Skip to main content

Keluarkan dulu produk,baru buat iklannya!

Syariat Tuhan hanya akan dapat ditegakkan dengan sebaiknya,tepat seperti yang Tuhan mahu,jika manusia itu telah benar-benar dapat mencintai Tuhan sebagai cintanya yang paling agung. Kerana cinta itulah yang membuatkan kita akan sanggup lakukan apa saja sebagai pembuktian cinta. Tanpa cinta,mustahil seorang hamba itu akan dapat berbuat sehabis mungkin untuk Tuhan yang dicintainya. Kerna itu Rasulullah saw mengambil masa yang lebih lama untuk memperkenalkan Tuhan berbanding dengan masa yang diambil dalam mengajarkan syariat. Itu adalah bukti bahawa syariat akan jadi mudah diamalkan jika manusia itu sudah mengenali,mencintai dan takutkan Tuhan.

Namun,kenapa hari ini sukar sekali didapatkan golongan manusia yang benar-benar mampu mempraktikkan syariat dengan sebaiknya? Apa salahnya dengan sistem pendidikan yang ada hinggakan manusia melihat syariat itu sebagai satu hal yang sangat susah? Ada orang yang hanya mengambil sebahagiannya saja. Ada juga yang merasakan sudah melakukan semuanya tapi kerana tiada panduan,islam yang diamalkan itu tiada keindahannya. Yang lebih malang bila terdapat golongan yang sama sekali tidak memikirkannya.

Kehebatan Rasulullah ialah apabila baginda berjaya mendidik bangsa arab yang tadinya merupakan bangsa yang paling hina diwaktu itu berubah menjadi bangsa yang sangat berwibawa. Empayar islam pada zaman itu diterajui oleh bangsa arab. Hinggakan Rom dan Parsi itu berjaya dikalahkan dikeranakan kehebatan islam yang dibawa oleh Rasulullah dan para sahabat. Dalam semua itu,percayalah! Rasulullah memulakannya dengan memperkenalkan Tuhan. Tuhan dijadikan modal terbesar dalam kehidupan. Tempat rujukan utama dan juga pemangkin untuk berjuang.

Jika ummat islam diwaktu ini dapat mengembalikan semula apa yang telah diajarkan oleh Rasulullah saw,pasti kekuatan islam itu akan jauh lebih kuat berbanding sekarang. Islam hari ini lebih banyak orang yang memperkatakannya daripada mengamalkannya. Jika ada yang mengambil islam sebagai cara hidup didalam segala aspek,mereka akan dikatakan extreme. Islam itu cukuplah diambil sekadarnya,kata mereka. Sedangkan,untuk menjadi doktor pun seseorang itu mestilah mengambil keseluruhan ilmu tentang kedoktoran. Jika ada yang mengambilnya dengan ala kadar saja,dia akan merisikokan pesakit yang dirawatnya. Bagaimana pula dengan islam? Bukankah hal itu dulu yang akan ditanyakan Tuhan kepada kita diakhirat kelak? Tuhan tak akan tanya apakah kita doktor pakar ke,doktor gigi atau doktor haiwan!

Benarlah bahawa islam itu lemah kerana penganutnya sendiri. Ummat islam berbangga untuk bercakap tentang islam tetapi cukup takut untuk mengamalkannya. Malaysia ialah sebuah negara yang disebut sebagai pengamalan islam terbaik didunia. Tapi hakikatnya? Yang konon mengaku membawa islam pun,tidak ada satu pun model cara hidup islam yang diketengahkannya. Sedangkan menjadikan islam sebagai cara hidup itu ialah dengan mewujudkan sistem-sistem islam yang jika orang melihatnya,mudah bagi mereka untuk menirunya. Bukankah sesuatu hal yang baik yang dilakukan itu bertujuan agar orang lain boleh mengikuti dan menikmatinya juga? Dengan mewujudkan modelnya,bukan sekadar ilmunya. Sepertilah jika kita mahu memperkenalkan satu produk. Contohnya laptop. Bukankah kita akan mengeluarkan laptop itu serentak dengan iklan tentangnya? Atau kita hanya iklankan tentang laptop,tapi tidak pun mengeluarkannya?

Begitulah islam. Jika kita bercakap tentang sistem pendidikan Rasulullah,maka wajiblah untuk kita mewujudkan modelnya. Sama seperti jika kita bercakap tentang ekonomi islam,maka wujudkanlah satu bentuk ekonomi seperti perniagaan yang benar-benar mengambil Tuhan sebagai modal. Bukannya cakap tentang ekonomi islam,tapi bila nak berniaga,kita pun pakat pinjam bank yang mengamalkan sistem kapitalis. Bukan!

Kerana sibuk bercakaplah akhirnya pengamalan islam jadi haru biru sekali. Orang yang jahil tentang islam pun akhirnya mengamalkan islam mengikut cara yang mereka andaikan. Yang mudah bagi mereka dengan alasan mengatakan islam itu memudahkan! Itu kerana tiada model! Orang tak dapat gambarkan islam itu bagaimana rupanya. Bila mereka tanyakan,mudah saja kita jawab,ala..yang macam Rasulullah dulu buat.
Geleng kepala.



***Adat orang melayu ni kaya dengan kiasan. Kesimpulannya,jika Puan Siti mempunyai PHD bidang memasak(ada ke PHD bidang ni?) Bila dia lihat Puan Ani yang hanya lulus UPSR memiliki sebuah restoran 5 bintang yang terkenal dengan masakan yang sedap,sedangkan Puan Siti hanya mampu memasak maggi dirumahnya,janganlah dengki. Sebaiknya Puan Siti sering-sering lah bertandang ke Restoran Puan Ani untuk membeli lauk-pauk yang sedap itu untuk keluarga. Mana tau,kalau kerap sangat datang,nanti Puan Ani bagi diskaun! Tapi janganlah pula berkata,
“ Eh Puan Ani,awak ni lulus UPSR jekan? Tapi kenapa dapat masak sedap-sedap,pastu orang ramai datang restoran awak? Awak guna sihir ke? ”
Allah...inilah mentaliti kita umumnya.

Yang baik datangnya dari Allah. Yang buruk hodoh tu datang dari nafsu saya yang belum terdidik. Mohon maaf...sekian.

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…