Skip to main content

Main redah saja!

Didalam mengajak manusia,atau dalam bahasa yang biasa digunakan ialah berdakwah,perkara apakah yang paling penting untuk kita lakukan dahulu agar dakwah kita diterima? Kerana tugas mengajak manusia ini tidak mudah. Kalau silap caranya,kita akan dianggap hendak 'mengajar' atau dikatakan konon merasa diri alim. Sudahnya,benda yang baik tapi dikeranakan tidak disampaikan dengan baik,maka orang pun tidak melihat ianya sebagai baik.

Tuhan jadikan setiap kita bersama latar belakang yang berbeza. Pengalaman hidup,pendidikan,kesusahan,kegembiraan yang dilalui setiap kita tidak sama. Maka pendekatan atau cara setiap orang juga pastilah berbeza juga. Untuk mendapatkan (perhatian) manusia,kita perlu mendapatkan hatinya terlebih dahulu. Untuk mendapat hati,kita perlulah menggunakan hati. Apakah fitrah hati? Mencintai Tuhan adalah satu fitrah. Ia wujud didalam hati setiap manusia,dan manusia sangat senang dengannya. Cuma cara melahirkan cinta kepada Tuhan itu yang berbeza.

Mari kita lihat bagaimana Nabi akhir zaman melakukannya didalam usaha dakwah Baginda. Perkara pertama yang dilakukan ialah mengenalkan TUHAN agar Dia dicintai oleh semua manusia. Cinta kepada Tuhan itu kelak akan menghasilkan rasa ingin melakukan segala yang dikehendaki Tuhan dan meninggalkan segala larangannya. Itulah syariat. Bagaimana kita boleh mengajak orang bersyariat sedang hatinya belum pun kenal Tuhan,apa lagi mencintaiNya? Syariat jadi berat bilamana manusia belum dapatkan Tuhan. Tapi bila Tuhan sudah benar-benar dihati,seberat apapun syariat itu,pasti akan mampu dilaksanakan.

Maka langkah pertama didalam berdakwah ialah Tuhan dahulu yang wajib dikenalkan. Bukankah awal-awal agama mengenal Allah? Tidak usahlah kita kisahkan tidak bertudungnya dia,seksi bajunya,sebaliknya berfikirlah untuk menanamkan Tuhan dulu dihatinya. Haruslah diingat bahawa kuasa merubah hati manusia itu bukan ditangan kita. Tuhanlah yang berkuasa melakukannya. Kerana itu didalam usaha menarik manusia kearah kebaikan,doa adalah hal terpenting yang mesti dilakukan. Kita berusaha sekuatnya,kemudian serahkan urusan itu kepada Tuhan.

Abuya sering didatangi pelbagai golongan. Pembesar negara,orang politik,artis,korporat,bahkan sekumpulan mak nyah pun pernah datang menemui Abuya. Bukan Abuya tak tahu jenis manusia yang dihadapannya itu. Tak pakai tudung,baju terdedah,pergaulan bebas,rasuah,berzina dan bermacam kejahatan lagi yang dilakukan,namun tak pernah Abuya menyinggung semua itu. Kerana Abuya tahu untuk merubah manusia,hati merekalah yang perlu diikat terlebih dahulu kepada Tuhan. Abuya tak pernah sibuk tentang syariat mereka. Abuya hanya akan bercerita tentang Tuhan saja. Hasilnya,bila hati mendapat sentuhan Tuhan,maka sedikit demi sedikit mereka sendiri yang akan merubah cara hidup mereka tanpa ada yang memaksa.

Tapi sayang,banyak orang yang tersalah langkah didalam berdakwah. Awal-awal lagi sudah lantang bercakap tentang syariat. Menyindir-nyindir bahkan sampai menghina mereka yang dilihat tidak sempurna syariatnya. Silapnya.. Pendekatan semacam itu sebenarnya hanya akan membuatkan orang makin jauh dari Tuhan. Bayangkan saja..kita tidak mengenali seseorang itu,tapi kita diarahnya untuk buat itu dan ini. Mampukah kita mengikutnya? Padahal kalau hati dah sayang,tanpa disuruh pun terus saja kita laksanakan. Samalah seperti orang yang tak kenal Tuhan tapi disuruh beramal dengan syariat Tuhan. Mahu ke dia? Kita nak ajak orang makan kenduri pun kena jemput elok-elok,bagi kad jemputan dan sebagainya. Inikan pula hendak mengajak orang kepada agama!

Syariat yang indah ialah bila diamalkan dari hati yang benar takut dan cintakan Tuhan. Bukan sekadar luaran saja,tapi hati juga ikut bersyariat. Hasil dari akidah dan syariat yang tepat ialah orang yang melihat terasa keindahannya. Negara Saudi contohnya dilihat paling ketat mengamalkan syariat. Tapi kenapa Saudi tidak pun dilihat sebagai negara islam contoh? Syariat yang mereka jadikan undang-undang itu bahkan dilihat sebagai satu penindasan dan dunia sangat prejudis dengannya. Tidak pun mampu menggambarkan islam yang sebenar. Inilah yang terjadi bila syariat dilaksanakan tidak dengan hati. Hanya kerana takutkan undang-undang manusia,bukan kerana takutkan Tuhan.

Kerana itu didalam menyampaikan dakwah,hati kitalah dulu yang perlu diubah. Periksalah hati.. Apakah ia sudah sepanjang masa dengan Tuhan? Kalau belum,malulah dengan diri sendiri. Sesungguhnya Allah itu melihat jauh ke dasar hati,bukan pada luaran peribadi.

Wallahu a'lam..


Comments

bintukamil said…
Salam kak khaulah.. saya juwairiyah.. saya minta izin akak untuk copy article akak ni kat fb saya.. saya akan letak alamt blog akak sekali.. lau akak dah izinkan baru saya letak.. syukran atas perkongsian yg sgt bermanfaat kak.. Mohon doakan saya kat bumi Sabah ni ya kak.. syukran jzkk..
Anonymous said…
salam k olah...saje nk share..
penceramah pas yg agak famous skrg...tgk n nilaikn sendiri ye

http://www.youtube.com/watch?v=wcqBUFBb6Gg

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…