Mengetahui atau merasai

Sunday, April 22, 2012
Rasa kehambaan sangat maknawi
Bersifat kejiwaan yang sangat seni
Tahu diri hamba belum memadai
Hati merasa hamba itulah yang dicari

Termenung aku mendengar bait sajak diatas hasil nukilan ayahandaku tercinta.
Kita semua tahu kita adalah hamba. Semua pandai mengucapkan,kita hamba Tuhan. Tapi rupanya tahu dan merasakan hamba itu adalah 2 perkara yang berbeza. Tahu hanya bersifat akal. Tetapi merasakan hamba itulah cetusan dari hati. Tahu diri hamba belumlah memadai. Tapi hatilah yang perlu benar-benar merasakan bahawa kita hanya hamba.

Memang..bersama Tuhan kita akan lebih banyak bercakap tentang hati. Tidak menafikan peranan akal,namun hati tetaplah raja yang sepatutnya menguasai diri. Tuhan beri akal untuk kita menerima maklumat,dan hatilah yang akan melahirkan dalam bentuk tindakan. Jika baik hatinya,baiklah seluruh peribadinya.

Tapi keadaan dunia hari ini mendorong kita untuk lebih banyak melebihkan peranan akal dalam kehidupan. Hinggakan ilmu-ilmu ketuhanan pun kita akal-akalkan. Kita berfikir dan mentafsir dengan cara kita sendiri tanpa merujuk apa sebenarnya yang Tuhan mahu. Sedangkan Tuhan mendatangkan Rasul ke muka bumi adalah untuk mendidik hati manusia. Tapi pemimpin yang ada kini hanyalah pemimpin yang mampu menyuburkan akal tapi tidak sampai menyuburkan hati.

Kita berdoa Tuhan segera datangkan pemimpin hati.. 
Menyelamatkan manusia dari hati yang mati..

1 comments:

che ali said...

amin..semoga makin hampir kedatangannya...hati sudah lusuh terjebak dgn yahudi