Skip to main content

Setia hingga ke hujung nyawa

Meyakini dan setia pada kebenaran tidaklah sama dengan yakin dan setia pada ibu ayah,kawan,suami isteri,jiran dan sebagainya. Ibu ayah boleh tersalah,kawan boleh tersilap,suami boleh terlupa,isteri boleh tak sengaja,tetapi kebenaran itu maha sempurna kerana ianya datang dari Tuhan maha segala-galanya.

Yakin akan kebenaran itu bererti wajib yakin bahawa Rasulullah boleh israk mikraj,mesti yakin bahawa Nabi Ibrahim tidak terbakar oleh api,Nabi Yunus selamat dalam perut ikan,Nabi Musa mampu membelah laut! Keyakinan yang sama sekali tidak ada logiknya. Dimana logiknya? Akal tersungkur bilamana kebenaran membuktikan bahawa dia mampu menang diatas semua kesusahan.

Keyakinan terhadap kebenaran tidak dinilai disaat menangnya,tapi ia jadi bernilai dikala 'kalah'nya. Bernilaikah keyakinan pengikut Nabi Ibrahim andai mereka ragu akan kebenaran itu ketika Baginda dicampak ke dalam api dan kemudiannya kembali yakin ketika Baginda mampu keluar dengan selamatnya? Apalah nilai keimanan pengikut Nabi Musa andai ragu diwaktu laut dihadapan dan Firaun dibelakang tetapi boleh kembali yakin bila selamat menyeberang laut yang dibelah!

Oh Tuhan.. Memperkatakan kebenaran itu mudah namun meyakininya cukup payah. Para Nabi dan Rasul kekasihMu itu hanya mendapatkan sedikit sahaja pengikut setelah ada yang berjuang puluhan bahkan ratusan tahun lamanya. Malah tidak sedikit dikalangan pesuruhMu itu yang terpaksa rela kehilangan anak isteri dan orang-orang kesayangan mereka sebagai tanda akur bahawa kebenaran itu tidak diberikan kepada orang yang mereka kehendaki tetapi direzkikan hanya untuk mereka yang Tuhan ingini. Sungguh kebenaran itu adalah hak mutlak Allah!

Hati yang meyakini kebenaran itu juga haruslah bersih sama sekali dari sebarang kepentingan diri. Kepentingan hanyalah kepada Tuhan tuan pemilik kebenaran. Andai masih ada kepentingan peribadi disana sini,kelak akan terlihat bilamana sudahnya akan tergelincir dimana-mana selekoh yang memang disiapkan Tuhan untuk perjuangan kebenaran disepanjang zaman.

Jujurnya aku merasa tidak banyak yang aku tahu tentang perjuangan kebenaran. Terasa kerdil melihat banyaknya kelemahan diri disemua segi. Apakah aku akan diberi rezki? Atau aku sudahnya akan tercampak tiada erti?

Tuhan...
Sungguh aku sedar betapa aku tiada kelayakan sama sekali. Aku hanya punya sekeping hati yang Kau isi dengan rasa inginnya pada kebenaran dariMu ini. Pahala memperjuangkannya besar namun risikonya tinggi. Terasa ngeri melihat bagaimana Kau membolak balik hati si hamba. Hanya pagi tadi ia yakin namun petangnya sudah menentang. Rupanya keyakinan itu adalah milikMu jua. Bila-bila masa saja Kau boleh cabutnya dari hati manusia.. Tolonglah Tuhan tetapkan hatiku untuk terus meyakininya hingga saat aku kembali kepadaMu..

Comments

rindu mendalam said…
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ..
Kak khaulah,apa perkembagn GISB d mekah,harap semuanya sihat terutama keluarga bani tamim.....letakla pic d blog ni,lama dah x tgk,sy peminat setia blog ni....

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…