Skip to main content

Mana nak dicari

Aku tidak pernah belajar tinggi tentang ilmu pemerintahan,sistem negara,politik,kepimpinan dan sebagainya. Namun aku banyak dengar dan belajar dari Abuya tentang kepimpinan menurut islam.

Rasul,nabi,mujaddid dan pemimpin yang ada didalam sejarah islam semuanya merupakan lantikan oleh Tuhan. Kalau ada pun yang dilantik oleh Rasul,itu hakikatnya ialah diambil dari Tuhan. Tidak ada istilah pemimpin dipilih hasil undian orang ramai. Apa lagilah kalau pemimpin itu terpaksa berkempen menyogok rakyat agar memilih dirinya sendiri. Islam menggambarkan bahawa pemimpin ialah satu tugas yang maha berat. Segala beban terpikul dibahunya. Bukan hanya beban duniawi,tetapi yang lebih ditakuti ialah beban ukhrawi. Setiap perlakuannya akan disoal oleh Tuhan bagaimana dia memikul tanggungjawab dan amanah yang diberikan. Mampukah? Sebab itu orang-orang soleh bila dilantik menjadi pemimpin maka dia akan jadi orang yang paling banyak menangis kerana takutkan Tuhan. Takutnya jika amanah dari Tuhan itu gagal mereka laksanakan dan hukuman yang berat menanti.

Menjadi pemimpin ialah menjadi orang yang terbaik dikalangan masyarakat. Dirinya mestilah menjadi model untuk dicontohi oleh rakyat. Diri dan keluarganya perlulah bertanggungjawab terhadap setiap tindak tanduk kerana mereka adalah ikutan. Tanggungjawab terhadap rakyat bukan sekadar mencukupkan keperluan harian mereka,namun yang jauh lebih besar dari itu ialah pemimpin sepatutnya tahu bagaimana memberikan Tuhan kepada pengikutnya. Mengapa Tuhan? Kerana dengan mendapatkan Tuhan saja manusia akan merasa cukup dan memiliki segala-galanya. Memberikan keperluan dunia semata,hanyalah akan mencetuskan masalah yang berpanjangan tiada berkesudahan. Kerana dunia itu ibarat air laut. Diminum hanya menambah haus. Maka bila rakyat mendapatkan dunia tanpa Tuhan ada dihati,walaupun keperluan mereka sudah cukup bahkan melebihi,tetaplah mereka akan terus meminta-minta dan tidak berpuas hati. Kerana itu pemimpin didunia sekarang kebingungan. Mereka merasa telah memberikan segalanya kepada rakyat. Minyak murah,harga barang rendah,subsidi itu ini,tapi itu semua ternyata bukanlah jaminan untuk rakyat akur,taat dan patuh kepada kepimpinan mereka. Sedangkan kalau rakyat mendapat Tuhan,tanpa kemewahan pun mereka akan bersyukur dan menerima segala yang diberikan oleh pemimpin bahkan tetap mampu untuk taat!

Percayalah! Kita tidak memerlukan pemimpin yang hanya mampu memberikan keselesaan didunia,tapi kita sebenarnya mencari pemimpin yang akan memimpin kita hingga ke syurga. Pemimpin itu bukan sekadar 'tahu bercakap tentang agama' kerana sudah terbukti orang yang konon mempunyai ilmu agama yang tinggi ini biasanya jumud. Beku. Tidak berkembang. Sedangkan itu bukanlah ciri islam yang sebenar. Pemimpin sejati ialah yang telah terbukti berjaya menjadikan Tuhan dan agama sebagai cara hidup dan model islam yang terbaik untuk ditiru oleh seluruh masyarakat termasuk yang bukan islam.

Kerana itu aku hairan dengan mereka yang bersungguh-sungguh hendak menjadi pemimpin. Digunalah berbagai cara agar dirinya dipilih untuk memimpin. Kalaulah kita sedar apakah yang bakal ditanggung oleh seorang pemimpin,nescaya kita sebolehnya menolak untuk jadi pemimpin. Dan kalau memang kita terpilih dan dipilih pun untuk memimpin bangsa,negara atau agama,maka wajiblah kita merasa takut yang teramat sangat kepada Tuhan kerana sebelah kaki kita ibaratnya telah pun didalam neraka. Sedangkan menjadi pemimpin didalam rumahtangga saja pun sudah berat bebannya,apa lagilah jika menjadi pemimpin kepada masyarakat yang lebih besar. Ada sajak yang Abuya nukilkan khusus untuk menggambarkan perihal pemimpin yang sebenar. Moga jadi panduan untuk diriku dan semua yang sudi membaca..

Pemimpin yang adil sangat dikehendaki
Penyelamat ummah dunia dan akhirat
Tiada keadilan ummatkan huru hara
Pemimpin menanggung dosa rakyatnya

Pemimpin yang adil orangnya tawadhuk
Boleh duduk sama dengan rakyatnya
Kehidupannya tidak jauh beza dengan rakyat
Kepentingan rakyat lebih utama

Dia boleh ditegur oleh rakyat-rakyatnya
Kasih sayang terserlah dimukanya
Sombong dan takabur tidak ada pada dirinya
Rakyat hormat bukan takut padanya

Kepentingan rakyat sangat dijaga
Wang rakyat dan negara tidak disalah guna
Rasuah dan kemungkaran amat dijauhinya
Rakyat diajar mentaati Allah

Pemimpin-pemimpin diakhir zaman
Kebanyakan pencetus huru hara
Akhlak yang mulia pakaian dirinya
Rakyat hormat dan sayang padanya

Mana nak dicari pemimpin yang begini..

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…