Skip to main content

Indahnya kematian itu..

Indahkah kuburku??

"Aku mahu menyambut hari matiku segembira aku menyambut hari perkahwinanku.."

Baca, membacalah dan belajarlah melalui bacaan kerana Allah mahu ajar kita melalui cara itu. Allah itu Mahaguru kita hingga kita jadi tahu apa yg kita tidak tahu.

Dia juga Pencipta yg mencipta kita dari seketul darah beku. Tapi insan adalah jenis yg bila dirinya ada semua kecukupan,dia berlaku zalim sekalipun terhadap Tuhan yg dia tahu jasaNya.

Itulah angkara nafsu durjana yg Tuhan simpan di dada manusia. Allah meletakkan nafsu supaya dpt menyaksikan hambaNya bagaimana mempertahankan status hamba.

Oh!kalau begitulah rupanya kemahuan Tuhan hingga sanggup menjadi mangsa nafsu oleh manusia ciptaanNya,aku mahu buktikan bahawa nafsu akan aku kalahkan! Agar nanti bila Allah bertanya,
"Siapa lebih besar,Allah atau nafsu???"
Dgn mudah ku katakan, 
"KewujudanMu Tuhan,lebih menawan aku drpd tawanan nafsu.Engkau cukup indah bagiku dibanding nafsu. Tuhanku lebih menyayangiku lebih dari aku menyayangi diriku. Kau Tuhan,lebih bertanggungjawab kepada diriku dari aku. Tuhanku lebih rindukan aku dari aku rindukan diriku."

Sungguh,Tuhanku ialah tuanku. Buatkan aku rasa tidak sabar utk bertemuNya. Dimana??

Ya..di hari kematianku. Ia hari paling indah buatku kerana terlalu inginnya aku bersamaNya bagaikan hari pengantinku..

-Nukilan Bondaku Hatijah Aam-

Aku rasa dah takde orang berfikir untuk sambut hari kematian macam sambut hari perkahwinan. Bila tengok majlis kawin sekarang meriah tak sangga,cuba kita bayangkan bila ada orang yang buat persiapan untuk kematiannya macamtu. 

Salahnya kita berfikir selama ini bahawa kematian adalah sesuatu yang menakutkan. Sedangkan kematian itu ialah perjalanan untuk bertemu Tuhan. Bukankah selama ini kita berdoa untuk bertemu Tuhan. Jadi kenapa bila tiba harinya,kita berubah menjadi takut? Rasulullah sendiri bersabda bahawa orang yang paling cerdik ialah orang yang selalu mengingati mati. Bila kita rindukan kematian,kita akan sentiasa bersedia dengan amalan sebanyaknya. 

Aku pun masih takut dengan kematian. Takut kerana belum cukup bekal yang aku bawa. Aku doa supaya biarlah aku mati dalam keadaan husnul khatimah,penutup yang baik. 

Sebenarnya setiap kita yang lahir ni dalam keadaan sudah bertunang. Dengan siapakah kita bertunang? Tunang kita ialah kematian. Malah mati adalah tunang kita yang pasti. Lebih pasti dari pertunangan yang dilalui sebelum perkahwinan. Kerana pertunangan itu belum tentu kekal. Sedangkan bertunang dengan kematian,kita pasti mendapatkannya.

Moga kita jadi manusia yang juga pandai mempersiapkan hari kematian seperti meraikan perkahwinan. Amin Yaallah..

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…