Setia hingga ke hujung nyawa

Tuesday, April 16, 2013
Meyakini dan setia pada kebenaran tidaklah sama dengan yakin dan setia pada ibu ayah,kawan,suami isteri,jiran dan sebagainya. Ibu ayah boleh tersalah,kawan boleh tersilap,suami boleh terlupa,isteri boleh tak sengaja,tetapi kebenaran itu maha sempurna kerana ianya datang dari Tuhan maha segala-galanya.

Yakin akan kebenaran itu bererti wajib yakin bahawa Rasulullah boleh israk mikraj,mesti yakin bahawa Nabi Ibrahim tidak terbakar oleh api,Nabi Yunus selamat dalam perut ikan,Nabi Musa mampu membelah laut! Keyakinan yang sama sekali tidak ada logiknya. Dimana logiknya? Akal tersungkur bilamana kebenaran membuktikan bahawa dia mampu menang diatas semua kesusahan.

Keyakinan terhadap kebenaran tidak dinilai disaat menangnya,tapi ia jadi bernilai dikala 'kalah'nya. Bernilaikah keyakinan pengikut Nabi Ibrahim andai mereka ragu akan kebenaran itu ketika Baginda dicampak ke dalam api dan kemudiannya kembali yakin ketika Baginda mampu keluar dengan selamatnya? Apalah nilai keimanan pengikut Nabi Musa andai ragu diwaktu laut dihadapan dan Firaun dibelakang tetapi boleh kembali yakin bila selamat menyeberang laut yang dibelah!

Oh Tuhan.. Memperkatakan kebenaran itu mudah namun meyakininya cukup payah. Para Nabi dan Rasul kekasihMu itu hanya mendapatkan sedikit sahaja pengikut setelah ada yang berjuang puluhan bahkan ratusan tahun lamanya. Malah tidak sedikit dikalangan pesuruhMu itu yang terpaksa rela kehilangan anak isteri dan orang-orang kesayangan mereka sebagai tanda akur bahawa kebenaran itu tidak diberikan kepada orang yang mereka kehendaki tetapi direzkikan hanya untuk mereka yang Tuhan ingini. Sungguh kebenaran itu adalah hak mutlak Allah!

Hati yang meyakini kebenaran itu juga haruslah bersih sama sekali dari sebarang kepentingan diri. Kepentingan hanyalah kepada Tuhan tuan pemilik kebenaran. Andai masih ada kepentingan peribadi disana sini,kelak akan terlihat bilamana sudahnya akan tergelincir dimana-mana selekoh yang memang disiapkan Tuhan untuk perjuangan kebenaran disepanjang zaman.

Jujurnya aku merasa tidak banyak yang aku tahu tentang perjuangan kebenaran. Terasa kerdil melihat banyaknya kelemahan diri disemua segi. Apakah aku akan diberi rezki? Atau aku sudahnya akan tercampak tiada erti?

Tuhan...
Sungguh aku sedar betapa aku tiada kelayakan sama sekali. Aku hanya punya sekeping hati yang Kau isi dengan rasa inginnya pada kebenaran dariMu ini. Pahala memperjuangkannya besar namun risikonya tinggi. Terasa ngeri melihat bagaimana Kau membolak balik hati si hamba. Hanya pagi tadi ia yakin namun petangnya sudah menentang. Rupanya keyakinan itu adalah milikMu jua. Bila-bila masa saja Kau boleh cabutnya dari hati manusia.. Tolonglah Tuhan tetapkan hatiku untuk terus meyakininya hingga saat aku kembali kepadaMu..

1 comments:

rindu mendalam said...

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ..
Kak khaulah,apa perkembagn GISB d mekah,harap semuanya sihat terutama keluarga bani tamim.....letakla pic d blog ni,lama dah x tgk,sy peminat setia blog ni....