Skip to main content

Alahai penilai

Berilmu dengan beramal adalah 2 perkara yang jauh bezanya. Setiap orang boleh saja mendapatkan ilmu,tapi tidak semua orang mampu beramal dengannya. Samakah seseorang yang mempunyai sijil kedoktoran tapi bekerja sebagai pemandu teksi,dengan seorang yang memiliki sijil yang sama dan memiliki klinik sendiri? Kita dinilai melalui ilmu,tetapi akan lebih dipercayai bila mampu mempraktikkannya. Seseorang yang punyai phd dalam bisnes tetapi bekerja makan gaji,dengan seorang yang hanya belajar bisnes secara kecil-kecilan tetapi mempunyai rangkaian perniagaan yang besar. Kira-kira siapakah yang lebih dipercayai?

Ada yang belajar tinggi dibidang agama sehingga keluar negara dan berjaya menggenggam segulung ijazah,tetapi tidak pun berjaya mewujudkan sistem kehidupan islam (Sedangkan islam itu agama praktikal). Tapi ada yang hanya belajar agama dari guru kampung namun berjaya membangun satu model kehidupan yang menjadikan islam sebagai cara hidup. Diantara kedua ini siapakah yang dilihat lebih berhak bercakap tentang agama? Agaknya siapakah yang akan lebih dijadikan tempat rujuk?

Seorang yang memiliki sijil sebagai tukang masak,tetapi tidak pernah pun menghasilkan apa-apa masakan,dengan seorang yang hanya belajar masak dengan ibunya tapi berjaya membuka sebuah perusahaan katering. Siapakah yang dilihat lebih berjaya? Siapakah yang akan mendapat nama didalam bidang masakan? Apakah mereka yang hanya punyai sijil atau mereka yang berjaya supply makanan ke merata tempat?

Lagi contoh.. Seorang guru yang mengajarkan vokal tetapi tidak pun memiliki sebarang album dengan seorang penyanyi yang mempunyai puluhan album dan ribuan peminat. Siapakah yang akan sering dipanggil untuk show kesana kemari? Siapakah yang akan lebih dikenali?

Melihat contoh dan perbandingan diatas saya kira cukup untuk kita melihat jauh kedalam diri kita. Andai kita hanya baru mampu berilmu atau bercakap tentang ilmu tanpa sebarang pembuktian atau praktik,rasanya lebih baik kita renung seketika sebelum menyambung kata-kata lebih-lebih lagilah hendak mempersoalkan mereka yang lebih dulu beramal dan membuktikan ilmu yang ada. Sekarang ni mana-mana company pun akan mengutamakan pengambilan pekerja yang berpengalaman berbanding pekerja yang baru saja habis belajar bersama sijilnya. Kerana apa yang diamalkan atau dipraktikkan itu ialah bukti untuk timbulnya kepercayaan orang terhadap kita. Lebih-lebih lagilah didalam hal agama terutamanya islam. Jika kita hanya tahu mengkritik sedangkan hidup kita belum pun melambangkan islam sebenar,apa lagilah jika orang yang dikritik itu kelihatannya lebih menonjol dalam pengamalan islam sebagai dinul hayah,sepatutnya kita malu dengan mereka. Kalau pun memang ada kelemahan disana sini,sekurang-kurangnya mereka sudah mencuba dan berusaha sebaiknya untuk merealisasikan ilmu yang ada. Bukankah hasil praktik,seseorang akan mendapatkan ilmu yang jauh lebih baik dan tinggi dari orang yang hanya belajar ilmu secara teori walau punyai sijil sekalipun?

Aku sendiri memang jenis suka kritik-kritik ni. Selalu melihat ada yang tak kena pada hasil kerja orang lain. Sedangkan pada hakikatnya aku pun bukanlah mampu sangat untuk menjadi pencetus. Hanya senang menjadi penilai.. Alahai...

Comments

Anonymous said…
Like gegiler post kali ni... SETUJU...
So kt dah d keputusan dgn poblem skrg ni...
Terima Kasih Abuya...
Thnks kOlah...

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…