Teater: Perjalanan penderitaan Rasulullah

Sunday, May 6, 2012
Masuk bulan 5 je,dah panjang senarai rombongan umrah yang akan bertandang ke Chalet NM. Alhamdulillah..terima kasih Tuhan.

Bagi meraikan lagi jemaah umrah yang datang,Ummu minta kami siapkan satu pakej persembahan teater untuk dipersembahkan kepada para tetamu. Aku ni dah lama tak buat teater ni. Dah berkarat. Itu yang Ummu tegur pasal selama ni kami hanya nasyid biasa je depan tamu. Orang pun dah boring. Huhu.. Moga-moga kelainan yang akan diusahakan ini dapat menambahkan lagi kefahaman dan 'rasa' bagi para jemaah umrah dalam menghayati Allah dan Rasul melalui ibadah disini.

Kami pun bagi-bagila kerja.. Macam biasa,aku tak reti buat benda lain melainkan skrip. Urusan record VO,editing gambar(sebab nak pakai projector) tu serah kat Fatim dan Abang Dehya. Untuk buat props bagi kat orang dewasalah. Nak buat replika Kaabah,Safa Marwa dan lain-lain tu. Yang cemasnya,malam ni rombongan akan sampai dan kami akan show. Sedangkan latihan baru mula...tadi? Tuhan tolong. Doakan kami ye..

Skrip kalini nak cerita tentang perjalanan penderitaan Rasulullah. Memang ibadah umrah/haji sebenarnya membawa kita menyelusuri perjalanan Rasulullah yang penuh dengan penderitaan. Kenapa agaknya Rasulullah,kekasih Allah,manusia yang kerananya Tuhan ciptakan seisi alam,tapi Tuhan begitu sekali mengujinya dengan kesusahan. Bukanlah mustahil Tuhan memberi laluan mudah kepada Rasulullah. Tapi kenapa Tuhan malah meletakkan seribu derita dilaluan baginda? Semua ni akan dikupas didalam teater yang akan dipersembahkan,insyAllah.

Jauh datang membawa niat menuju Allah,ingin memohon ditunaikan segala doa dan hajat,jemaah umrah sepatutnya akan mendapatkan sebesar kekuatan untuk dibawa pulang. Rasa-rasa pada Tuhan ditanah suci itu harus dibuktikan dengan membangunnya tamadun atas nama islam ditanah air kelak. Semoga..

Baiklah..aku undur diri dulu ye. Aku cemas sebenarnya. Takut-takut dalam menyampaikan perihal Allah dan Rasul,aku sendiri pun bertambah jauh dengan Tuhan. Janganlah aku sampai jadi orang yang hanya pandai berkata-kata tapi pelaksanaannya jauh tersasar. Tuhan..pandulah kami semua..

0 comments: