Indahnya kematian itu..

Wednesday, April 18, 2012
Indahkah kuburku??

"Aku mahu menyambut hari matiku segembira aku menyambut hari perkahwinanku.."

Baca, membacalah dan belajarlah melalui bacaan kerana Allah mahu ajar kita melalui cara itu. Allah itu Mahaguru kita hingga kita jadi tahu apa yg kita tidak tahu.

Dia juga Pencipta yg mencipta kita dari seketul darah beku. Tapi insan adalah jenis yg bila dirinya ada semua kecukupan,dia berlaku zalim sekalipun terhadap Tuhan yg dia tahu jasaNya.

Itulah angkara nafsu durjana yg Tuhan simpan di dada manusia. Allah meletakkan nafsu supaya dpt menyaksikan hambaNya bagaimana mempertahankan status hamba.

Oh!kalau begitulah rupanya kemahuan Tuhan hingga sanggup menjadi mangsa nafsu oleh manusia ciptaanNya,aku mahu buktikan bahawa nafsu akan aku kalahkan! Agar nanti bila Allah bertanya,
"Siapa lebih besar,Allah atau nafsu???"
Dgn mudah ku katakan, 
"KewujudanMu Tuhan,lebih menawan aku drpd tawanan nafsu.Engkau cukup indah bagiku dibanding nafsu. Tuhanku lebih menyayangiku lebih dari aku menyayangi diriku. Kau Tuhan,lebih bertanggungjawab kepada diriku dari aku. Tuhanku lebih rindukan aku dari aku rindukan diriku."

Sungguh,Tuhanku ialah tuanku. Buatkan aku rasa tidak sabar utk bertemuNya. Dimana??

Ya..di hari kematianku. Ia hari paling indah buatku kerana terlalu inginnya aku bersamaNya bagaikan hari pengantinku..

-Nukilan Bondaku Hatijah Aam-

Aku rasa dah takde orang berfikir untuk sambut hari kematian macam sambut hari perkahwinan. Bila tengok majlis kawin sekarang meriah tak sangga,cuba kita bayangkan bila ada orang yang buat persiapan untuk kematiannya macamtu. 

Salahnya kita berfikir selama ini bahawa kematian adalah sesuatu yang menakutkan. Sedangkan kematian itu ialah perjalanan untuk bertemu Tuhan. Bukankah selama ini kita berdoa untuk bertemu Tuhan. Jadi kenapa bila tiba harinya,kita berubah menjadi takut? Rasulullah sendiri bersabda bahawa orang yang paling cerdik ialah orang yang selalu mengingati mati. Bila kita rindukan kematian,kita akan sentiasa bersedia dengan amalan sebanyaknya. 

Aku pun masih takut dengan kematian. Takut kerana belum cukup bekal yang aku bawa. Aku doa supaya biarlah aku mati dalam keadaan husnul khatimah,penutup yang baik. 

Sebenarnya setiap kita yang lahir ni dalam keadaan sudah bertunang. Dengan siapakah kita bertunang? Tunang kita ialah kematian. Malah mati adalah tunang kita yang pasti. Lebih pasti dari pertunangan yang dilalui sebelum perkahwinan. Kerana pertunangan itu belum tentu kekal. Sedangkan bertunang dengan kematian,kita pasti mendapatkannya.

Moga kita jadi manusia yang juga pandai mempersiapkan hari kematian seperti meraikan perkahwinan. Amin Yaallah..

0 comments: