Skip to main content

Surat dari Ajwad

Assalamualaikum 

Buat yang dikasihi Kak Tiyah kesayangan kami semua. Ini surat terbuka dari Uda buat Kak Tiyah sebagai kasih sayang dan satu pembelaan kepada Abuya, Ummu, Tuan PE, Tuan Nasir, Cik Zura, Tuan CEO, Tuan Fadhil (Abang Long), Jemaah dan seluruh kepimpinan. 

Mudah-mudahan dengan tulisan ini dapat meningkatkan iman dan taqwa kita bersama dan mereka yang turut membacanya.

1. Uda nak mengajak diri  Uda sendiri dan Kak Tiyah untuk kita sama-sama bertaubat diatas dosa-dosa yang telah kita lakukan pada Abuya, Ummu, Pemimpin Hati dan Jemaah. Dosa kita terlalu banyak Kak Tiyah, memang  sangat-sangatlah banyak. Dan sangat-sangatlah perlu sama-sama kita taubat. Dan kita akuilah segala kesalahan-kesalahan kita.

2. Kak Tiyah dalam keadaan sekarang ni sedang semakin lama semakin menyimpang. Menyimpang dari didikan yang telah Abuya, Ummu dan Pemimpin ajarkan yang membawa kita dekat dengan Tuhan dan Nabi. Malah keadaan Kak Tiyah semakin merisaukan dan membimbangkan. Sudah tentulah kami semua bimbang lebih-lebih lagi Tuan-tuan Pemimpin Hati yang Kak Tiyah hina-hina dan fitnah, khususnya Tuan Nasir dan Cik Zura. 

3. Uda nak tanya keadaan Kak Tiyah sekarang ni. Macam mana kehidupan diluar sana tu? Bagaimana ibadah? Bagaimana hubungan dengan Tuhan khususnya sembahyang. Bagaimana syariat Kak Tiyah di luar tu? Bagaimana makan minum Kak Tiyah?  Uda sangat yakin orang yang paling risau sekarang ni ialah Tuan Nasir dan Cik Zura. 

4. Kak Tiyah, Uda ni adik dan Uda bukan orang yang cerdik. Tapi Uda melihat ujian yang Kak Tiyah lalui, yang Kak Tiyah rasa berat tu, orang lain ramai juga yang melaluinya. Sebagai nak jadikan contoh disini, Kak Tiyah boleh belajar  dengan Kak Olah. Kak Olah (angah) juga diuji dengan ujian suami yang datangnya dari luar dan Kak Olah, juga isteri kedua. Soal detailnya ujian itu atau persamaan antara kedua kehidupan rumahtangga yang Kak Tiyah dan Kak Olah lalui bukan soal utama. Tapi yang penting bagaimana Abuya, Ummu dan Para Pimpinan memberi jalan penyelesaian terhadap segala permasalahan kita. Nak dipendekkan cerita, Kak Tiyah dianugerahkan seorang pemimpin suami yang pada Uda jauh lebih besar jauh lebih mulia beza langit dan bumi dari suami Kak Tiyah yang dulu (Dr.Mahmod) iaitu Tuan Fadhil Yassin. Tapi Kak Tiyah tak bersyukur atas anugerah Tuhan tu. Dan tak mengambil itu sebagai sesuatu yang akan buat Kak Tiyah akan kembali kepada Tuhan dan  Nabi. Tengoklah Kak Olah pun sama di anugerahkan seorang Pemimpin atau suami yang juga lebih mulia dari suami yang dulu. Dan bagaimana Kak Olah menerima itu sebagai anugerah besar dari Allah dan akhirnya Allah pasti akan balas dengan hati yang dekat dengan Tuhan dengan Nabi dengan Mursyid dengan Pemimpin. 

5. Kak Tiyah tak boleh nafikan hal-hal ini, kerana semuanya berlaku. Kak Tiyah boleh belajar, masih boleh melihat, boleh berfikir. Kak Tiyah bukalah pintu hati untuk kebenaran. Bukalah pintu hati semula untuk kebaikan. 

6. Dah banyak tulisan dan penjelasan dari adik-beradik yang lain tentang apa yang Kak Tiyah buat untuk Kak Tiyah tinjau diri Kak Tiyah supaya mudah untuk Kak Tiyah suluh diri kalau Kak Tiyah memang tak nampak atau tak perasaan terhadap perkara-perkara yang telah berlaku, yang sebenarnya semua itu jelas dan ramai bukti hidup yang melihat. Dan surat-surat itu juga sebenarnya untuk kami adik-beradik Kak Tiyah yang lain menyuluh diri dan bertaubat di atas dosa-dosa dan kesalahan-kesalahan, keterlanjuran-keterlanjuran. Jadi kita sama-samalah.

7. Sama-sama kita baiki diri, buang segala perangai-perangai buruk kita. Itulah yang selalu diajak oleh Tuan Nasir. Tuan Nasir sentiasa nak melihat kita anak-anak Abuya dalam keadaan yang paling baik bahkan memberi manfaat kepada manusia lain. Dan sangat berusaha ke atas itu. Dalam nak membentuk peribadi-peribadi kita ni supaya betul-betul menjadi seperti yang Abuya dan  Ummu harapkan.

8. Tak pernah Tuan Nasir,  Cik Zura ajak kepada kejahatan keburukan. Malah sangat-sangat mengajak kita tiap saat tiap detik untuk  supaya Tuhan itu tak dilupakan dan dapat di takuti dengan sebenar-benar takut hingga ke dalam lubuk hati dan Nabi dapat di rindui dengan serindu-rindunya hingga berlaku pembelaan. Tak putus dari bibir mereka akan hal-hal ini. Tapi Kak Tiyah seperti  membutakan hati memekakkan telinga.

