Musim kembara

Wednesday, May 7, 2014
Musim musafir bermula bagi mereka. Adib dan Iyah ke Perth angkut Musab dan Bar. Yang diangkut tu sebab nak hargailah peningkatan prestasi yang dilakukan. Moga bertambah matang rohnya. Kakak dan team sedang bersiap-siap nak ke Makassar dengarnya. Kakak nak angkut Jannah. Baguslah.. Harini depa masuk Thailand untuk shoot video klip Al Ikhlas. Moga dibantu. Humam pulak sedang mohon tenaga dari Malaysia untuk bantu show di Batam bulan Jun nanti. Buka main sibuk lagi Mam dengan team Sumatera. Cadang nak hantar Barak. Biar dia ambil pengalaman. Tenaga dari sini sebagai pembantu je. Sebab aku harap team disana yang menjadi tunggak utama. 

Terasa besar rahmatnya sekarang bila dari dulu Ummu menyeru tentang pentingnya melahirkan pelapis. Jangan buat kerja sorang. Wujudkan team! Bila peluang dikongsi bersama,maka cepatlah kebolehan tercipta. Bila tengok Yassin yang dulunya budak pendiam,hobi jaga adik,tapi sekarang dah boleh shooting editing bahkan streaming,terharu.. Moga kebolehan lahiriah seiring dengan tumbesaran jiwa juga hendaknya. Amin amin. 

Beberapa pelajar yang nak dihantar ke Mesir pun ada datang lapor diri kat aku. Panjang lebar aku bebel kat depa tentang tugas sebenar bila dihantar keluar negara. Bukan main pandai aku bebel kat orang. Dulu aku pun tahape-hape. Maklumlah remaja ;-)

Didoakan moga semua yang dihantar ke luar negara itu benar-benar dapat menjadi duta kepada agama bangsa dan negara. Sekalipun pergi hanya untuk bancuh air di kafe Mansourah. Tapi manakan sama bancuh air di Temerloh dengan bancuh air di Mesir kan? 

Harini jugak telah gagah memusafirkan Muttaqeen aka solo Kuantan bersama isterinya ke Miri. Nak bantu Fatim buat studio sekaligus recording lagu untuk album yang seterusnya. Taqin kata inilah pertama kali naik flight seumur hidup. Aku percaya dengan keberkatan musafir yang  sedikit sebanyak mampu merubah cara berfikir dan berperasaan. Lain tempat,lain kisahnya,lain orangnya. Dengan adanya faktor tambahan itu diharapkan dapat memberi perasaan yang baru untuk melakukan anjakan paradigma. Hah! Ayat anjakan paradigma ni dulu selalu tengok kat library SK Rawang waktu darjah 6. Baru lepas kursus Jakim nilah aku pandai nak guna. Hehe..

Aku? Aku pendam keinginan merantau ni bila mengenangkan anak-anak yang ada ni nak tinggal kat sape. Aku tau kalau saatnya tiba,Allah yang akan jaga. Tapi sekarang ni biarlah dulu aku bersama mereka. Tiba-tiba terfikir. Agaknya macamtulah dulu Ummu Abuya berat hati nak tinggalkan kami anak-anak dek tuntutan perjuangan ye? Dulu tak faham. Sekarang baru faham. Sikit. Faham sikit. Yelah.. Ni baru tahap anak angkat. Kalau anak kandung? Memang nak tercabut nyawalah agaknya. Tapi tengok Kak Picah macam relaks je tinggal anak merata-rata. Yelah anak nak masuk 15,memanglah.. Itu bukan dia tinggal anak,tapi anak yang tinggal dia. Ok.

Oklah.. Saja nak menambah catatan diari umum aku ni. Esok shooting editing diteruskan. Memohon kekuatan dari Tuhan. 

Setiap hari kemaksiatan dipertontonkan kepada dunia. Maka atas nama agama,siapakah yang akan membela? 
TVIkhwan TV kita bersama.. :-)

12.16 pagi
Studio TvIkhwan
Sambil mengantuk..

1 comments:

Anonymous said...

Dgr org dpt pi sane sini mmg best,tp pegi atas tggjwb...semoga semua dipermudah kan