Skip to main content

Dewasa/matang..bagaimana ia dinilai


Terasa bagai semalam aku dilahirkan kedunia. Dari bayi yang merah dan comel (baby semuanya comel kan..),merangkak,belajar bertatih,seterusnya menginjak kealam persekolahan,tadika,sekolah rendah,menengah, hinggalah melangkah ke alam perkahwinan..
'23 tahun'..satu angka yang tidaklah besar jika dilihat sebagai satu umur untuk dibandingkan dengan 30 atau 40 tahun . Tapi ia sebenarnya adalah satu waktu yang cukup panjang jika diukur untuk sebuah perjalanan menuju ke satu destinasi. Ya..bayangkan aja kalau ada seorang yang telah berjalan kaki selama 23 tahun,mungkin dari Malaysia ke Amerika. Tidakkah ianya satu tempoh yang cukup lama? Kalau di Malaysia ni,mungkin saja dia telah dianugerahkan dengan gelaran Datuk dan sebagainya kerana kehebatannya yang telah berjalan kaki untuk satu tempoh dan perjalanan yang dikira terlalu panjang. Tapi ini bukanlah titik utama cerita,sebaliknya hanya satu tamsilan bagi menggambarkan perjalanan hidup kita (atau lebih tepatnya saya)didunia ini. Yang membawa maksud,sudah dewasa..
Namun,apalah erti sebuah kedewasaan jika ia tidak memberikan apa-apa. Kerana dewasa itu tidak boleh hanya diukur dengan umur,tapi lebih baiklah jika dinilai mengikut matangnya sesebuah jiwa atau roh itu. Ini mungkin satu penilaian yang agak asing dan baru pada kita,tapi bagi mereka yang faham benar akan ilmunya,hakikatnya itulah sebenar-benar penilaian. Saya pun sebenarnya sama sekali tidak mengerti akan hal ini melainkan setelah diajar oleh Ayahanda saya yang dikasihi. Untuk memudahkan diri saya sendiri bagi memahaminya,cuba kita lihat satu contoh yang mudah saja. Seorang yang berumur 40 tahun tidak semestinya akan lebih matang daripada seorang yang berumur 20 tahun. Walaupun tidak dinafikan orang yang lebih tua pasti lebih banyak pengalamannya. Namun pengalaman tidak sepenuhnya membentuk kematangan jiwa seseorang. Sebaliknya ilmu dan pemahamanlah yang akan mencorak kematangan didalam diri insan. 
Kata ummu (ibu saya) kepada saya didalam satu tulisannya.. " kamu masih muda,pengalaman belum banyak tetapi ia sudah bermula.."
Hmm..semua ni lahir dari apa yang saya faham dari ilmu ayah saya je. Bisa jadi saya tersalah faham..atau..mungkin mendekati faham..mudah2an diberi ketepatan didalam memahami..
Saya terfikir dan selalu juga terkenang,apakah saya termasuk didalam golongan yang matang roh nya. Atau saya tidak lebih hanyalah seorang yang hanya dewasa pada umurnya..Oh Tuhan..tingkatkanlah diri ini kearah yg lebih baik. Amiin..

Comments

Popular posts from this blog

Surat terbuka untuk Kak Atiah

Assalamualaikum wrt wbt Bismillahirrahmanirrahim..
Surat terbuka untuk kakak ku Ummu Atiyyah bt Asaari. Moga-moga Kak Atiah dalam keadaan sihat lahir dan batin dan juga sedang sangat sedar apa yang telah dilakukan ini, serta faham kesan dan akibatnya kepada diri sendiri terutamanya dan juga seluruh keluarga.
Saya tuliskan surat terbuka ini adalah untuk menjawab segala apa yang telah Kak Atiah perkatakan samada melalui video di facebook juga melalui tulisan (Syed Azmi) yang telah tersebar, sekaligus untuk mengingatkan Kak Atiah terhadap apa-apa yang mungkin Kak Atiah terlupa. Tak salah rasanya untuk kita adik beradik saling ingat mengingatkan pada kebenaran dan kesabaran..
1- Kak Atiah diberi amanah untuk menjaga syarikat di Jerash, Jordan. Sementara kami adik beradik yang lain juga diberi tanggungjawab di cawangan GISBH yang lain. Di Jerash, Kak Atiah bukan saja diamanahkan untuk menguruskan perniagaan restoran, tapi turut diberi kepercayaan menjaga lebih 50 orang pelajar yang ditaja oleh…

Surat dari Adib

‎السلامعليكمورحمةاللهوبركاته، ‎بسماللهالرحمنالرحيم.
Buat kak Atiyyah yang dikasihi.. Ini sedikit Luahan hati Adib untuk Kak Atiyyah, salah seorang dari 2 orang Adik lelaki kandung kak Atiyyah yang sangat  sangat mengharap Kak Atiyyah semakin nampak betapa hebatnya Allah membolak balikkan hati-hati setiap kita.
Maha besar Tuhan dari menzalimi hamba hambanya, melainkan hamba itu sendiri menzalimi akan diri mereka. Kak Atiyyah ingat tak Abuya Umu? Ayah dan Ibu Kandung Kak Atiyyah!!! dan yang paling besar Ayah ibu kepada hati hati kita yang ajar didik kita agar Takut Allah  Rindukan Nabi. membesarkan dan mentaati Pemimpin.
Kak Atiyyah ingat tak? waktu Umu ada..sebelum Umu pergi tinggalkan kita. Umu selalu cakap dan ingat ingatkan pada kita. "dalam Al Qur'an yang kita baca, Allah ceritakan Aku siapkan Syurga Neraka untuk hamba hambaku tapi Allah ingatkan pada hamba hambanya..Akan Nikmat Syurganya dan azab api nerakaNya. Allah juga ingatkan akan kekuasaaNya!!! Tapi ramainya hamba-hambaku y…

Surat dari Yah

Bismillahirrahmanirrahim...
Kepada Kak Atiyah yang diingati, Mudah-mudahan apa yang Yah tulis ni untuk Yah sendiri terus mengambil pengajaran dari apa yang dah berlaku. Sebab Iman itu bukan boleh diwarisi walaupun atas nama darah daging sendiri. 
1. Yah masih ingat macam mana pernah Yah sendiri tengok dari dulu lagi K.Atiyah kalau ditegur oleh Abuya (kadang-kadang ditegur tu hanya gurauan sahaja) tapi K.Atiyah akan merajuk dan tarik muka pada Abuya. Maksud Yah kongsikan ini, Sebab memang dari dulu lagi K.Atiyah ni sikap tu macam ni, macam yang dah diceritakan oleh K.Khaulah sendiri yang lebih kenal K.Tiyah. 
2. Bahkan pernah sahaja K.Atiyah (ketika tu masih ada Ummu lagi) punyalah K.Atiyah geram dengan Zainab sebab adalah Zainab ni buat perangai (perangai sebagai budak kecillah, bukan Zainab tu dah dewasa) Sampai K.Atiyah punyalah tak sabar, ambil cawan baling hampir nak kena pada Umu waktu itu. Tapi Umu tenang sahaja sebab Umu kenal sikap K.Atiyah tu. 
3. Ampun maaf K.Atiyah, Zainab send…