Skip to main content

Catatan Kembara 4 (Riyadh)

Kami berangkat dari Taif menuju ke Riyadh sekitar lepas maghrib jam 6 petang. Tak taulah 6 petang ke 6 malam sebab disini maghrib sekitar 5.40. Dikeranakan keadaan yang sudah gelap maka kami tak dapatlah menyaksikan pemandangan disepanjang perjalanan yang menurut katanya indah. Ada padang pasir yang unik dan lain-lain. Pemandangan tu hanya dapat kami saksikan ketika perjalanan pulang dari Riyadh ke Mekah kerana diwaktu itu kami berangkat lebih awal. Tapi dikeranakan keletihan maka takde mood nak turun bergambar.

Diperjalanan sempat kami singgah makan malam disebuah restoran yang terletak di RnR. Hampir semua restoran di Saudi ni menyediakan family section untuk pelanggan. Kira macam undang-undanglah. Perempuan tak boleh sewenang-wenangnya makan dikhalayak ramai. Kalau direstoran itu tidak disediakan tempat makan untuk keluarga,maka haruslah tapau dan makan dirumah. Aku memang tak setuju sangat dengan sistem ni. Tapi terpaksalah akur. Di restoran yang kami singgah ni tempat makan keluarga tidak disediakan,sebaliknya dibuat bilik-bilik yang lengkap dengan katil dan toilet yang berada diluar restoran yang boleh disewa dengan harga 20 riyal. Itu khusus untuk keluarga. Untung juga. Bolehlah rehat-rehat,nak mandi pun boleh sementara menunggu makanan datang. Lagi keunikan disini ialah ia menyediakan hidangan burung puyuh panggang. Aku ni bukan lalu sangat nak makan burung ni,tapi dikeranakan keadaannya nampak menyelerakan maka ku sental jelah. Hmm.. Sedap..alhamdulillah..

Puyuh panggang
Setelah makan permusafiran diteruskan. Aku tak perasan pukul berapa sampai Riyadh. Mungkin dalam pukul 1 lebih rasanya. Sembang sikit-sikit dengan tuan rumah,lepastu tidur. Esok ada meeting,nak kena segarlah.

Esoknya seharian kami menyusuri bandar Riyadh,menyelesaikan tugas-tugas yang diberi. Pun tak banyak bergambar sebab seganla kan..urusan rasmi takkan aku sibuk nak bergaya. Makan tengahari kami disponsor oleh seorang kawan disini. Makan kambing sedulang harga sampai 400riyal. Ishla..larat nak habiskan!

Kambing makan 2 orang!
Sebelah malamnya, Asma' isteri tuan rumah membawa kami jalan di Riyadh Gallery,sebuah mall disini. Mall nya gempak tapi takde apa yang menarik sebab kita bukan kaki shopping. Kalau bawa ke pasar malam mungkin semangat jugalah nak memborong. Cuma orang kat sini teruja sangat dengan mall ni pasal suasananya dibuat ada pokok-pokok,binatang dan sungai. Bagi kita orang Malaysia ni taklah jakun sangat.

Balik dari mall kami terus menuju kerumah keluarga Asma' kerana diundang makan malam. Ibu Asma' yang kami panggil mama ialah wanita yang berasal dari Kuwait tapi berkahwin dengan lelaki Saudi. Sudah 6 tahun bercerai dengan suaminya. Dialah yang bekerja keras membesarkan anak-anaknya kerana bekas suaminya telah menghalau mereka keluar dari rumah dan telah menikah dengan isteri baru. Pertemuan dengan ibu Asma' dan adik-adiknya sedikit sebanyak mengubah tanggapanku terhadap wanita di Saudi. Ternyata masih ada perempuan disini yang berfikiran terbuka,rajin buat kerja rumah tanpa memerlukan pembantu dan berdikari. Sebab selama ni perempuan Saudi yang aku jumpa semua jenis manja. Padahal suri rumah,tapi mesti nak ada orang gaji. Anak 2-3 orang je pun. Bangun pukul 11 tengahari,bersolek,melawa itulah kerjanya. Suami tu dah macam kuli. Kalau kat Malaysia memang nak kenalah!

Bersama Syahad dan 'Ahad
Hidangan buffet macam hotel
Oklah dah panjang cerita. Nanti sambung lagi k.. Banyak lagi kisahnye haa..

 

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…