9. Takutlah kita dengan ancaman-ancaman dari Tuhan walaupun Tuhan itu sangat ditonjolkan dengan Sifat Maha Rahman dan Maha RahimNya, tetapi Tuhan juga Syadidul ‘iqab, sangat keras siksaanNya. Janganlah kita semakin jauh dengan Tuhan. Janganlah kita mempermainkan Tuhan,  berat padahnya di dunia lebih-lebih lagi di akhirat.

10. Kembalilah, kembalilah, Kembali kepada perjuangan yang telah Abuya, Ummu perjuangkan 50 tahun ini bersama dengan seluruh Pemimpin Hati dan Ibu-ibu Hati. Di sini kita akan dipantau nafsu-nafsu kita, ada yang memberi nasihat bila kita salah. Ada yang memperbetulkan kita bila kita tersilap. Di luar sana kita hanya diperalatkan. Kalau Kak Tiyah tak percaya Kak Tiyah boleh lihat dan rasakan sendiri nanti akibat dari berkawan dengan musuh-musuh Abuya (yang Kak Tiyah sendiri pernah tahu tentangnya). Mereka sangat busuk hati dengan penyakit hasad dengki dan sangat memperalatkan Kak Tiyah, mereka akan mengabaikan Kak Tiyah. Lebih-lebih  lagi hal-hal Kak Tiyah sangat-sangat akan terabai.

11. Semoga tulisan ini benar-benar bermanfaat buat kita berdua khususnya dan kepada sesiapa yang membaca.

Moga Pintu Taubat Masih terbuka Buat kita.

Ajwad 

(1.4.2018 / Wadi Barokah,Indonesia)

Comments

Popular posts from this blog

Kembara Paris - Samara part 2

Sabtu - 28 September 2019

Aku terjaga bila motor home kami membelok untuk parkir. Tak sedar betapa nyenyaknya tidur walaupun hanya di atas kerusi motor home yang tempat sandarnya tegak macam seat Air Asia.

“Jom! Kita solat subuh kt sini,” aku tak pasti siapa yang bersuara dari luar tingkap. Cik Ita dan Tsuwaibah pun nampaknya dah bangun. Mereka tidur berdua di atas katil di belah belakang motor home. Rupanya kami dah sampai di bandar Hannover yang jaraknya sekitar 800km dari Paris. Kami capai segala perlengkapan dan segera turun dari motor home. Mana masjidnya? Gelap. Sejuk. Sunyi.

“Olah kat masjid ni ada dapur. Kalau boleh minta izin boleh masak kat sini.” Mesej dari Cik Baya masuk ke hp ku. Cik Baya yang menaiki kenderaan lain sudah mendahului kami masuk ke tempat solat.

“Kami tak jumpa pintu masuk,” balasku. Tak lama kemudian Cik Baya keluar dari pintu dan kami ikut masuk ke dalam Pakistan Zentrum (center).

Jerman merupakan negara kedua paling ramai orang Islam di Eropah. Kerana i…

Eid milad saied..

Selamat Ulangtahun..
Happy birthday, Eid milad saied, Kullu ‘am wa antum bi alfi khair..

Tidak pernah aku berkesempatan memberikan yang terbaik untuk dirimu. Lebih-lebih lagi dihari ulangtahunmu ini. Aku hanya ada kado berupa doa-doa(seperti biasanya) yang aku harap akan turut memberi erti dalam hidupmu. Aku tidak pasti sebesar apakah nilainya. Hanya aku tau,jika Tuhan yang memberi pasti nilainya jauh lebih berharga dari apa yang mampu aku berikan..

Aku tidak memiliki satu kelebihan apapun yang bisa dianggap istimewa dimatamu. Aku hanya seorang insan yang sering berusaha sekuat mungkin untuk membahagiakanmu. Tapi aku hanya manusia biasa.. Tidak terlepas dari kelemahan yang sering mengukir kesal dihatimu.

Doaku dihari yang indah ini agar Tuhan sentiasa bersamamu memberikan yang terbaik disetiap kau mengorak langkahmu. Dimana jua dikau berada,biar Tuhan tetap menjaga..

“.. Tuhan.. Aku mohon dengan rahmat dan kasih sayangMu,rahmatilah dia.. Insan yang sering membawa aku dekat denganMu. Sering…

Kembara Paris - Samara part 1

Jumaat - 27 September 2019
Angin musim luruh sesekali terasa sejuk menusuk tulang. Belum begitu dingin, tapi untuk mereka yang sudah terbiasa dengan cuaca panas lembap di Malaysia, agak terasa sejuk juga. 
Hari ini akan bermula lagi kembara atau xpdc yang sudah menjadi program bagi GISBH di setiap beberapa bulan sekali. Musafir ini da’bus solihin. Resam orang-orang soleh. Pada kali ini, kembara silaturrahim ini akan bermula dari Paris, melewati Berlin, akan singgah di Warsaw, kemudiannya ke Riga, masuk ke Moscow dan terus ke Samara bagi mengikuti ekspo halal yang akan berlangsung pada 3 - 5 Oktober depan. 
Luar biasanya kerana pada kali ini ianya dilancarkan serentak. Tuan Nasir selaku orang yang merancang dan menyusun xpdc ini telah mengatur semuanya dengan rapi. Ada team yang sedang mengikuti ekspo halal di Sarajevo, ada juga team yang terus terbang ke Moscow dari KL bagi persiapan awal. Manakala kami pula ialah team yang akan melalui jalan darat dari Paris ke Samara, Rusia. Kalau buka…