Menyongsong 2013

Monday, December 31, 2012
Mengambil sempena hari terakhir ditahun 2012 ini,aku gagahkan jari jemari (yang pendek tak runcing layaknya orang tinggi) ini untuk mengetik discreen touch ipad 2 ku ini.

Kian kencang debaran didada bersama lemah longlai lututnya bila dihadapkan Tuhan dengan berbagai peristiwa yang memaksa hati diaktifkan untuk sentiasa terhubung dengan Tuhan tanpa putus-putus lagi. Melepasi semua kejadian turun naik jatuh bangun yang telah Tuhan tetapkan itu,bagaimanalah hati tidak menyerah dibawah takhta kekuasaan Tuhan yang maha agung dengan segala kebesarannya. Bukankah Tuhan raja segala raja itu pencatur kepada semua yang ada ini?

Pernahkah terbayangkan bagaimana gelombang hati Nabi Musa bersama pengikutnya ketika mana dihadapan mereka ialah laut sedang dibelakangnya tentera musuh sedang memburu. Apakah yang mereka rasakan? Bagaimanakah pergantungan hati diwaktu itu kepada Tuhan? Hanya membayangkan saja sudah cukup untuk nafas seakan terhenti,jantung bagai tidak berdegup lagi.

Tidak sanggup untuk terus menyelami pula rasa hati pengikut Nabi Allah Ibrahim ketika Baginda sedang dibakar api yang marak menjulang tinggi! Nabi yang menjadi sandaran dunia akhirat mereka sedang hilang ditengah bahangnya api,bukan sehari tetapi 40 hari. Apakah yang ketika itu dirasakan oleh setiap hati? Masih adakah airmata untuk ditumpahkan menangisi kejadian yang 'sengaja' Tuhan ciptakan ini? Harapan apa yang tinggal untuk kekal meyakini janji Tuhan dan Nabi?

Tak habis ku berfikir dimana logiknya bilamana Tuhan membiarkan kekasihnya Nabi Yunus untuk sampai ditelan ikan. Begitu sekali Tuhan sanggup lakukan. Diletaknya kebenaran itu benar-benar dijurang yang tiada siapa menyangka akan mampu terselamat tetapi Tuhan kemudiannya menyelamatkan semuanya.

Oh Tuhan..inikah yang terpaksa dihadapi bilamana diri berjanji untuk memilih jalan hidup para rasul dan nabi? Mustahil rasanya mengumpul kekuatan jika bukan kerana ada Nabi bersama.

Kalau beginilah caraMu Tuhan memperlakukan agamaMu,demi meminta hati si hamba benar-benar bergantung hanya padaMu,sungguh kami akur dan setuju. Andai menerima kemenangan itu bererti terpaksa melepas segala kebesaran yang disukai nafsu,kekalkanlah kami terus dijalanMu. Biar sampai kami tahu untuk mengangkat muka ke langit,sedang hati kekal dibumi.

Selamat menyambut tahun baru 2013 untuk semua yang setia disini. Semoga tahun ini kita dapat menyerahkan hati kepada Tuhan setelah memenanginya dari nafsu dan syaitan..

3 comments:

sirun qalbu said...

kak aula...andai kte akk wt nvel sy pst sy org ptame dpt kn nye...hehhe..bes sgt cter2 yg akk tlis kt blog2 akk...ade lcu,sdih,epy.

Anonymous said...

sanah hilwah

Anonymous said...

selamat berjuang...mencari realiti ketuhanan. hanya Allah yang mengizinkan untuk terus menerokai perasaan iman yg ihsan dan hati hidup dalam pemeliharaan kehambaan bertuhan.