Skip to main content

Rumah kelahiran Rasulullah

Dah berapa malam berturut-turut show teater umrah untuk para jemaah umrah di Chalet Nur Mohd. Dah rasa macam Celine Dion pulak show tiap malam kat Vegas. Kalau ikutkan memang penat. Bukanlah penat macam buat rumah. Tapi lebih kepada penat kerana beban untuk mempersembahkan teater umrah itu sendiri terasa berat. Bukan main-main,bukan seronok-seronok. Nak sampaikan perihal perjuangan Rasul dan kekasih Allah ditanah haram ini memang kena dari hati supaya ianya akan jatuh juga ke hati. Perlu memohon kepada roh yang suci agar merekalah yang mengubah setiap hati yang melihat dan mendengar. Sebab tu walaupun ada renyahnya,letihnya,penatnya,nak berulang setiap malam ke CNM,tapi bila fikir tanggungjawab tu,maka digagahi juga.

Oh ya..lambat pula nak kongsikan satu berita ni. Pada malam penghujung Rabiul Awal yang lalu,penutup bulan yang mulia dimana Tuhan ciptakan seorang manusia luarbiasa bagi rahmat keseluruh alam. Kerana menumpang keagungan Nur Mohd itulah kami direzkikan dengan satu pengalaman yang tak terlupakan. Selama ni hanya berangan-angan,tetapi kini sudah pun menjadi kenyataan. Dengan jasa baik para pembesar Mekah,kami diberi peluang untuk masuk ke rumah tempat lahirnya Baginda Rasul yang kini telah dijadikan maktabah/perpustakaan. Allahu akbar.

Menuju masuk
Didalam maktabah

Selama ni kalau kesitu biasanya tutup. Siap rantai lagi. Bahkan diluarnya ada satu tulisan bergerak yang menyatakan bahawa tempat ini bukanlah pasti ianya rumah kelahiran Nabi. Kononnya hendak mengelakkan orang-orang berdoa dan membuat upacara yang bidaah disitu. Namun dimalam itu,bertemu sendiri dengan pengurus besar maktabah,beliau sendiri menyampaikan bahawa sememangnya disinilah Baginda dilahirkan. Walaupun dia hanya menceritakan sekali lalu,tapi itu sudah cukup membahagiakan.

Sejuk rasa hati

Didalamnya terdapat 100ribu buah kitab dan 5ribu rak buku yang menempatkan semua kitab-kitab itu. Sewaktu nak melangkah masuk kedalam tempat mulia itu,memang ramai orang lain yang hanya menjenguk dari luar. Subhanallah..terasa bertuah dan bersyukur bila kami direzkikan untuk masuk kedalamnya. Tempat lahir raja,tempat lahir PM pun sangat dibesarkan,dijadikan muzium,inikan pula tempat lahir manusia teragung dunia akhirat. sudah tentu berkatnya melimpah ruah.

Ratusan ribu kitab
Disambut baik

Sungguh kami hanya menumpang mukjizat Rasul yang sangat diyakini rohnya terus menemani. Mudah-mudahan hati terus dapat disucikan dan ditingkatkan untuk benar-benar tidak putus lagi rasa takutkan Tuhan dan rindukan Nabi..

Oklah..kepala dah berat. Mengantuk.. Nanti update lagi insyAllah..

 

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…