho wabnahuma ma' fatimah ' 7x
( Padaku ada 5 penawar kepada segala penyakit iaitu mustafa murtadha dan kedua anaknya bersama Fatimah )

Satu bacaan yang dilagukan dengan irama yang indah. Kenapa kita mesti membacanya hingga diulang sebanyak 7 kali?

Membaca ayat ini kita akan dibawa melihat sebuah keluarga kecil yang hidup serba sederhana. Mereka hidup hanya untuk Tuhan dan tiada lain selainnya. Memiskinkan diri demi mengkayakan islam. Tidak tidur malam melainkan setelah tiada apa lagi yang disimpan dirumah. Semuanya diserahkan untuk Tuhan dan islam. Betapa Tuhan telah memuliakan mereka dengan dijadikan mereka itu penawar bagi segala penyakit. Mereka itulah Mustafa (Rasulullah),Murtadho (Saidina Ali),Wabnahuma (Hasan dan Husin) dan Saidatina Fatimah.

Dengan solat yang pincang,kita menumpang kebesaran keluarga kecil ini untuk sampai kita diteima. Kita ulangkan kata-kata pujian dan pengharapan pada keluarga mulia ini dengan harapan Tuhan turut memuliakan kita. Siapa yang berani katakan bahawa dia mampu selamat tanpa menumpang berkat dan syafaat? Sedangkan amalan kita didunia disepanjang usia pun takkan menyamai nikmat Tuhan walau hanya sebelah mata.

Yaallah..berkatilah kami sepertimana orang yang engkau berkati..
Selamatkanlah kami sepertimana orang yang engkau selamatkan..

0 comments: