Aku dan sembahyang

Tuesday, April 17, 2012
Tuhan datangkan sembahyang untuk memberi kita ruang dan peluang bertemu dengaNya yang maha agung. Namun kita hamba yang penuh dengan seribu satu kelemahan,manakan mampu merebut peluang ini dengan sebaiknya. Ada saja dosa dan kesalahan yang berlaku dimana-mana. Sembahyang yang didirikan hanya bersifat fizikal sahaja. Sedang Tuhan menilai hatilah yang sepatutnya bersembahyang.

Engkau maha tahu wahai Tuhan betapa hati kami ingin sekali benar-benar bersembahyang. Rukuk sujud kami penuh ketakutan. Rayuan pengharapan disepanjang penyembahan. Memohon keselamatan dari kesesatan. 
Namun engkau tahu juga betapa hati kami penuh kelalaian. Sangat terpaut dengan dunia yang melambai..

Aku rasa macam mustahil nak dapat sembahyang khusyuk. Yelah..dalam kesibukan bekerja,tiba-tiba kena berhenti sembahyang,fikiran perasaan tu tak mampu nak alihkan fokus dari dunia kepada Tuhan. Aku pernah rasa bahawa sembahyang khusyuk tu hanya untuk nabi-nabi para sahabat je kot. Orang biasa macam kita ni memang takde harapan rasanya. 
Tapi bukankah Tuhan itulah satu-satunya tempat yang penuh dengan harapan? Mana ada selain Tuhan yang mampu memenuhi semua harapan manusia tanpa had. Dengan harapan itulah aku selalu cakap kat Tuhan. Aku teringin sangat nak dapat sembahyang khusyuk. Bila aku dengar cerita para sahabat tu bila sembahyang sampai menggigil. Bau hati mereka yang hangit dengan Tuhan tu sampai keluar dapat dihidu oleh orang lain. Seperti Saidina Ali yang dipanah kakinya,dan untuk mencabut panah itu dia minta dilakukan waktu dia sedang bersembahyang. Sebab waktu solat tulah dia asyik mabuk dengan Tuhan sampai tak rasa lagi apa-apa yang berlaku. Dahsyatnyaa..
Abuya pun selalu cakap,walaupun perniagaan besar tapi kerja Abuya sebenarnya ialah menunggu waktu solat.  

Boleh ke aku dapat hati macam mereka? Sedangkan aku tak pernah serius pun mengambil sembahyang sebagai cara untuk dekat dengan Tuhan. Bercakap,mengadu,meminta jauh sekali. Yang ada,dalam sembahyang tulah fikiran aku menerawang kemana-mana. Semua barang yang hilang aku jumpa dalam sembahyang. Aku rasa sembahyang nak cepat-cepat sebab lepastu nak sambung kerja balik. 
Sedangkan dari kecik Abuya Ummu ajar untuk menjadikan sembahyang yang paling utama dalam hidup. Kerja lain takde guna kalau sembahyang macam apa! Tak payah gebanglah kata cinta Tuhan kalau sembahyang lintang pukang. Ingat Tuhan bodoh ke bila kita konon-konon sibuk bekerja untuk islam tapi sembahyang tu ala kadar je. Walhal sembahyanglah yang akan mula-mula ditanya..

Tuhan..kau tahukan betapa aku nak sangat dapat sembahyang yang berkualiti. Sembahyang yang mampu melahirkan peribadi yang sangat agung. Peribadi yang menjadikan hanya Tuhan segala-galanya dalam hidup. Tidak takut selain Tuhan,tidak cinta selain Tuhan. 
Tapi aku tak mampu..aku lemah. Tak larat nak berjuang sungguh-sungguh dapatkan hati khusyuk dalam sembahyang. Untuk itu bantulah aku Tuhan. Berilah..sikit pun jadilah. Moga-moga aku sempat mendapatkannya sebelum aku menutup mata..

Wahai Tuhan yang sedang menghitung sembahyangku apakah diterima atau ditolak,tolong terimalah Yaallah. Walaupun penuh dengan kekurangan. Jadikanlah ketakutan ini mensyafaatkanku dihari hisab bila sembahyang yang mula-mula ditanya dan aku lulus..

0 comments: