Tangisan rindu

Monday, February 11, 2013

Kewafatan Rasulullah s.a.w telah meninggalkan kesan yang amat mendalam dihati salah seorang sahabat Baginda iaitu Saidina Bilal r.a. Kesedihan dihatinya itu membuatkan dia berhenti daripada melaungkan azan, meninggalkan Madinah dan pergi ke Syam.

Setelah beberapa tahun berlalu dari hari kewafatan Rasulullah, Saidina Bilal melihat Rasulullah di dalam mimpi. Rasulullah s.a.w berkata kepadanya, "Mengapakah kau bersikap keras sebegini Ya Bilal, tidakkah kau ingin menziarahiku?"

Saidina Bilal terjaga dari tidurnya dan terus merancang untuk kembali ke Madinah. Sebaik saja tiba di Madinah, beliau terus menuju ke makam Rasulullah. Saidina Bilal duduk bersebelahan dengan makam Rasulullah sambil menangis, menangis & menangis, mengingati hari-hari indah beliau bersama Rasulullah s.a.w. Bergetar hatinya penuh cinta dan rindu terhadap seorang yang telah memberikan kehidupan dunia akhirat kepadanya. Bagindalah yang telah melepaskan Saidina Bilal dari perhambaan dan memuliakannya,seterusnya mengangkat beliau menjadi seorang muazzin.

Sedang Saidina Bilal menangis keharuan disisi makam yang menyimpan jasad mulia Baginda Rasul itu,beliau melihat Saidina Hasan dan Saidina Husin. Terus dipeluk dan dicium kedua-dua cucu kesayangan Rasulullah itu bagaikan ingin melepas rindu kepada Nabi yang sekian lama ditanggungnya. Saidina Hasan dan Husin kemudiannya meminta Saidina Bilal untuk melaungkan azan. Maka ketika tiba waktu solat,Saidina Bilal pun mengumandangkan seruan azan dan azan ini adalah yang pertama kali selepas kewafatan Rasulullah.

:: Tuhan..andai aku memohon untuk puluhan tahun lagipun,nescaya aku tidak akan dapat hidup (secara jasad) bersama kekasihMu yang dirindui itu. Namun izinkanlah aku untuk mendapatkan rohnya agar keindahan bersamanya tetap bisa aku perolehi..

 

1 comments:

Anonymous said...

terubat rndu dkt korg bla tgk pic ni