Sesatkah akidah mereka?!

Thursday, November 15, 2012
:فقد روى الطبراني عن أنس أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال:

من ترك الصلاة متعمدًا فقد كفر جهارًا

Bila baca hadis tentang siapa yang tinggalkan solat dengan sengaja maka kafirlah dia,hati terdetik..eh..kalau camtu banyaklah orang kafir ye. Sebab selalu je jumpa orang yang tak solat walaupun islam. Maksudnya kalau dia mati,kena kebumikan dekat perkuburan bukan islam lah kan?

Nampak mudah,tapi rupanya tidak semudah itu. Mengatakan seseorang yang islam,tapi tak sembahyang itu sebagai kafir adalah satu perbuatan yang sangat bahaya. Walau jelas perbuatannya itu sepertimana jelas apa yang tersurat didalam hadis,namun kita tetaplah perlu hati-hati kerana persoalan akidah itu sangatlah halus dan seni. Hanya Tuhan yang lebih mengetahui.

Rasulullah mengambil masa 10 tahun untuk membaiki akidah manusia,sedang hanya 3 tahun diperlukan untuk mengajarkan syariat. Ini adalah bukti bahawa akidah itu sesuatu yang cukup sulit untuk diperkatakan. Apa lagilah kalau kita bukan ahlinya. Ahli akidah pula bukanlah orang yang banyak ilmu tentangnya,tapi ialah orang yang diberi Tuhan untuk benar-benar memahaminya sekaligus beramal dengannya. Maka hakikatnya tidak ramai orang yang betul-betul boleh dianggap sebagai mereka yang layak menilai dan menjatuhkan hukum terhadap akidah manusia.

Lain halnya dengan syariat. Syariat adalah persoalan lahir. Tak solat,tak tutup aurat,minum arak,berzina dan lain-lain. Jika seseorang melakukan perlanggaran syariat,mudah untuk kita menilainya. Contoh bila ada orang mendedahkan aurat,tidak pula boleh dikatakan,takpe..dah kerja dia kena pakai macamtu. Maksudnya,tetaplah dia bersalah kerana telah membuka auratnya. Tapi bila membabitkan akidah,sebaiknya kita perlu lebih berhati-hati. Kerana menuduh seseorang itu kafir atau sesat akidahnya,berat akibatnya. Lebih-lebih lagi jika orang yang dituduh itu tidak pun bersalah. Sebab itu walaupun jelas orang tu tak solat,tapi tidaklah kita berhak mengatakannya kafir kerna itu adalah urusan dia dengan Tuhan.

Jadi,kalau mereka yang jelas sudah melanggar syariat pun,kita tidak boleh menuduhnya kafir,apatah lagilah bagi orang-orang yang sempurna syariatnya! Andai ada hal yang menjadi pegangan mereka,yang kita tidak pun memahaminya kerana kita bukan ahlinya,maka lebihlah sepatutnya kita berhati-hati untuk mengatakan akidah mereka itu sesat! Sepertimanalah orang yang jelas melanggar syariat itu tidak mahu dikatakan sesat atau kafir,malah tetaplah mengaku bahawa mereka itu islam,apa lagilah dengan mereka yang kuat berpegang dengan syariat! Apakah sewenangnya kita boleh melabelkan mereka sesat?

Orang melayu cukup asing dengan hadis akhir zaman dan janji Tuhan yang dikatakan akan berlaku! Kemunculan Imam Mahdi dan orang-orangnya yang akan menyelamatkan dunia..tidak ramai yang tahu tentangnya. Lain dengan bangsa seperti arab,turki dan sebagainya. Mereka cukup yakin dengan hadis yang disabdakan sejak 1500 tahun itu bahawa islam akan kembali gemilang. Kebangkitannya bermula dari timur. Bahkan ada yang sudah cukup yakin bahawa timur itu ialah Malaysia dan Indonesia kerana melihat kepada arus kebangkitan islam yang cukup pesat di dua negara itu mengalahkan negara-negara lain. Sayang ye.. Disaat orang lain pun cukup tabik dan berharap dengan kemampuan Malaysia menerajui kebangkitan islam akhir zaman,kita malah tidak pernah pun memikirkannya apalagi untuk mempersiapkannya. Sibuklah kita berjuang menyelamatkan bangsa,sedang agama...? Entah apalah nasibnya..

Meyakini perihal janji Tuhan diakhir zaman,memperjuangkannya,bahkan menagihnya sepenuh hati dari Tuhan agar ia segera berlaku,itu adalah tanggungjawab semua manusia. Bukan hanya sekelompok golongan sahaja. Menunggu apa yang telah Tuhan janjikan akan berlaku,bukanlah hanya dengan bermenung dan menongkat dagu. Sebaliknya perlulah ada usaha yang dilakukan. Mengharap  ianya berlaku ditangan kita,bukanlah satu kesalahan. Kalau pun kelak bukan rezki kita,tidak pun kita rugi. Bukankah para sahabat ketika dikatakan konstantinopel akan jatuh ke tangan islam,mereka berkejar untuk membuktikan sabda nabi. Walaupun peristiwa itu hanya berlaku 700 tahun setelah itu! Tetaplah mereka mendapatkan ganjaran yang besar kerana menjadi orang yang bersungguh-sungguh membenarkan Rasulullah.

Kisah sebegini tidak ramai masyarakat kita yang arif tentangnya. Maka jadi hairanlah mereka terhadap orang yang bersungguh meyakininya. Dan dilemparkanlah dengan kata-kata seperti sesat dan menyeleweng. Padahal kalau hal ini hendak dipositifkan,cukuplah melihat keyakinan ini bukan disudut akidah. Tetapi lebih kepada khilaf yakni sesuatu perkara yang ada pro dan kontranya,boleh dibincangkan dan sangat boleh bertolak ansur tentangnya. Sepertilah kita cukup sporting terhadap mereka yang belum sepenuhnya mengikuti syariat Tuhan,dengan harapan Tuhan akan membuka hatinya suatu saat kelak,mengapa tidak kita juga bertoleransi dalam hal yang seumpama ini?

Maafkan saya andai pandangan peribadi ini mencetus rasa kurang senang dihati para pembaca. Tidak salah rasanya melontar pendapat. Sebarang komen sangat dialukan.

                                                       Jibah dah pandai pegang tasbih!




















1 comments:

Anonymous said...

assalamualaikum...saya Awis Arkani, nak bertanya, kamu ni anak kepada Allahyarham Abuya ka?