Skip to main content

Belajarlah menyayangi untuk disayangi

Aku tak terlepas dari melewati konflik yang biasa berlaku bagi kebanyakan mereka yang meniti alam remaja. Perasaan membuak-membuak ingin mencuba semua perkara,itulah yang selalu tumbuh dalam jiwa panas anak muda. Pantang dihalang,akan bangun menentang. Hidup tak lama mana,tapi konon rasa dah pandai sangat. Bila aku ingat-ingat balik,memang geli dengan diri sendiri. Gelihati pun ye jugak. Malu pun ada. Dan itu semua adalah pengalaman yang menjadi guru untuk mendewasakan kita..

Gejala sosial yang melanda kebanyakan remaja selalunya bermula dari rumah. Tercetusnya konflik diantara mak ayah dan anak akan memicu kepada permasalahan yang selanjutnya. Lari dari rumah,berpeleseran,terlibat dengan segala macam kejahatan,itu berpunca dari jiwa yang memberontak. Ketidak puasan hati terhadap hidup boleh saja membuatkan remaja hilang pertimbangan. 

Macam aku dulula..time nakal tak ingat dunia tu,selalu rasa mak ayah tak sayang. Aku rasa mak ayah benci dan takde harapan pun kat aku ni. Ditambah lagi dengan prejudis yang bersarang dihati,itu menambah burukkan lagi keadaan. Dan bila sekarang aku bertemu dengan banyak remaja yang bermasalah,boleh dikatakan alasan mereka sama,iaitu mereka merasa tidak disayangi.

Islam punya banyak sekali solusi untuk menangani permasalahan remaja ni. Janganlah kita menganggap islam tak ada cara. Sedangkan islam itu agama dari Tuhan,pastilah ia sangat mampu menjadi jalan keluar kepada semua kebuntuan.

Tapi kalini aku nak bercakap dari pengalaman aku yang pernah juga jadi remaja yang nakal. Walaupun mungkin tidaklah sampai terlibat dengan rokok dadah semua tu. Tapi aku rasa kesilapan dalam berfikir dan berperasaan itu juga merupakan kesalahan yang sangat perlu dibetulkan.

Bila kita persoalkan,mengapa aku tak disayangi? Kenapa mak ayah benci aku? Pernah tak kita bertanya pada diri kita,mengapa tidak kita yang menyayangi dan tidak membenci. Kita ingin sekali disayangi,tapi tidak berfikir untuk menyayangi. Sayangkah kita pada mak ayah bila kita menyakiti mereka dengan perangai buruk kita? Mengapa kita hanya ingin disayangi tapi tidak pernah belajar untuk menyayangi?

Aku ni memang jiwek sebenarnya. Selalulah rasa mak ayah tak sayang. Sedangkan cara ibu ayah menyayangi kita,berbeza dengan cara yang kita fikirkan. Bila mereka marah,kita rasa mereka tak sayang kita. Macamlah kalau budak kecik main api,lepastu mak ayah marah dan tepis tangan dia yang hampir terbakar,mesti budak kecik tu rasa mak ayah dia tak sayang. Kenapa tak bagi aku main api? Kenapa tepis tangan aku? Kompem depa tak sayang aku. Aku nak lari dari rumah. Amboi!

Macam tu sajalah akal kita yang cetek ini berfikir. Hanya melihat sesuatu perkara itu pada apa yang tersurat. Sedangkan makna yang tersirat disebaliknya sangatlah luas. Tapi bila kita meningkat dewasa,kita akan mengimbau kembali semuanya dan didapati banyak sekali hal yang kita belajar dan kesali. 

Sedihnya..kalaulah masa boleh diputar,inginnya aku menjadi anak yang tidak pernah melukakan hati ibu dan ayah. Tapi dengan kelemahan yang terlalu banyak,selalu saja aku terlajak. Hati ibu dan ayah sering saja aku calarkan. Entah berapa banyak airmata mereka yang tumpah dek ulahku. Aku berdoa moga aku dilepaskan dari semua beban dosa ini sebelum aku melangkah kealam sana.

Aku sebenarnya sampai sekarang selalu rasa mak ayah tak sayang. Tapi perasaan tu lebih positif. Aku malu..layak ke aku disayangi sedangkan aku pun tidak pernah membuktikan bahawa aku menyayangi. Kalau mereka tak sayang pun,itu memang padan dengan aku. Sebab layak ke anak yang berdosa itu disayangi? 
Tapi hati ibu bapa tidak seperti yang kita bayangkan. Mereka menyayangi kita lebih dari diri mereka sendiri. Teguran dan kemarahan mereka itu kerana inginnya mereka melihat kita selamat didunia dan akhirat. Semoga kita insaf.

Belajarlah menyayangi untuk kamu disayangi..

Comments

Anonymous said…
TQ byk! Moga hati nie insaf!

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…