Telefon hati yang free

Wednesday, May 30, 2012

Sejak akhir-akhir ni selalu sangat berlaku gangguan letrik kat chalet ni. Sudahlah cuaca semakin panas. Harini je mencecah 54 darjah. Aduii..bahangnyaa Yaallah. Naik Armada pasang aircond pun macam takde hasil. Duduk dalam bilik bukak aircond paling sejuk pun tetap berpeluh. Apa lagilah bila Tuhan uji dengan letrik takde ni. Nak latih untuk pandai syukur dengan ujianlah ni..

Semalam lepas tawaf bawak adik-adik ke maktabah tempat Rasulullah lahir. Ada tulisan disitu yang mengatakan,disini tiada bukti yang kukuh bahawa Nabi dilahirkan disini. Jadi dilarang berdoa atau mengambil berkat. Hm.. Macam-macam cara wahabi buat untuk melenyapkan pengaruh Nabi dimuka bumi. Nasib baik Tuhan jadikan hati sebagai telefon untuk menghubungkan kita dengan roh Nabi yang sangat berperanan dari dulu sampai sekarang. Kalau nak harap apa yang dilihat dengan mata je,memanglah takde apa yang tersisa. 

Hebatnya Tuhan pencipta hati. Menghubungkan kita dengan orang-orang kesayangan yang jauh dimata,tidak dapat dilihat tapi sangat dapat dirasakan. Dengan hati,kita mendoakan mereka yang disayangi agar Tuhan sentiasa merahmati.

Allah takdirkan hidup aku ni kena berhadapan dengan banyak perpisahan. Dari kecil terpaksa berpisah dengan mak ayah atas dasar perjuangan. Bila dah besar sikit terpaksa berpisah dengan adik beradik pulak bila masihg-masing diagihkan tempat belajar merata-rata. Bila dapat sesekali bertemu balik,itu pun hanya kejap je. Nanti perpisahan kembali bertandang. Kadang aku rasa macam hidup sorang. Bawak diri terbang. Tapi bila Tuhan bekalkan hati untuk sampai dapat berhubung dengan Allah,Rasul dan semuanya yang sentiasa dikenang,itulah pengubat. Sampai akhirnya terasa dekat. Perhubungan cara ini justeru lebih akrab dari blackberry,skype,whatsapp dan lain-lain tu. 

Sekarang disini sedang meriah. Adik-adik riuh rendah. Tapi nanti mereka pun terpaksa kembali ke tempat masing-masing. Tinggallah kami disini meneruskan perjuangan. Dengan hati yang Tuhan bekalkan moga kita takkan pernah terpisah. 

Dengan hati Tuhan menganugerahkan rindu. Rindu ini,segeralah bersatu..

1 comments:

Anonymous said...

Salam...saya nak tanya macammana nak dapat hati yang benar2 rindu...sedih sangat tak dapat lagi hati macam tu sedangkan org lain dah dapat rasa2 tu...malu rasanya..