Catatan Kembara 3 (Pasar Ukaz)

Tuesday, December 18, 2012
Ditengah dahsyatnya kerosakan masyarakat arab jahiliyah,Allah mendatangkan seorang Rasul yang akhirnya telah memartabatkan bangsa arab menjadi empayar islam di tiga suku dunia. Begitu jugalah disaat dunia kini sudah mencapai tahap kerosakan yang paling sempurna,maka seorang Nabi sangat diperlukan untuk membaiki semuanya. Siapa kata cukup dengan quran dan hadis saja? Sedangkan kehancuran dunia masa kini jauh lebih besar dari apa yang pernah berlaku dizaman jahiliyah pertama dahulu. Memang Nabi tidak akan datang lagi bersama fizikalnya,namun roh Baginda yang merupakan sumber kekuatan itu akan mengiringi kemunculan orang-orangnya. Demikian janji Tuhan dan Rasul terhadap kebangkitan islam diakhir zaman ini.

Menjelang senja
Pemandangan sekitar Pasar Ukaz
Musafir kali ini seterusnya membawaku singgah disebuah tempat yang cukup terkenal dizaman kuno atau jahiliyah dahulu iaitu Pasar Ukaz. Terletak diantara Mekah dan Taif,pasar ini merupakan pasar tradisi yang paling pesat disaat itu. Tidak sahaja menyediakan pelbagai aneka barangan jualan,malah disitu juga sering diadakan temasya tahunan pertunjukan syair dan budaya. Setiap suku akan mempersembahkan kehebatan syair tradisional mereka. Namun yang lebih 'unik' lagi dipasar ini juga diadakan perdagangan hamba. Para hamba akan dijual dan dilelong kepada orang-orang kaya yang ingin membeli dan menjadikan mereka itu sebagai budak suruhan.

Caprice yang berjasa
Abil dengan gaya Indianya!
Dizaman ini walaupun sudah tidak kelihatan lagi pasar-pasar yang menjual orang,tapi hakikatnya perkara itu masih wujud lagi ditengah masyarakat bahkan dengan cara yang lebih ngeri. Bukankah kegiatan pelacuran dan seumpanya itu ialah sejenis perdagangan manusia? Oh ya.. mletakkan hantaran yang tinggi untuk perkahwinan anak rasanya termasuk kategori ni tak?

Pasar Ukaz kini berfungsi sebagai sebuah tapak ekspo yang besar dan beberapa ciri tradisional masih dikekalkan disini. Terdapat deretan khemah-khemah badwi moden yang menjadi daya tarikan dipasar ini. Ada juga gedung-gedung yang dijadikan tempat muktamar atau apa saja acara tahunan yang dianjurkan atas nama kerajaan Saudi dan mungkin juga boleh digunakan untuk umum.

Bangunan muktamar
Deretan khemah badwi dibelakang
Dari Shafa menuju Pasar Ukaz,kami melewati sebuah mata air. Uish..lama tak nampak. Kalau kat Malaysia biasalah tengok. Tambah-tambah lagi paip selalu bocor habis berair satu jalan. Hehe..

 

Ilalliqaa..