Skip to main content

Perlunya untuk takut


Zaman sekarang ni bila berlaku macam-macam kes jenayah,masyarakat diminta untuk semakin berwaspada. Sentiasa berhati-hati pada bila-bila masa. Jangan mudah percaya dengan orang yang tak dikenali. Elakkan untuk berada ditempat yang sunyi dan gelap. Pastikan kita sentiasa siaga menghadapi apa jua kemungkinan yang tiba. 

Berbagai kempen keselamatan dilakukan untuk memastikan masyarakat sedar dan akan sentiasa berhati-hati. Diwaktu ini perlunya rasa takut itu dibawa kemana-mana untuk memastikan kita terhindar dari bahaya.

Itu hanya satu gambaran betapa kita sangat perlu untuk merasa takut demi keselamatan hidup kita didunia. Bagaimana pula dengan usaha untuk mengekalkan rasa takut dengan Tuhan bagi memastikan keselamatan kita diakhirat?

Tuhan jadikan manusia bersama unsur fizikal,akal,nafsu dan hati(roh) Kesemua unsur itu Tuhan gabungkan dan jadilah ia manusia. Tanpa salah satu unsur tersebut,maka manusia itu akan pincang. Dan setiap unsur itu perlulah seimbang,berada dalam kadarnya yang telah Tuhan tetapkan. Jika salah dalam mengukur kadar timbangannya,maka rosaklah manusia.

Dalam kehidupan yang sementara menuju kehidupan yang kekal diakhirat sana,perlunya kita untuk sentiasa merasa takut dengan Tuhan. Memang Tuhan mengisytiharkan dirinya sebagai yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Memberikan segalanya untuk kita walau tanpa diminta. Mencurahkan kasih dan cinta sebesarnya lebih dari segala kasih yang ada didunia. Tenggelamlah kita dengan kasih sayang Tuhan yang tidak bertepi hingga kita jadi 'manja' dan berbuat diluar apa yang Tuhan mahu kerana merasakan Tuhan itu baik,pasti Dia akan selalu menyayangi kita. Kalau bersalah Dia akan ampunkan. 

Akhirnya kita lupa bahawa Tuhan itu juga Jabbar dan Qahhar. Dia memberikan segala-galanya TAPI semua perkara itu akan ditanya setiap detik,setiap hari dan setiap apa yang kita lakukan pasti akan disoal. Jika kita tersalah dalam bertindak,didunia lagi Tuhan sudah hitung dan menyiapkan hukuman. Didalam sembahyang,bila membaca fatehah Tuhan sebutkan Dia adalah maha pengasih dan penyayang namun Dia juga adalah Raja dihari pembalasan yang akan menyoal segala perbuatan. 

Mengenali Tuhan sebagai yang Maha Baik saja ternyata tidak cukup untuk kita menjadi hamba yang sebenar-benar hamba. Merasakan betapa Tuhan sangat mengasihi tanpa merasa Tuhan juga maha berkuasa akan membuatkan kita alpa. Sepertilah jika seorang anak yang cukup dimuakan oleh orangtuanya,dia akan tumbuh sebagai anak yang mengada-ada. Malah mungkin dia akhirnya akan menjadi anak derhaka. Tapi jika anak itu membesar dengan mengetahui bahawa ibu bapanya menyayanginya,tapi juga akan memarahi dan menghukumnya jika dia berbuat salah,itu pasti lebih baik untuk si anak tahu untuk bersikap selayaknya seorang anak terhadap orangtua.

Jadi..ambillah setiap ujian yang Tuhan datangkan itu sebagai satu sebab untuk kita beringat dan cukup merasa takut setakutnya dengan Tuhan. Tuhan boleh buat apa saja diluar dugaan kita. Sekelip mata Tuhan matikan ribuan manusia. Dengan bencana alam,kemalangan,pesawat terhempas,itu semua adalah hal yang sangat kita takuti tapi Tuhan sungguh mampu melakukannya. Bila Tuhan datangkan sakit,bersegeralah mengusahakan takut padanya,kalau-kalau dimatikannya kita tanpa kita bersedia. Jika tidak sakit pun Tuhan boleh saja datangkan segala bentuk kejadian yang cukup menakutkan. 

Kerana itu,mengapa kita merasakan hidup hanya penuh dengan keindahan? Kenapa kita bencikan kesusahan? Siapa kata jangan hidup dalam ketakutan? Sungguh..takutlah sebenarnya perasaan yang patut wujud dalam diri seorang hamba untuk sampai dia mampu kembali dengan selamat mengadap Tuhannya. Jika kita benar sudah menjadi hamba yang penuh dengan rasa takut disegenap lahir batinnya,nescaya Tuhan akan menghadiahkan keindahan yang hakiki dan abadi. Tapi jika kita hanya berusaha untuk bahagia didunia tanpa merasa takut dengan nasib diakhirat sana,ingatlah..neraka Allah menanti untuk membakar kita.. Lindungilah kami Yaallah..

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…