Skip to main content

Pasca Kursus

Setelah 2 minggu bergelut dengan ilmu dan pengalaman,maka kehidupan biasa bermula semula. Perkataan bergelut dipilih sebagai lambang kesibukan yang tidak bertepi. Tapi sekarang kiranya dah bertepilah. Begitulah kegawatan yang boleh dirasakan hasil kursus pemantapan akidah yang telah diikuti. Kenapa gawat? Kerana ianya sarat! Kenapa sarat? Sarat dengan ilmu,panduan,kenangan,kesedaran,keinsafan dan kebahagiaan bila mendapat ramainya kawan baru yang sama-sama cintakan islam. 




Pulang dari kursus,pembuktian haruslah dilakukan bagi memastikan kursus itu tidak berlalu sia-sia. Doa dipanjatkan semoga Tuhan yang menjadi saksi kepada semua ini akan membantu untuk terus memandu kami semua agar tidak lagi tersasar dari landasan sebenar. Juga diharapkan salam pengharapan yang dihulurkan oleh semua agensi yang terlibat tidak akan kami sia-siakan. Terasa macam masuk sekolah semula dan sedang berdebar menghadapi ujian penilaian. Yang paling cemas sudah tentulah apabila sedang dinilai hati kita oleh Tuhan.




Mengimbau sedikit kebelakang ketika melewati hari-hari terakhir di Jelebu. Pelbagai peristiwa yang berlaku dan salah satu yang paling sukar dilupakan ialah bila terkena birthday surprise yang dibuat oleh fasilitator untuk mereka yang lahir dibulan April. Sebelum ni aku je sibuk surprisekan orang. Bila sendiri terkena rupanya memang geram! Gila pucat muka,menggigil lutut,sejuk satu badan. Mana taknya.. Cara gimik tu memang menyakitkan jantung! Ada ke boleh depa kata nak isytiharkan nama-nama yang dikatakan gagal dalam kursus ini kerana telah melakukan hal-hal yang terlarang. Pulak tu nama aku first sekali kena sebut. Berderau! Tapi bila diteliti nama-nama sesudah itu,sempat aku bertanya,eh depa ni reti buat perangai jugak ke? Kalau aku memanglah dicop sebagai peserta yang paling selalu protes. Adui.. Tapi berbaloi baloi jugak bila akhirnya 3 biji kek secret recipe muncul dari pintu dewan. Fuhh.. Nasib baik kek sedap gile! Ok surprise tu memang sampai!





Hasil kursus ini yang sebelumnya kita hanya melihat ianya disudut negatif pasal ingatkan bakal di tocer habis-habisan ternyata membuahkan natijah yang sangat indah. Bergabungnya dua badan yang sebelumnya tidak pernah mahu bertemu,tetapi bila Tuhan mentakdirkan maka ia pun berlaku. Ajaran islam mengajar untuk mengalah sekalipun tidak bersalah. Lebih-lebih lagilah perlu mengalah bila kita memang bersalah. Allah Rasul lah sebagai saksi kepada setiap hati yang mengharapkan Malaysia akan bertambah kuat atas nama islam. Betapalah kami mengharap diterima kembali ditengah masyarakat arus perdana dan diatas semua itu terus memohon agar Tuhan sudi menerima kita sebagai hamba. Resolusi yang dibuat sedang giat dilancarkan. Dikemaskini kembali mana-mana yang terabai. Semua itu tepat dengan kehendak syariat islam yang sangat cantik sistemnya. Mengharapkan doa dan kerjasama dari semua untuk terus membimbing dalam menuju kearah hidup yang lebih baik dunia dan akhirat.






Kerja-kerja ofis yang dah lama ditinggalkan kian lama kini menanti. Berderet to do list aku! Finalkan video klip,projek album ramadhan syawal,pengeluaran bahan-bahan tv.. Tolonglah Yaallah berikan aku keistiqamahan untuk mendapatkan mardhatillah! Ayat akhir ni aku tujukan khusus untuk ibu-ibu seangkatan yang dirindui khususnya Cik Dila skirting! ;-)





Comments

Anonymous said…
Alhamdulillah....setelah berkursus apakah rancangan puan...

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…