Skip to main content

Bersyukur dengan ujian


1.24 pagi. Sudah pun memasuki 29 May 2012. Pulang dari menemani Kakak dan Fah tawaf qudum,Tuhan memberikan busyro dihujung bulan 5 ini. Sebiji lagi telur burung kasawari menetas. Menurut info dari jabatan veterinar,dari 6biji telur biasanya hanya 1 yang akan jadi anak. Selepas Iyah (anak kasawari yang baru menetas) keluar haritu,kami tidak terlalu berharap untuk dia mendapat kawan. Walau tetap berdoa agar Tuhan lakukan keajaiban. Maha besar Tuhan.. InsyaAllah lusa Iyah tidak lagi keseorangan.

Adik-adik dah tidur. Kepenatan berasak dan bersesak di Kaabah tadi. Lautan manusia yang cukup menyesakkan. Hampir tak dibenarkan masuk masjid sebab ada ipad dalam beg. Namun alhamdulillah..untuk kesekian kalinya rumah agung itu dapat dijejaki.

Mengingat betapa banyaknya nikmat yang Tuhan beri,tidak mampu disyukuri apa lagi untuk dibalasi. Sesekali didatangkannya ujian melengkap warna dalam kehidupan. Tidakkah ujian itu juga patut disyukuri? Jika kita mampu melihat hikmah dari kesusahan,nescaya kita akan sujud disetiap kesakitan.

Mengapa ujian juga perlu disyukuri?

Bersyukur dapat mak ayah yang didik dengan kesusahan sampai akhirnya boleh hidup macam orang paling kaya dan orang paling miskin.

Bersyukur dulu Kak Fizah(mak angkat yang jaga waktu Abuya Ummu takde) garang,tegas dan berdisplin,hasilnya darjah 2 dah 4 kali khatam quran. 

Bersyukur sebab Abuya Ummu ambil kereta dan bagi orang lain pakai,akhirnya rasa lega sebab lepas beban nak fikir pasal kereta sampai tak tidur malam.

Bersyukur hidup musafir pindah randah setiap saat tapi sudahnya gembira bila beg tinggal dua je dan tak pening fikir nak menambah koleksi baju.

Bersyukur kecik-kecik selalu kena tinggal tapi dah besar Tuhan bayar dapat jalan merata dunia.

Terlalu banyak sebenarnya kesyukuran yang patut kita panjatkan diatas ujian yang Tuhan berikan. Kalaulah Tuhan hanya memberi kesenangan,mampukah kita untuk kekalkan pergantungan dengan Tuhan? Bila hidup tanpa merasa susah,tahukah kita bila masanya untuk kembali pada Tuhan? Bijaknya Tuhan yang menggilirkan kesusahan dan kesenangan.

Tuhan..didalam kepekatan malam ini,ku layangkan terima kasih atas segala nikmat dan ujian yang kau beri. Buatkan aku semakin matang menjalani liku hidup didunia ini. Walau aku tidak pasti bagaimana kesudahan nasibku diakhirat nanti. 

Disepanjang hidupku,aku tidak mendapatkan kekuatan selain dariMu. Aku takkan pernah mampu untuk bangun jika bukan tangan ajaibMu yang menghulur. Aku lemah..engkau pun tahu. Kerna itu kau tidak pernah menjauh dariku.

Kekalkanlah aku dalam iman. Kuatkanlah keyakinanku bahawa janjiMu itu benar. Pandulah aku dalam menunggu. Moga kebenaran itu selamanya mengiringiku. Biar aku tidak hanya bersyukur diatas nikmat,tapi juga mampu tersenyum dengan ujian. Betapa ujian itu perlu untuk aku tidak terpisah dariMu..

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…