Fanatik taksub gila!

Sunday, February 10, 2013
Selalu mereka bertanya,kenapa taksub sangat dengan Abuya? Kenapa bertuhankan Abuya? Bapak engkau tu sesat,dah mati! Apasal agungkan lagi? Hmm..kalau ikutkan memang malas nak jawab. Sebab rasanya kalau jawab pun bukanlah selesai masalah. Malah akan menambah masalah. Jawapan hanya untuk orang yang bertanya,tidak untuk orang yang nak buat naya. Tapi try jelah tulis.

Ayah..siapa yang tak sayang ayah? Sayangkan ayah itukan fitrah. Bila ianya fitrah,walaupun kadang-kadang ada kes ayah aniaya anak,tapi bukan mudah untuk anak membenci ayahnya sendiri. Apa lagilah jika ayah itu tidak ada salahnya. Salah sebagai manusia itu biasalah. Siapa yang tak bersalah? La ni dok heboh pasal Shila Amzah,ND lala dan Sharnaaz Ahmad. Maka hampir semua rakyat Malaysia berpendapat bahawa dalam hal ini ayah perlu diutamakan! Automatik!

Dan begitu jugalah dalam hal kami sebagai anak Abuya samada yang darah daging atau yang telah lama menganggap Abuya sebagai ayahnya dan dianggap anak oleh Abuya sendiri. Kita melihat sosok Abuya sebagai idola. Idola tu memang biasanya orang taksub,fanatik. Tapi tidaklah sampai menganggap dianya Tuhan. Dah tu yang orang boleh gila kat Kpop,Siti Nurhaliza,Hollywood,Bollywood semua tu,tak fanatik ke? Tak taksub ke? Walhal idola-idola itu bukanlah sebenar idola pun. Orang yang mengaku Rasulullah sebagai idola pun,nampaknya tidak pun betul-betul taksub dengan Rasulullah! Kalau taksub dengan artis,seluruh gaya rambut,baju,mekap,tudung,kening,kasut semua nak diikutnya. Sanggup perabih beribu bahkan berjuta untuk mendapatkan artis-idola kesayangannya. PSY punya pasal,juta pun jutalah.. Tapi bila kononnya taksub dengan Rasulullah,tidak pula bersungguh-sungguh nak hidup seperti baginda. Malah siapa yang dilihat cuba meniru gaya hidup Rasulullah itu akan dianggap kolot! Itulah sikap kita termasuk aku yang bercakap niha! Oh dunia.. Adilkah?

Berbalik pada cerita tadi.. Kalaulah terhadap orang yang takde kena mengena,darah daging pun takde,itupun boleh serah harta benda,inikan pula dengan darah daging yang disertakan kasih fitrah oleh Tuhan. Lebih-lebihlah lagi. Sepertimana orang hairankan kami yang sangat menyayangi ayah kami,begitu jugalah kami menghairankan orang yang sangat menyanjung fanatik taksub terhadap artis/idola kesayangan mereka. Padahal artis tu bukan kenal dia pun. Sayang pun tak. Walaupun artis memanglah cakap sayang peminat. Tapi kalau peminat kena kejar along pasal berhutang,agak-agak artis boleh tolong ke? Kalau tak boleh,kiranya tak cukup sayanglah tu. Tapi itu pun kita sayang cinta mati. Die hard fan haa!

Kepada orang yang tidak pun memberi manfaat dunia apatah lagi akhirat itupun kita boleh sayang fanatik taksub gila,masyarakat boleh saja terima,mengapa tidak kepada orang yang mengajarkan kita tentang Allah,Rasul dan akhirat? Yang hidupnya berfikir ingin menyelamatkan seluruh keluarga dan orang-orang yang bersamanya untuk dibawa kepada Tuhan.. Kenapa dipersoalkan? Kalau pun kita melihat dia itu sebagai sesat,apakah artis-artis korea,barat dan sebagainya itu tidak sesat? Islam pun tidak mereka itu. Boleh saja kita terima,bahkan sangat diperjuangkan! Siap dapat pangkat datuk lagi.. Mengapa kita berkompromi dengan hal yang ini,tapi tidak untuk yang lain? Tepuk dada tanyalah hati.

Saya kira persoalan yang saya timbulkan ini ialah juga jawapan kepada mereka yang bertanya. Kita memang tidak sempurna. Terlalu banyak yang perlu dibaiki dari masa ke semasa. Maka didalam kekurangan yang ada ini,berlebih kuranglah kita sesama. Janganlah sesiapa dijadikan mangsa kerakusan nafsu kita. Mudah-mudahan dengan itu Tuhan akan sempurnakan juga kita akhirnya..

Maaf bermaafan kita ye..

0 comments: