Skip to main content

Catatan Kembara 3 (Pasar Ukaz)

Ditengah dahsyatnya kerosakan masyarakat arab jahiliyah,Allah mendatangkan seorang Rasul yang akhirnya telah memartabatkan bangsa arab menjadi empayar islam di tiga suku dunia. Begitu jugalah disaat dunia kini sudah mencapai tahap kerosakan yang paling sempurna,maka seorang Nabi sangat diperlukan untuk membaiki semuanya. Siapa kata cukup dengan quran dan hadis saja? Sedangkan kehancuran dunia masa kini jauh lebih besar dari apa yang pernah berlaku dizaman jahiliyah pertama dahulu. Memang Nabi tidak akan datang lagi bersama fizikalnya,namun roh Baginda yang merupakan sumber kekuatan itu akan mengiringi kemunculan orang-orangnya. Demikian janji Tuhan dan Rasul terhadap kebangkitan islam diakhir zaman ini.

Menjelang senja
Pemandangan sekitar Pasar Ukaz
Musafir kali ini seterusnya membawaku singgah disebuah tempat yang cukup terkenal dizaman kuno atau jahiliyah dahulu iaitu Pasar Ukaz. Terletak diantara Mekah dan Taif,pasar ini merupakan pasar tradisi yang paling pesat disaat itu. Tidak sahaja menyediakan pelbagai aneka barangan jualan,malah disitu juga sering diadakan temasya tahunan pertunjukan syair dan budaya. Setiap suku akan mempersembahkan kehebatan syair tradisional mereka. Namun yang lebih 'unik' lagi dipasar ini juga diadakan perdagangan hamba. Para hamba akan dijual dan dilelong kepada orang-orang kaya yang ingin membeli dan menjadikan mereka itu sebagai budak suruhan.

Caprice yang berjasa
Abil dengan gaya Indianya!
Dizaman ini walaupun sudah tidak kelihatan lagi pasar-pasar yang menjual orang,tapi hakikatnya perkara itu masih wujud lagi ditengah masyarakat bahkan dengan cara yang lebih ngeri. Bukankah kegiatan pelacuran dan seumpanya itu ialah sejenis perdagangan manusia? Oh ya.. mletakkan hantaran yang tinggi untuk perkahwinan anak rasanya termasuk kategori ni tak?

Pasar Ukaz kini berfungsi sebagai sebuah tapak ekspo yang besar dan beberapa ciri tradisional masih dikekalkan disini. Terdapat deretan khemah-khemah badwi moden yang menjadi daya tarikan dipasar ini. Ada juga gedung-gedung yang dijadikan tempat muktamar atau apa saja acara tahunan yang dianjurkan atas nama kerajaan Saudi dan mungkin juga boleh digunakan untuk umum.

Bangunan muktamar
Deretan khemah badwi dibelakang
Dari Shafa menuju Pasar Ukaz,kami melewati sebuah mata air. Uish..lama tak nampak. Kalau kat Malaysia biasalah tengok. Tambah-tambah lagi paip selalu bocor habis berair satu jalan. Hehe..

 

Ilalliqaa..

 

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…