Hadiah buat para kekasih

Thursday, February 24, 2011
Sakan betul tengok orang sambut Hari Kekasih/ Valentine’s Day. Macam-macam bentuk hadiah dipersembahkan sebagai bukti cinta. Bunga,coklat,cincin,teddy bear dan sebagainya. Itu semua dilakukan tak lain tak bukan untuk menyenangkan hati orang yang dicintai. Malah ada yang sanggup berhabis-habisan demi membahagiakan kekasih hati. Diwaktu sedang mabuk cinta inilah bermacam-macam janji ditaburkan. Semuanya indah-indah belaka. Yang tak logik pun ada. Lautan api sanggup ku renangi. Bomba pun tak berenang dalam rumah terbakar. Biarlah kita sehidup semati. Kembar siam ke? Hai..macam-macam..

Tapi tahukah kita apa pula syarat untuk bercinta dengan Tuhan? Pernahkah kita memikirkannya? Cukupkah dengan apa yang telah kita lakukan selama ini untuk membuatkan kita benar-benar dicintai oleh Tuhan?

Tuhan meletakkan syarat yang cukup tinggi sebagai tanda aras sebesar mana saja cinta kita kepadaNya. Janganlah kita sangka cinta Tuhan itu semurah bunga atau cincin yang biasa kita berikan pada mereka yang dicintai.

Kita lihat bagaimana Tuhan perlakukan kekasih-kekasihnya didalam percintaan mereka. Para rasul dan nabi ialah orang yang paling dicintai Tuhan. Tapi,apa yang Tuhan lakukan pada mereka?

Sejarah menceritakan perihal nabi-nabi dan rasul berhadapan dengan jutaan onak dan duri didalam melaksanakan amanah yang Tuhan berikan. Tidak ada antara mereka yang menempuhi jalan mudah didalam berdakwah. Semuanya pahit. Tidak tertanggung oleh kita. Lihat saja bagaimana Nabi Ibrahim dibakar oleh Namrud. Nabi Musa berhadapan dengan kekejaman Fir’aun. Bahkan Nabi Muhammad yang merupakan makhluk yang paling disayangi Tuhan juga tidak terlepas dari segala macam dugaan.

Kenapa begitu pahit sekali hakikat bercinta dengan Tuhan? Bukankah Tuhan itu pemilik seluruh kerajaan langit dan bumi? Mengapa Tuhan kelihatannya tega sekali memperlakukan kekasih-kekasihnya begitu? Boleh saja bukan,Tuhan memudahkan laluan untuk para kekasihnya itu dari awal hingga ke akhir perjuangan? Apakah sebenarnya yang Tuhan maksudkan dari semua kesusahan dan penderitaan ini?

Itulah kehebatan Tuhan yang maha agung. Dia menawarkan cintanya diatas seribu kepahitan. Itu kerana Dia mahu pastikan bahawa cinta hamba tetaplah padaNya walau diuji dengan segala macam bentuk ujian. Dia menciptakan kesusahan itu sebagai satu cara untuk kita tetap merasa hamba. Dengan itu kita akan selalu merasa bertuhan. Tuhan seolah berkata,jika benar kamu cintakan aku,maka bersiap sedialah untuk susah. Kalau memang kamu hamba yang setia,buktikanlah dengan kesanggupan kamu untuk bertarung dengan derita. Bijak sekali Tuhan. Itulah cara agar cinta itu dapat dipastikan benar bahawa ia bukan palsu. Sedangkan lumrah orang bercinta,hanya akan sanggup setia dikala bahagia. Diwaktu susah? Lari entah kemana..!

Para kekasih Tuhan itu,kerna kenalnya dengan Tuhan cinta agung,mampu untuk merasa bahagia didalam derita. Kesusahan itulah hiburan mereka. Mereka bahkan merasa Tuhan sedang sangat menggembirakan mereka didalam segala ujian yang ditimpakan. Kesakitan itu dirasakan sangat perlu untuk mereka. Kerana diwaktu itu mereka yakin bahawa Tuhan sedang bersama mereka.

Ajaib kan Tuhan? Mengukur cinta tidak dengan harta. Tidak seperti kita manusia yang menilai cinta dengan ketawa. Sedang Tuhan sangat kasihkan tangisan hambaNya. Tangisan takutkan dosa.

Jadi,kalau begitulah caranya Tuhan bercinta,janganlah kita sedihkan lagi atas segala ujian yang menimpa. Rasakanlah betapa Tuhan sedang cukup dekat dengan kita. Bahkan sepatutnya kita sangat cemaskan jika sudah lama tidak diuji Tuhan. Takut-takut Tuhan tidak uji itu kerna Tuhan sudah tidak pedulikan kita. Atau itu petanda Tuhan murka.

Oh Tuhan..ajarkanlah kami ilmu-ilmu yang sangat seni ini. Jangan pernah lepaskan kami dari pandangan rahmatMu..

0 comments: