Skip to main content

Ustaz vs Olah

Aku ceritakan kisah ini bukanlah berniat untuk mengaibkan sesiapa. Sekadar sebagai satu renungan untuk kita bersama.

Baru-baru ni sorang kawan datang umrah,dia kontek aku. Lama betul tak jumpa. Padahal dulu aku selalu tidur baring kat rumah dia. Kenal baik dengan keluarga dia. Alhamdulillah..Tuhan pertemukan di tanah haram ni.

Jadi bila dapat tau yang dia ni datang, Ummu pun jemputlah seisi keluarga untuk bertandang ke rumah untuk sarapan ke,makan tengahari atau makan malam. Tergantung jadual merekalah. Turut diundang ialah ketua rombongan mereka yang merupakan seorang Ustaz yang juga telah menikah dengan salah seorang ahli keluarga jauh mereka.

Bila hari yang ditetapkan,aku pun pergilah ke hotel untuk menjemput tetamu. Sampai je kat hotel,aku tengok Ustaz ketua rombongan tu ada depan pintu bilik kawan aku ni. Lalu berlakulah dialog seperti dibawah:-

Kawan: Ni olah..yang pernah dulu jumpa.. (aku pernah jumpa Ustaz ni,tapi sekali lalu jelah) mak dia ajak kerumah. Jadi pagi ni nak bawak keluarga kerumah dia.

Olah: (senyum simpul dengan manis sekali)

Ustaz: Minta maaf ya.. Kami kesini nak ibadah. Bukan nak buat urusan dunia. Tadi saya dah sampaikan ke semua jemaah umrah untuk fokus ibadah. Jangan jalan-jalan urusan dunia.

Olah: (senyum lagi tapi nak tergelak)

Kawan: Bukan nak jalan-jalan..tapi mak dia nak ajak kerumah sebab sebelum ni Olah lama dirumah saya. Lagipun hari ni je yang mak dia free. Esok ada program teleconference..

Ustaz: Apa? Hal bisnes? Urusan dunia? (Terus baca ayat quran tentang syiar islam,syariat dan lain-lain. Aku lupa ayat dia) Kita ni orang islam syariat nombor satu ye. Saya kesini untuk ibadah bukan untuk sibuk dengan dunia (banyak kali ulang ayat ni) Lagipun keluarga mereka ni pesan pada saya untuk pastikan mereka ni beribadah disini.

Olah: (senyum makin lebar walaupun dalam hati dah macam-macam. Nak menjawab,tapi kawal je sebab depan aku ni orang tua)

Ustaz: Saya semalam jumpa dengan menteri besar. Ada tanya-tanya juga. Saya lepasan Jordan. Ramai juga yang datang berguru dengan saya dari macam-macam tempat.

Olah: (keliru kenapa tetiba masuk bab ni. Tanya apa? Berguru apa?)

Kawan: Mak dia jemput ustaz sekali (kawan ni memang toye je. Hehe.. )

Ustaz: Saya dah sampaikan tadi yang saya nak ibadah. Saya ada juga keluarga disini tapi saya tak jumpa pun mereka sebab saya nak fokus ibadah!! (Dengan nada sedikit geram sebab kami macam tak faham bahasa)

Lepastu Ustaz tu pun pergi. Jenuh aku tahan supaya tak tergelak. Aku bukanlah nak gelakkan dia,tapi aku tak sangkalah jadi macamni sekali. Dia bukan kenal aku pun,tiba-tiba nak serang macamtu kan. Nasib baiklah waktu tu Tuhan tak masukkan perasaan marah dalam hati. Malah rasa yang paling kuat waktu tu ialah rasa nak gelak dan rasa kesian. Kesian kat Ustaz ni. Kerana ahli agama yang macamnilah islam tak membangun. Ibadah tu ialah seluruh kehidupan kita. Bukan kat masjid je. Dia bukan tak tau yang ada antara jemaah umrah tu selama ni bukannya sembahyang pun. Syariat pun terabai. Macamana dia fikir untuk mengajak orang kepada Tuhan dan islam dengan cara suruh fokus ibadah dimasjid je? Aduii.. Jumudnya lah haii..

Esoknya dia jumpa kawan aku tu kat meja makan waktu sarapan,dia cakap " kena cek balik akidah mereka tu..saya dah tanya JAKIM,depa tu memang sesat. Saya tak benci depa sebab saya tak kenal pun depa,tapi seeloknya cek lagilah akidah mereka tu "

Oh..pasai sesatlah ni. Tu yang semacam je. Kalaulah ada peluang,teringin saya nak tanya. Yang tak sesat tu macam Ustaz ke? Yang jenis duduk masjid sahaja. Kalau ibadah tu hanya dimasjid,jadi macamana pula dengan kehidupan harian? Berkeluarga,beranak pinak..semua tu kan ibadah? Nak kena buat dalam masjid jugak ke?

Aku tak marah dia serang aku macamtu. Cuma aku kesal sangat sebab dia tu Ustaz. Kata-katanya didengari. Jemaah umrah yang datang bersamanya tu pastilah akan mencontohi islam dari dia. Bila aku tanya apa je jadual sepanjang di Mekah? Depa cerita,pergi masjid,balik hotel makan dan tidur. Kuliah,panduan,pengisian memang takde. Kawan aku tu cerita lagi,lepas Ustaz tu tegur dia depan orang tentang sesat tu,seharian keluarga dia tak tegur dia. Sebab keluarga dia macam takutlah dengan Ustaz ni. Keluarga dia bukanlah faham sangat bab-bab ni. Tapi sebab Ustaz tu ketua rombongan. Pada depa,mestilah Ustaz ni lebih alim.

Tak ke semua tu boleh menimbulkan perpecahan? Kita ni bukan ramai mana.. Kalau yang sikit ni pun nak dipecah belahkan,tak kesian ke dengan islam? Terang-terang dia cakap yang dia tak kenal pun kami. Dalam tak kenal tu pun dia boleh buat tindakan macamtu. Hmm.. Patutlah Abuya kata susah nak berkawan dengan ahli agama ni. Sebab semua rasa diri baik dan tak boleh melihat kebenaran itu berlaku ditangan orang lain!

Yang bertambah lucunya,pakej umrah yang Ustaz ni bawak akan ke Jeddah untuk shopping dan juga jalan-jalan di Dubai. Haii..itu urusan akhirat Ustaz ye?

Ampun maaf..

Comments

Kisah ini sangat memberi pengajaran kepada semua orang di dunia,

Orang yang takbur dan menfitnah sembarangan akan memecah-belahkan jemaah umrahnya sendiri,

Islam tidak nampak gah,Islam jadi terhina dengan sikap dan tindakan yang salah,

Pentingnya suluh diri,rasa hamba/merendah diri dan bermursyid, agar hidup kita semua dalam panduan dan mendapat keselamatan di dunia dan akhirat, Amin....
Zack07 said…
Hehehehe... Doakan ust ni... Sian die dpt ilmu agama sekular... Sangka baik die nak abiskan umrah cepat2 sbb nak shopping ke dubai... Sangke baik ^_^
Anonymous said…
Tuhan..Islmkanlah hati ust tu..
Sebenarnya kita terutama saya lah klu x dididik,mcmni jugalah yg kita faham..
zaini said…
Bagus ceritanya..doakan ustaz itu,ya..juga kawan yang toye tu..hehehe..
Puteri Olis said…
terbaik kak olah....
jay labuan said…
This comment has been removed by the author.
jay labuan said…
Penuh pengajaran…dan ilmu…
jay labuan said…
Cerita yang patut di kongsi…
sunflower said…
Perkongsian yg bermakna sangat! Terima kasih Ibu Khaulah..
pakda06 said…
ibadah baginya sekadar ritual.agama tu waktu kt mekah madinah.kuar tanah haram dah habih ibadahnya.ksiann.
Sha said…
membaca sambil senyum...

yg baik itu dari Allah, yang kurang baik itu dari diri kita sendiri

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…