Skip to main content

Nothing but the truth

Aku menulis entry kali ini dengan berinspirasikan satu kisah yang aku dapatkan lewat pembelajaranku akhir-akhir ini. Kisah seorang wanita yang bekerja sebagai wartawan di satu akhbar yang menulis tentang politik. Kehidupannya tak ubah seperti wanita lain bersama suami dan ibu kepada seorang anak lelaki. Hinggalah pada suatu hari dia telah membongkar dan menulis tentang rahsia kerajaan yang didapatkannya dari satu sumber yang sah dan boleh dipercayai. Hasil dari itu dia berhadapan dengan banyak pihak yang tidak senang dengan tindakan beraninya dan dia diminta untuk mendedahkan siapakah sumber yang telah membocorkan rahsia kerajaan itu.

Pihak keselamatan telah menahannya dan dia hanya akan dibebaskan jika dia bersetuju untuk memberitahu nama orang yang menjadi sumber maklumatnya itu. Dia dianggap bersekongkol dengan mereka yang membeberkan rahsia sulit negara. Dan itu bukan kesalahan yang kecil. Namun wanita itu kekal memegang prinsip dan etika kewartawanan untuk melindungi hak mereka yang menjadi sumber maklumat kepadanya. Keberadaannya di jel yang dijangka bersifat sementara kerana pihak yang menahan menyangka dia akhirnya akan mengalah dan membuka mulut,ternyata berlarutan hinggalah hampir setahun.

Prinsip yang teguh dipegang itu jelas memberi kesan kepada suami dan anak lelakinya yang masih bersekolah rendah. Perkahwinannya kandas dan dia sendiri hilang hak penjagaan terhadap anaknya. Namun dia tetap dengan keputusan untuk terus mempertahankan prinsipnya itu walhal dia boleh saja kembali kerumah untuk hidup seperti biasa andai dia setuju untuk mendedahkan identiti sumbernya itu. Ternyata wang dan kehidupan selesa bukanlah tukaran bagi prinsip yang disemat kedalam hatinya dan dia merasakan itulah tanggungjawabnya dan dia dipihak yang benar. Walhal yang sedang dihadapinya itu ialah negara!

Dia berpandangan,jika dengan segala hukuman yang dia terima (berpisah dengan anak dan menanggung derita hati seorang ibu) itu akan menggadaikan prinsipnya,maka tidak akan ada lagi orang yang berani memberi maklumat yang benar kepada wartawan kerana takut identiti mereka sebagai sumber maklumat akan terbongkar. Tidak ada lagi yang akan menyatakan kebenaran hanya kerana takut kehidupan terbarai.

Orang menganggap dia wanita bodoh dan kejam kerana sanggup merisikokan nasib anak dan keluarganya sendiri demi prinsip yang digenggam. Dan wanita itu berkata,bila ada lelaki yang dipenjara kerana mempertahankan prinsipnya,dia dianggap hero,dan bila lelaki meninggalkan keluarganya untuk pergi berperang mempertahankan negaranya,dibangunkan tugu untuk memperingatinya,tapi kenapa bila ada wanita yang sanggup melakukan hal yang sama,dia dianggap gila dan zalim? Kata-katanya itu ternyata membuka mata dan menyedarkan banyak pihak hingga hakim yang menjatuhkan hukuman keatasnya pun akhirnya akur bahawa wanita ini tidak akan membuka rahsianya,dan hakim kemudiannya membebaskan wanita besi itu.

Aku tersentak dengan kisah ini kerana aku kira inilah jawapan terbaik yang dapat aku berikan kepada mereka yang bertanya tentang kesesatan ayahku dan jemaahnya. Hanya kerana prinsip,seseorang sanggup dipenjara. Sedangkan ayahku mempertahankan agama dan Tuhannya. Untuk sampai diri,keluarga dan pengikutnya dapat hidup benar-benar untuk Tuhan bahkan mati keranaNya. Abuya tidak mendapatkan layanan istimewa dari negaranya,dia dibuang 7 tahun keluar negara,dicaci dihina oleh semua akhbar,media,masjid,mufti dan fatwa,tapi dia kekal memegang prinsipnya kerana yakin bahawa Tuhan bersamanya. Jemaahnya diharamkan,segala perniagaannya dihancurkan. Dia sendiri ditahan 10 tahun oleh ISA. Tapi kenapa dia boleh bangun semula? Kenapa pengaruhnya bahkan mendunia? Sedangkan segala cara telah diguna untuk melenyapkannya! Segala cara! Dia bahkan tidak memiliki apa-apa kekuatan melainkan sepenuhnya bersandar kepada Tuhan! Pernahkan terdetik dihati kita,kalau begini sekali keadaannya..jangan-jangan inilah kebenaran?!

Comments

Muhd Zaid said…
kak...maaf klo sy tnya pada akak macam n....erm...adakah ayah akak meninggal dunia atau ghaib....stiap jwapan akak sy akan bersikap husnuzon....insyaallah...
Anonymous said…
salam akak...

saye ade terbace pasal makanan kuskus tu....

rase mcm nak terleleh air liur nie....

boleh tak saye nak mintak resepinye???
Anonymous said…
Assalamualaikum,waktu janji makin hampir mmbuktikn kbnrn jemaah,masih boleh lg baiah ke? Mcm mne?
Saudara Zaid,ayah saya kekal hidup didalam hati orang2 yang menyayanginya.. :-)

Saudara anon,kita tidak pernah terlambat utk menuju Tuhan

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…