Skip to main content

Satun 13

Berangan memang indah,apa lagi angan-angan tu akhirnya jadi kenyataan. Baiklah.. Angan-angan itu merugikan kecuali disertakan dengan doa. Manalah tau akan dimakbulkan kan?




Macamlah waktu dalam tarhil kami selalu berangan nak pergi Thailand.. Bukanlah suka sangat dengan negara yang banyak ba alif ba ya tu tapi anganan itu akan muncul bila rasa jemu dengan makanan tahanan maka Thailand akan terus muncul dalam ingatan sebagai negara yang mengungguli bahagian makanan diiringi Indon dan Indon. Indon kena sebut dua kali!

Tiba-tiba bila ekspo barangan halal yang sepatutnya diadakan di Jitra telah dipindahkan ke Satun,Thailand  (menurut laporan akhbar yang tiada henti mempromosi),maka jadilah angan-angan itu sebagai kenyataan bila kami diberi peluang untuk ikut sama memeriahkan ekspo itu. Berderet-deretlah kenderaan Malaysia melintasi sempadan Thai lengkap dengan surat izin gabernor membawa barang-barang dari pelbagai tempat untuk dilonggokkan diperkarangan Tesco Lotus atau sebutan Thai nya ialah Tesco Lotat. Banjirlah Satun dengan rakyat Malaysia.




Ekspo barangan halal ini sememangnya diperlukan masyarakat yang kini semakin sedar tentang kepentingan mendapatkan makanan atau barangan halal bagi menempa hati yang baik. Halal bukan saja pada label,tetapi halal yang ditetapkan oleh Tuhan itu sudah tentulah halal yang juga dapat membersihkan hati dari segala kekotoran yang sudah mendarah daging.

Setelah selama ini hanya tengok dari jauh je kemeriahan ekspo-ekspo ni,bila kali ni Allah izinkan untuk ikut serta,macam-macam rasa ada. Termasuk rasa jakun. Tak taulah jakun tengok khemah ke,tengok pengunjung ke,yang pasti jakun tengok makanan. Ok.







Thailand mempunyai nilai sentimental tersendiri buat kami adik beradik. Dulu waktu kenit-kenit duduk Sg Penchala,tiap kali dengar nak pergi Thailand wahhh hati pasti berbunga-bunga. Mana taknya,Thailand waktu itu bermakna jumpa Abuya dan Ummu setelah berpisah berbulan atau bertahun lamanya. Hati kecil kami pasti tidak dapat membendung keseronokan itu. Dengan menaiki van kelabu WDE yang masih ada sampailah kini,gerak subuh awal pagi. Kadang jumpa Abuya Ummu di Hatyai,pernah juga di Phuket dan Chiangmai. Dan dari dulu juga muka yang tak pernah tiada ialah Cumad. Dari aku pendek sampailah dah tinggi lebih dari Cumad,tetaplah Cumad setia menabur jasa disetiap kunjungan kami ke negara gajah putih itu atau dikalangan kami lebih dikenali sebagai negara anjing bersepah sebab realitinya lebih selalu terserempak dengan anjing berbanding gajah!!

Tiga malam,tiga teater. Gabungan Generasi Harapan,Remaja Harapan (pemuzik) dan Khadam Harapan ini (baru Adib reka nama untuk anak-anak penari dia) memberi harapan kepada kami untuk menambah rasa takutkan Tuhan dan rindu Nabi melalui usaha kecil memberi saham untuk melihat islam terus menang. Abuya kata kebudayaan ni macam habuk je. Tapi habuk tu kalau banyak sangat,sakit juga mata. Teater yang asalnya berbahasa melayu tetiba nak tukar bahasa Thai memanglah kelam kabut. Bila kelam kabut,cemas pun datang. Bila cemas datang,kecutlah perut. Aku pun tak berani tanya komen orang tentang show kami. Takut nak dengar. Moga-moga dimasa akan datang dapat buat yang lebih baik untuk islam bersama mengekalkan rasa hamba tentunya. Ummu dari jauh tak putus-putus ingatkan untuk sentiasa kekalkan rasa hamba. Janganlah sampai semua yang dipersembahkan itu menghilangkan semua rasa-rasa kepada Tuhan. Tolong!













Walaupun meriah di Satun,jumpa macam-macam orang seperti kumpulan nasyid Ratu Syahadah yang sungguh rajin menyanyikan semula lagu-lagu Mawaddah,jumpa keluarga Mak Pah yang riang ria rejoice,suka nak tergelak dengar orang Thai cakap melayu,tapi ada sedih kecil dihati kerana belum direzkikan untuk buat show semeriah ini dinegara sendiri. Sayang rasanya mesej-mesej besar tentang Allah dan Rasul belum dapat disembahkan dihadapan rakyat dinegara sendiri. Pelbagai kesusahan terpaksa dihadapi. Kerana itulah hujan emas dinegara orang tetap lebih indah bila negara sendiri hanya menurunkan hujan batu!



Namun,perjalanan ulang alik Hotel Meesuk-Tesco Lotus sambil layan lagu Al Insyirah dendangan Musab sungguh menguras airmata. Bila dengar Tuhan sebutkan tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.. Sedihnya.. Macamtu sekali Tuhan dengan kita. Boleh main pujuk-pujuk. Aku yang dulu-dulu kaki merajuk ni tapi dah tak suka merajuk dah pasal takde sapa nak pujuk,terasalah eh.. Tuhan sudi memujuk ye.. Indahnya.. Ok promosi sesaat. Jangan lupa dapatkan album pembela quran yang akan berada dipasaran tidak lama lagi. Nanti kita layan lagu insyirah sama-sama..

Dengarnya ada yang nak bawak ekspo ni keliling Thai. Terharu bila orang luar menyambut semua ini dengan tangan terbuka sekali. Itulah hiburannya.. Tuhan sedang menunai janji kepada semua yang tiada henti menagihnya. Teruslah menagih dari Tuhan. Jangan rasa rugi. Kalaulah kita tahu betapa cintanya Tuhan dengan rayuan si hamba,nescaya kita tidak akan pernah berhenti memohon dariNya.

Selamat tinggal Satun. Tak payah nak selamat tinggal sangatlah!! Rumah tok dengan rumah Cik Nab tu naik kereta tak sempat tidur pun dah sampai. Insyallah bila-bila mai lagi. Dah berkeluarga dengan orang Satun ni lagilah. Agak-agak teringin moi Thai pagi-pagi tu singgahlah kejap. Nak gi sarapan pun kena cop pasport!




Terima kasih pada Cikgu,Bob,Kecik,Sy Zai dan sesiapa lagi yang dah tolong ketik gambar-gambar ni.. Korang yang lain tu kalau ada simpan apa-apa gambar yang berkenaan,sudilah share ye.. salam



Comments

Anonymous said…
Allahuakhbar .. Islam terus menang dan x akn kalah kalah lagi. Syukran
jay labuan said…
Allahhuakbar2 islam menang...
Anonymous said…
Allahu Akbar,
Anonymous said…
Ade biji mate tertggl kat ats pentas....
Anonymous said…
Teringinnyerr nak ke sane..
Anonymous said…
Wahh,Tuhan buat kemenangan mcm R b'hijrah k madinah..Tuhan berikan kemenangan di Madinah,sebelum di beri kemenangan di Mekah..masih menanti kemenangan di Malaysia.."cuma masanya yg belum tepat,bila sampai nanti semua terperanjat"AAAP..
Anonymous said…
Erv' Indonesia menunggu giliran....amin
Anonymous said…
boleh tolong upload show di satun tu ke youtube..

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…