Belajarlah menyayangi untuk disayangi

Tuesday, May 8, 2012
Aku tak terlepas dari melewati konflik yang biasa berlaku bagi kebanyakan mereka yang meniti alam remaja. Perasaan membuak-membuak ingin mencuba semua perkara,itulah yang selalu tumbuh dalam jiwa panas anak muda. Pantang dihalang,akan bangun menentang. Hidup tak lama mana,tapi konon rasa dah pandai sangat. Bila aku ingat-ingat balik,memang geli dengan diri sendiri. Gelihati pun ye jugak. Malu pun ada. Dan itu semua adalah pengalaman yang menjadi guru untuk mendewasakan kita..

Gejala sosial yang melanda kebanyakan remaja selalunya bermula dari rumah. Tercetusnya konflik diantara mak ayah dan anak akan memicu kepada permasalahan yang selanjutnya. Lari dari rumah,berpeleseran,terlibat dengan segala macam kejahatan,itu berpunca dari jiwa yang memberontak. Ketidak puasan hati terhadap hidup boleh saja membuatkan remaja hilang pertimbangan. 

Macam aku dulula..time nakal tak ingat dunia tu,selalu rasa mak ayah tak sayang. Aku rasa mak ayah benci dan takde harapan pun kat aku ni. Ditambah lagi dengan prejudis yang bersarang dihati,itu menambah burukkan lagi keadaan. Dan bila sekarang aku bertemu dengan banyak remaja yang bermasalah,boleh dikatakan alasan mereka sama,iaitu mereka merasa tidak disayangi.

Islam punya banyak sekali solusi untuk menangani permasalahan remaja ni. Janganlah kita menganggap islam tak ada cara. Sedangkan islam itu agama dari Tuhan,pastilah ia sangat mampu menjadi jalan keluar kepada semua kebuntuan.

Tapi kalini aku nak bercakap dari pengalaman aku yang pernah juga jadi remaja yang nakal. Walaupun mungkin tidaklah sampai terlibat dengan rokok dadah semua tu. Tapi aku rasa kesilapan dalam berfikir dan berperasaan itu juga merupakan kesalahan yang sangat perlu dibetulkan.

Bila kita persoalkan,mengapa aku tak disayangi? Kenapa mak ayah benci aku? Pernah tak kita bertanya pada diri kita,mengapa tidak kita yang menyayangi dan tidak membenci. Kita ingin sekali disayangi,tapi tidak berfikir untuk menyayangi. Sayangkah kita pada mak ayah bila kita menyakiti mereka dengan perangai buruk kita? Mengapa kita hanya ingin disayangi tapi tidak pernah belajar untuk menyayangi?

Aku ni memang jiwek sebenarnya. Selalulah rasa mak ayah tak sayang. Sedangkan cara ibu ayah menyayangi kita,berbeza dengan cara yang kita fikirkan. Bila mereka marah,kita rasa mereka tak sayang kita. Macamlah kalau budak kecik main api,lepastu mak ayah marah dan tepis tangan dia yang hampir terbakar,mesti budak kecik tu rasa mak ayah dia tak sayang. Kenapa tak bagi aku main api? Kenapa tepis tangan aku? Kompem depa tak sayang aku. Aku nak lari dari rumah. Amboi!

Macam tu sajalah akal kita yang cetek ini berfikir. Hanya melihat sesuatu perkara itu pada apa yang tersurat. Sedangkan makna yang tersirat disebaliknya sangatlah luas. Tapi bila kita meningkat dewasa,kita akan mengimbau kembali semuanya dan didapati banyak sekali hal yang kita belajar dan kesali. 

Sedihnya..kalaulah masa boleh diputar,inginnya aku menjadi anak yang tidak pernah melukakan hati ibu dan ayah. Tapi dengan kelemahan yang terlalu banyak,selalu saja aku terlajak. Hati ibu dan ayah sering saja aku calarkan. Entah berapa banyak airmata mereka yang tumpah dek ulahku. Aku berdoa moga aku dilepaskan dari semua beban dosa ini sebelum aku melangkah kealam sana.

Aku sebenarnya sampai sekarang selalu rasa mak ayah tak sayang. Tapi perasaan tu lebih positif. Aku malu..layak ke aku disayangi sedangkan aku pun tidak pernah membuktikan bahawa aku menyayangi. Kalau mereka tak sayang pun,itu memang padan dengan aku. Sebab layak ke anak yang berdosa itu disayangi? 
Tapi hati ibu bapa tidak seperti yang kita bayangkan. Mereka menyayangi kita lebih dari diri mereka sendiri. Teguran dan kemarahan mereka itu kerana inginnya mereka melihat kita selamat didunia dan akhirat. Semoga kita insaf.

Belajarlah menyayangi untuk kamu disayangi..

1 comments:

Anonymous said...

TQ byk! Moga hati nie insaf!