Tetamu yang diundang

Sunday, April 15, 2012
Tetamu yang datang membawa rahmat,perginya membawa dosa. Kalau orang faham betul apa yang dimaksudkan dengan kata-kata tu,mesti orang akan berebut-rebut untuk menyambut dan melayani tetamu. Tapi disebabkan tak faham maka tetamu dianggap hal yang merenyahkan. Aku la tu kadang-kadang.

Aku membesar melihat ayah ibuku adalah antara orang yang paling suka melayan tetamu. Sampaikan tamu bila datang rumah kami akan rasa macam rumah sendiri. Makanan dihidang disepanjang meja. Dan satu hal lagi ialah ayahku akan menunjukkan selera makan yang tinggi supaya tetamu rasa selesa untuk makan sepuasnya tanpa perlu malu-malu kucing tak nak tambah makan sebenarnya lapar.

Kalau mengikut ranking bangsa yang paling terer melayan tetamu ni aku rsa bangsa arab berada ditempat tertinggi. Bertahun-tahun aku mengabdi dinegara arab ni dan sangat dapat melihat adat mereka yang ikram dhuyuf (memuliakan tetamu) Semua makanan akan diberi pada tetamu,kalau ada sisa barulah disimpan untuk orang belakang. Bukanlah bermaksud jiran belakang rumah tapi lebih kepada keluarga tuan rumah yang mengintai tetamu dari belakang.

Aku sendiri kelemahan yang paling ketara ialah kurangnya sifat melayani. Mungkin juga sebab Abuya Umu jenis tak manjakan anak. Jadi aku rasa macam semua orang kena kuat jiwalah. Nampaklah bodohnya aku disitu. Padahal tetamu tu tak termasuk dalam pakej yang kau nak kena didik. Tapi aku nak sangat jadi orang yang pandai melayani dan meraikan orang. Sikit-sikit aku cuba buang sifat buruk aku yang kejung kaku bila berdepan dengan tamu.

Maha suci Allah. Aku duduk ditanah suci ni Tuhan buka peluang seluasnya untuk latih diri pandai melayani tetamu. Bukankah Allah yang maha agung itu juga melayani dan menerima kita sebagai tetamunya disini? Manusia dari sekelian pelusuk dunia datang memenuhi undangan Allah sebagai tetamu yang sangat dimuliakan. Takkanlah kita hamba yang selekeh ni tidak malu dan insaf dengan kebaikan Tuhan itu? Aku insaf..

Aku tak sempat lagi nak cerita tentang kehidupan aku di Chalet Nur Muhammad. Nantilah aku simpan cerita tu untuk dikampil bersama gambar. Cukuplah aku nak kongsikan yang disini aku bekerja sebagai salah satu staff di chalet yang dikelolakan oleh Global Ikhwan sdn bhd ini. Boleh dikatakan chalet ini sekarang menjadi salah satu destinasi baru bagi jemaah umrah terutamanya yang datang dari negara belah Asia. Disini disediakan perkhidmatan bilik,khemah badwi,minum susu unta dan kambing,menunggang kuda dan menaiki motor padang pasir yang dikenali disini sebagai dabbab. Ada jemaah yang datang meninap disini sebelum berangkat pulang kerana chalet ini terletak di jalan utama Mekkah-Jeddah,laluan nak ke airport. Ada juga yang datang mengadakan kenduri akikah,kenduri arwah dan lain-lain. Peluang inilah yang aku gunakan untuk bermesra,berkenalan sambil belajar melayani tetamu dengan sebaiknya. Jemaah yang datang tu pula baik-baik dan meriah semuanya. Maklumlah berjumpa orang senegara diluar negara. Memang macam-macamlah cerita. Aku turut gembira dengan kebahagiaan para tetamu. Alhamdulillah..sampai hari ini kami telah pun dikunjungi lebih 600 orang tetamu yang datang disepanjang bulan Mac. Dan kemarin kami telah mengadakan majlis meraikan 3pasang pengantin disini dan tetamu yang hadir sekitar 150 orang yang semuanya dari jemaah umrah. Kami pun turut menumpang keberkatan para tetamu Allah. Moga-moga Tuhan memberi nilaian taqwa diatas usaha-usaha kecil yang dilakukan.

Banyak lagi yang aku nak kongsikan tentang kisah menerima tetamu di Chalet Nur Muhammad ini tapi sekarang dah nak gerak ke Jeddah untuk meneruskan misi pencarian barang lagi. Doakan ye. Mzb

0 comments: