Perlunya untuk takut

Wednesday, June 13, 2012

Zaman sekarang ni bila berlaku macam-macam kes jenayah,masyarakat diminta untuk semakin berwaspada. Sentiasa berhati-hati pada bila-bila masa. Jangan mudah percaya dengan orang yang tak dikenali. Elakkan untuk berada ditempat yang sunyi dan gelap. Pastikan kita sentiasa siaga menghadapi apa jua kemungkinan yang tiba. 

Berbagai kempen keselamatan dilakukan untuk memastikan masyarakat sedar dan akan sentiasa berhati-hati. Diwaktu ini perlunya rasa takut itu dibawa kemana-mana untuk memastikan kita terhindar dari bahaya.

Itu hanya satu gambaran betapa kita sangat perlu untuk merasa takut demi keselamatan hidup kita didunia. Bagaimana pula dengan usaha untuk mengekalkan rasa takut dengan Tuhan bagi memastikan keselamatan kita diakhirat?

Tuhan jadikan manusia bersama unsur fizikal,akal,nafsu dan hati(roh) Kesemua unsur itu Tuhan gabungkan dan jadilah ia manusia. Tanpa salah satu unsur tersebut,maka manusia itu akan pincang. Dan setiap unsur itu perlulah seimbang,berada dalam kadarnya yang telah Tuhan tetapkan. Jika salah dalam mengukur kadar timbangannya,maka rosaklah manusia.

Dalam kehidupan yang sementara menuju kehidupan yang kekal diakhirat sana,perlunya kita untuk sentiasa merasa takut dengan Tuhan. Memang Tuhan mengisytiharkan dirinya sebagai yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Memberikan segalanya untuk kita walau tanpa diminta. Mencurahkan kasih dan cinta sebesarnya lebih dari segala kasih yang ada didunia. Tenggelamlah kita dengan kasih sayang Tuhan yang tidak bertepi hingga kita jadi 'manja' dan berbuat diluar apa yang Tuhan mahu kerana merasakan Tuhan itu baik,pasti Dia akan selalu menyayangi kita. Kalau bersalah Dia akan ampunkan. 

Akhirnya kita lupa bahawa Tuhan itu juga Jabbar dan Qahhar. Dia memberikan segala-galanya TAPI semua perkara itu akan ditanya setiap detik,setiap hari dan setiap apa yang kita lakukan pasti akan disoal. Jika kita tersalah dalam bertindak,didunia lagi Tuhan sudah hitung dan menyiapkan hukuman. Didalam sembahyang,bila membaca fatehah Tuhan sebutkan Dia adalah maha pengasih dan penyayang namun Dia juga adalah Raja dihari pembalasan yang akan menyoal segala perbuatan. 

Mengenali Tuhan sebagai yang Maha Baik saja ternyata tidak cukup untuk kita menjadi hamba yang sebenar-benar hamba. Merasakan betapa Tuhan sangat mengasihi tanpa merasa Tuhan juga maha berkuasa akan membuatkan kita alpa. Sepertilah jika seorang anak yang cukup dimuakan oleh orangtuanya,dia akan tumbuh sebagai anak yang mengada-ada. Malah mungkin dia akhirnya akan menjadi anak derhaka. Tapi jika anak itu membesar dengan mengetahui bahawa ibu bapanya menyayanginya,tapi juga akan memarahi dan menghukumnya jika dia berbuat salah,itu pasti lebih baik untuk si anak tahu untuk bersikap selayaknya seorang anak terhadap orangtua.

Jadi..ambillah setiap ujian yang Tuhan datangkan itu sebagai satu sebab untuk kita beringat dan cukup merasa takut setakutnya dengan Tuhan. Tuhan boleh buat apa saja diluar dugaan kita. Sekelip mata Tuhan matikan ribuan manusia. Dengan bencana alam,kemalangan,pesawat terhempas,itu semua adalah hal yang sangat kita takuti tapi Tuhan sungguh mampu melakukannya. Bila Tuhan datangkan sakit,bersegeralah mengusahakan takut padanya,kalau-kalau dimatikannya kita tanpa kita bersedia. Jika tidak sakit pun Tuhan boleh saja datangkan segala bentuk kejadian yang cukup menakutkan. 

Kerana itu,mengapa kita merasakan hidup hanya penuh dengan keindahan? Kenapa kita bencikan kesusahan? Siapa kata jangan hidup dalam ketakutan? Sungguh..takutlah sebenarnya perasaan yang patut wujud dalam diri seorang hamba untuk sampai dia mampu kembali dengan selamat mengadap Tuhannya. Jika kita benar sudah menjadi hamba yang penuh dengan rasa takut disegenap lahir batinnya,nescaya Tuhan akan menghadiahkan keindahan yang hakiki dan abadi. Tapi jika kita hanya berusaha untuk bahagia didunia tanpa merasa takut dengan nasib diakhirat sana,ingatlah..neraka Allah menanti untuk membakar kita.. Lindungilah kami Yaallah..

0 comments: