Skip to main content

Tangisan rindu

Kewafatan Rasulullah s.a.w telah meninggalkan kesan yang amat mendalam dihati salah seorang sahabat Baginda iaitu Saidina Bilal r.a. Kesedihan dihatinya itu membuatkan dia berhenti daripada melaungkan azan, meninggalkan Madinah dan pergi ke Syam.

Setelah beberapa tahun berlalu dari hari kewafatan Rasulullah, Saidina Bilal melihat Rasulullah di dalam mimpi. Rasulullah s.a.w berkata kepadanya, "Mengapakah kau bersikap keras sebegini Ya Bilal, tidakkah kau ingin menziarahiku?"

Saidina Bilal terjaga dari tidurnya dan terus merancang untuk kembali ke Madinah. Sebaik saja tiba di Madinah, beliau terus menuju ke makam Rasulullah. Saidina Bilal duduk bersebelahan dengan makam Rasulullah sambil menangis, menangis & menangis, mengingati hari-hari indah beliau bersama Rasulullah s.a.w. Bergetar hatinya penuh cinta dan rindu terhadap seorang yang telah memberikan kehidupan dunia akhirat kepadanya. Bagindalah yang telah melepaskan Saidina Bilal dari perhambaan dan memuliakannya,seterusnya mengangkat beliau menjadi seorang muazzin.

Sedang Saidina Bilal menangis keharuan disisi makam yang menyimpan jasad mulia Baginda Rasul itu,beliau melihat Saidina Hasan dan Saidina Husin. Terus dipeluk dan dicium kedua-dua cucu kesayangan Rasulullah itu bagaikan ingin melepas rindu kepada Nabi yang sekian lama ditanggungnya. Saidina Hasan dan Husin kemudiannya meminta Saidina Bilal untuk melaungkan azan. Maka ketika tiba waktu solat,Saidina Bilal pun mengumandangkan seruan azan dan azan ini adalah yang pertama kali selepas kewafatan Rasulullah.

:: Tuhan..andai aku memohon untuk puluhan tahun lagipun,nescaya aku tidak akan dapat hidup (secara jasad) bersama kekasihMu yang dirindui itu. Namun izinkanlah aku untuk mendapatkan rohnya agar keindahan bersamanya tetap bisa aku perolehi..

 

Comments

Anonymous said…
terubat rndu dkt korg bla tgk pic ni

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…