Iktibar dari binatang

Thursday, May 24, 2012

Sejak aku mula belajar mendekati binatang-binatang ni,banyak ilmu yang aku dapatkan. Aku tengok gelagat mereka,gaya makan,gaya tidur,cukup menghiburkan. Sampai kadang-kadang rasa yang depa ni macam orang pulak. Bila aku tengok Nur (kuda) suka buli Rini (keldai) aku akan bebel-bebel marah jangan gaduh. Macamlah depa faham! Tapi itu dah jadi macam reaksi spontan bila melihat tingkah mereka. Dengan keldai aku beranilah jugak. Tapi dengan kuda agaknya sampai bila-bila aku akan takut. Bolehlah sekadar nak usap-usap dari luar stable. Tapi tak ingin nak naik ke,bawak jalan ke. Sebab kuda ni dia ada perangai yang tak terduga. Nampak macam gagah,rupanya takut plastikla,takut asap,takut lampu. Aku lagila takut. Konon ah nama Khaulah macam Khaulah Al Azwar yang terer naik kuda. Tapi penakut ya ampuunn. Awat aih.. Aku salutla tengok adib and the geng layan kuda tu macam geng depa je.

Yang aku belajar baru ni ialah tabiat anak kuda yang akan ikut perangai mak dia. Sebab aku tertanya-tanya,anak kuda ni sape ajar dia untuk contohnya,bila kita shake batu yang diletakkan dalam botol,automatik depa akan lari sebab takut. Kalau kuda besar tu logikla sebab mungkin depa dah biasa. Tapi macam Mat yang baru 3 bulan tu,pandai jugak dia takut. Itu contohla..dan banyak lagi perbuatan depa yang sangat menghairankan aku.

Rupanya Adib cerita yang anak kuda ni akan tiru perangai mak dia. Kalau mak dia ni takut plastik,dia pun akan ikut takut juga. Kalau mak dia jenis cepat terkejut,anak dia pun dan-dan suka terkejut jugak. Sebab tulah Adib akhirnya pisahkan anak-anak kuda ni dari mak depa. Tinggal Mat je yang masih dok dengan mak sebab masih menyusu. Bila pisah tu,senanglah kita nak bentuk anak tu dengan cara kita tanpa terikut perangai mak. 

Apa yang aku dapat lihat ialah melentur buluh biar dari rebungnya tu pun berlaku kat binatang. Hebat Tuhan yang melakukan semua ini dengan penuh keajaiban. 
Anak-anak tu macam kain putih. Mak ayah lah yang akan mencorakkan. Sebab tu pendidikan sangat penting sebab ia berkait rapat dengan rohaniah manusia. Kalau dari awal anak-anak diajar tentang Tuhan,maka dekatlah dia dengan Tuhan nantinya. Tapi kalau sedari kecil dikenalkan dengan dunia,maka dunialah yang dikejarnya. Aku pernah dengar yang keturunan juga sedikit sebanyak menentukan keselamatan kita diakhir umur nanti. Kalau keturunan yang baik,dari nenek moyang dah didoakan dengan kebaikan. Begitu juga sebaliknya. Tapi siapalah yang boleh lupa bahawa pakcik Rasulullah pun mati dalam kekufuran. Anak isteri Nabi Nuh pun tidak selamat. 

Cemasnya hati wahai Tuhan.. Apakah ada rezeki keselamatan?

0 comments: