Queen Control

Sunday, March 17, 2013
Selain dari doktor,cikgu,petani,nelayan,QUEEN CONTROL juga ialah satu pekerjaan. Tak percaya? Cuba tanya setiap rumah,mana yang takde isteri jadi queen control? Samada queen control tu berbentuk negatif,ataupun ianya dah jadi positif (sebab suami malas gaduh jadi layankan jela)..

Queen control ni ada beberapa kategori sebenarnya. Ada isteri yang memang garang gila menjerit baling periuk sampai suami jadi kecut tikus. Itu memang queen sungguh. Ala..yang macam dalam sinetron Indon tu..ehh..Indonesia. Marahnya orang Indonesia bila kita sebut Indon. Padahal Indon tukan singkatan dari Indonesia. Bukan ke orang Indonesia memang suka singkatkan perkataan? Wartel,curhat,nasgor,telmi dan lain-lain tu. Bila kita singkatkan Indonesia jadi Indon,marahlah pulak. Hehe..saje gurau. Jangan marah ye orang Indonesia..

Ok kembali pada tajuk asal. Kalau queen control yang jenis terang nyata tu memang senang nak nilailah. Asal isteri mengarah,mengamuk je dah tau dah memang dia ni queen control. Tapi ramai yang tak tahu ada lagi jenis isteri yang dia tak garang mana pun tapi sebenarnya itu adalah sejenis queen control juga. Contoh:-

- Isteri yang sikit-sikit nangis lepastu suami pun selalulah tak sampai hati,tak tergamak. Jadi dia telah mengkontrol suaminya dengan airmatanya yang murah itu.

- Isteri yang bila suami keluar selalu mesej/call tanya bila nak balik? Tanya tu lembut je. Kalau hantar voicenote pun bunyinya sedap je dengar. Tapi dalam keadaan tak sedar perbuatan itu telah menyebabkan suaminya terkontrol atau berada dalam kawalannya.

- Isteri yang bila suaminya nak pergi kerumah isteri yang lain (ini kes poligamilah) dia akan bertanya dengan ayunya,bilalah nak jumpa abang lagi. Nampak macam comelkan? Tapi sebenarnya pertanyaan itupun sudah bersifat mengikat kaki suami.

- Isteri yang akan menggunakan anak-anak untuk mendapatkan perhatian suami. Contohnya bila suami hendak kemana-mana atau ada kerja yang nak dibuat,cepat-cepat dia mengedepankan anak-anak dengan berharap suami akan mengikut kehendaknya.

Kategori-kategori diatas ni kiranya macam pandangan peribadi aku lah. Bukanlah aku nak memandai-mandai,jauh sekali nak kenakan sesiapa. Apa yang aku tulis tu memang hasil dari aku suluh diri sendiri. Dan memang itulah pun sikap-sikap yang ada dalam diri kebanyakan kita kaum wanita ni yang semuanya lahir dari nafsu kita yang sembilan. Licik sungguh strategi nafsukan? Kadang tu memang kita tak perasan. Tapi sebenarnya perbuatan kita tu sangat menyekat kebebasan yang menjadi hak suami. Selaku pemimpin,suami bebas membuat setiap keputusan tanpa perlu terikat dengan isteri. Walaupun dalam rumahtangga memang ada tolak ansur dan budi bicaranya. Tapi bukan sampai isteri jadi suami,suami pula nak kena jadi isteri.

Kerana itu didalam berumahtangga,segala apa yang dilakukan perlulah diniatkan untuk menggembirakan Allah,bukan sekadar ingin menambat hati suami. Jika hanya cinta suami yang didamba,kelak bila ujian melanda,sukar untuk bertahan. Tetapi jika cinta Allah yang dicari,nescaya kedua-dua cinta Allah dan suami akan kita perolehi.

0 comments: