Skip to main content

Halus

Dalam proses kematangan yang aku lalui dalam hidup ni,satu hal yang aku belajar ialah perihal berhalus. Walaupun fizikal kini tidak lagi halus,tapi hati dan sikap perlulah berhalus. Berhalus boleh diertikan dengan dua makna : positif dan negatif. Dalam kata-kata misalnya,berhalus boleh dibentuk menjadi sindiran! Berhalus juga boleh dibentuk menjadi lapikan atau berlapik/berkias dalam berkata-kata. Nampak macam sama,tapi tak serupa! Ingat tu adik-adik,tak serupa!

Disaat umur aku menginjak 18 tahun,semangat waja perjuangan memenuhi dada. Kononnya! Bila aku dan kawan-kawan dihantar ke Eropah,aku lah yang berlagak bagai ketua. Padahal ramai je yang lebih tua. Berhadapan dengan orang arab dan eropah yang berserabut dalam berurusan,darah panas pun membara sampai kepala. Pantang silap,mulalah aku bersilat. Tak cukup bahasa pun aku bantai bahasa isyarat. Semangat punya pasal. Waktu tu rasa akulah yang paling laju,paling betul! Yang paling aku tak boleh lupa ialah macamana sakannya aku bermujadalah dengan ketua rombongan waktu tu iaitu Dr Mohd Noor Basir. Huh! Time berhujah tu aku rasa aku pun macam pensyarah jugak! Rasa diri lebih kurang professor jugak! Padahal SPM pun tak ada! Itu semua gara-gara gemuruh jiwa semangat membara! Kalau dikenang sekarang memang kelakar. Rasa nak guling-guling gelak dengan karenah sendiri. Namun itulah pengalaman dan pembelajaran yang Tuhan rezkikan aku lewati.

Jadi bila sekarang aku tengok macamana bersemangatnya adik-adik aku,senyum aku mengimbas kenangan lalu. Heh! Tapi depa ni bagus. Semangat waja tu memang kena pada tempatnya. Kecuali Adib dengan Iyah,memang agak agresiflah. Adib bukan kira sape,semua disapunya. Iyah pulak janganlah cuba kita bagi idea,habis direjectnya. Oh ye tak lupa jugak pada anak sedara aku,Musayab! Hah yang tu pun jenis panglima perang dunia kedua. Habis semua dicantasnya. Kerja memang lajulah. Kesana kesini kehulu kehilir. Sape lambat memang terpelanting! Adib dulu cogan kata hidup dia,menjadi abid dan ninja. Haha. Ninja tu! Tak main-main. 


Corak kerja anak muda yang semangat ni memang tip top lah. Rasa tanggungjawab tinggi,susah nak cari. Semua yang dibuat memang all  out. Takde sekerat-sekerat. Bagus sangat! Kadang orang tua pun tak larat! Jadi bila bertembung kedua puak ni memanglah gawat! Yang satu laju sangat,satu lagi nampak macam lambat. Hish la sarat!


Sebab tu yang tua dihormati,yang muda disayangi. Bila bertemu,berbuahlah kasih sayang sejati. Aku selalu pesan-pesan kat adik-adik ni,berhalus itu penting. Kita masih muda,pengalaman tak kemana,maka wajiblah merujuk orang tua. Tak bolehlah main langgar saja. Semuanya ada adab-adabnya. Kadang tu memanglah,orang tua pun tak selalu betul. Tapi itu tak bermakna kita lebih betul! Itu disudut adab. Begitu jugalah dengan hal-hal yang lain. Orang muda kadang fikiran tu tak panjang. Sebab tu perlu orang yang lebih matang. Matang tu pulak selalunya datang dari pengalaman. Kecualilah para sahabat yang memang matang kerana kekuatan rohnya. Berlaku  dalam sejarah islam bilamana sahabat yang jauh lebih muda dilantik sebagai panglima tentera. Dan kehebatan mereka ialah bila yang tua sanggup taat sepenuhnya. Tapi semua itu berlaku dengan penuh rasa hamba dijiwa. Dan kalau kita bercita-cita meniru mereka,maka yang utama itu tirulah hatinya.

Benarlah pengalaman itu membentuk kematangan. Setelah macam-macam liku yang dilalui,sedikit demi sedikit berlaku perubahan dihati. Kalau dulu menyinga sepanjang masa. Tapi sekarang dah agak terkawal rasanya. Masih lagi bersisa sebenarnya. Mungkin tunggu 2 tahun lagi kot baru dapat klia sepenuhnya. Bukan KLIA airport tau. Klia-clear. ;-)
Yang paling tak boleh lupa bilamana aku pernah menyoal cikgu aku (orang arab) tentang satu soalan yang aku dah tau jawapan dia tapi boleh pulak nak test cikgu tu. Jadi bila dia jawab tu tak kena dengan yang aku nak,apa lagi. Berhujahlah bagai nak rak! Yang sampai sekarang aku kesal ialah bila aku tergamak cakap kat cikgu tu,lesy ma tehki ennak ma ta3ref? (Kenapa kau tak cakap je yang kau tak tau?) Yaallah Khaulah.. Gile punya cerita. Pernah Ummu suatu ketika minta aku jadi setiausaha kecil-kecilan. Tolong jawab sms je pun. Jadi bila Ummu kemudiannya cek balik semua sms yang aku tulis,Ummu pun tegurlah. 
" Kamu kena beradab. Sebelum tulis,cakaplah dulu Yang mulia ke,yang bahagia. Tuan/puan. Minta maaf. " 
Ini tak.. Kalau orang tu tanya,boleh ke nak jumpa Ummu?.. Aku bantai jawab,BOLEH. Titik. Send. Haru betuila.. 

Aku kalau ingat-ingat balik harapan Abuya nak suruh aku tiru Khaulah Al Azwar,wahh semangat bukan main. Tapi macamana.. Naik kuda pun takut! Drive kereta pun gayat! Hehe..  Sedarlah aku setakat mana saja kemampuan kudratku. 

Maka kepada adik-adik kesayangan walau dimana duduknya kalian. Usahakanlah semangat perjuangan yang membara diringi bersamanya rasa hamba. Rasa hamba yang paling tinggi terhadap Tuhan. Belajarlah memberi harapan sebagaimana kita juga pernah diberi harapan. Lihatlah kelemahan orang lain sebagai kelemahan diri kita. Buang prejudis,jauhi buruk sangka. Itu tidak akan membawa kita kemana. Agama bangsa dan negara memerlukan tenaga orang muda yang matang fizikal,akal lebih-lebih lagi rohnya. Kita dianggap sebagai aset berharga,so act like one! 

Nite-nite..


Comments

Muhammad Muaz said…
😱😭😭 terbaiklah! Nak dapat rasa hamba tu macam mana ea?
ririt sendi said…
Huhuhu. Kayak di tampar . Makasih k olah ..
Fah.mukmin said…
Bukan kaya ditampar lagi mba... udh kaya di banting2 hehehe
kittyLady84 said…
Sedang mencerna segala ilmu yg disampaikan.terima kasih olah.

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…